Tentang Qodho Sholat.

Majelis Nuurus Sa’aadah.

Tentang Qodho Sholat.

Pertanyaan :

Assalamu’alaikum, Bagaimana caranya menggantikan shalat yang tertinggal?

Jawaban :

Wa’alaikumussalam warohmatullahi wabarokatuh.

Dibawah ini kami uraikan ketentuan-ketentuan hukum dan cara mengqodho’ sholat :

1. Kewajiban mengqodho’ sholat yang ditinggalkan.

Orang yang wajib mengerjakan sholat, kemudian ia tidak mengerjakannya sampai waktunya habis, maka ia diwajibkan mengqodho’ sholat yang ia tinggalkan,

berdasarkan sabda Nabi ;

مَنْ نَسِيَ صَلاَةً فَلْيُصَلِّ إِذَا ذَكَرَهَا، لاَ كَفَّارَةَ لَهَا إِلَّا ذَلِكَ

“Barang siapa yang lupa mengerjakan sholat, maka hendaklah ia melaksanakannya jika telah mengingatnya, tidak ada tebusan baginya kecuali itu.” (Shohih Bukhori, no.597 dan Shohih Muslim, no.684)

Dalam riwayat lain dijelaskan ;

إِذَا رَقَدَ أَحَدُكُمْ عَنِ الصَّلَاةِ، أَوْ غَفَلَ عَنْهَا، فَلْيُصَلِّهَا إِذَا ذَكَرَهَا

“Apabila salah seorang dari kalian tertidur hingga luput dari mengerjakan satu shalat atau ia lupa, maka hendaklah ia menunaikan sholat tersebut ketika ia ingat.” (Shohih Muslim, no.684)

2. Bergegas mengqodho’ sholat.

Dan diperbolehkan mengakhirkan qodho’ sholat yang ditinggalkan, apabila sholat tersebut ditinggalakan karena ada udzur, seperti ketiduran. Ketentuan ini didasarkan pada hadits nabi ;

عَنْ عِمْرَانَ، قَالَ: كُنَّا فِي سَفَرٍ مَعَ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، وَإِنَّا أَسْرَيْنَا حَتَّى كُنَّا فِي آخِرِ اللَّيْلِ، وَقَعْنَا وَقْعَةً، وَلاَ وَقْعَةَ أَحْلَى عِنْدَ المُسَافِرِ مِنْهَا، فَمَا أَيْقَظَنَا إِلَّا حَرُّ الشَّمْسِ، وَكَانَ أَوَّلَ مَنِ اسْتَيْقَظَ فُلاَنٌ، ثُمَّ فُلاَنٌ، ثُمَّ فُلاَنٌ – يُسَمِّيهِمْ أَبُو رَجَاءٍ فَنَسِيَ عَوْفٌ ثُمَّ عُمَرُ بْنُ الخَطَّابِ الرَّابِعُ – وَكَانَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِذَا نَامَ لَمْ يُوقَظْ حَتَّى يَكُونَ هُوَ يَسْتَيْقِظُ، لِأَنَّا لاَ نَدْرِي مَا يَحْدُثُ لَهُ فِي نَوْمِهِ، فَلَمَّا اسْتَيْقَظَ عُمَرُ وَرَأَى مَا أَصَابَ النَّاسَ وَكَانَ رَجُلًا جَلِيدًا، فَكَبَّرَ وَرَفَعَ صَوْتَهُ بِالتَّكْبِيرِ، فَمَا زَالَ يُكَبِّرُ وَيَرْفَعُ صَوْتَهُ بِالتَّكْبِيرِ حَتَّى اسْتَيْقَظَ بِصَوْتِهِ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ، فَلَمَّا اسْتَيْقَظَ شَكَوْا إِلَيْهِ الَّذِي أَصَابَهُمْ، قَالَ: «لاَ ضَيْرَ – أَوْ لاَ يَضِيرُ – ارْتَحِلُوا»، فَارْتَحَلَ، فَسَارَ غَيْرَ بَعِيدٍ، ثُمَّ نَزَلَ فَدَعَا بِالوَضُوءِ، فَتَوَضَّأَ، وَنُودِيَ بِالصَّلاَةِ، فَصَلَّى بِالنَّاسِ

“Dari ‘Imron, ia berkata, Kami pernah dalam suatu perjalanan bersama Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, kami berjalan di waktu malam hingga ketika sampai di akhir malam kami tidur, dan tidak ada tidur yang paling enak (nyenyak) bagi musafir melebihi yang kami alami. Hingga tidak ada yang membangunkan kami kecuali panas sinar matahari. Dan orang yang pertama kali bangun adalah si fulan, lalu si fulan, lalu seseorang yang Abu ‘Auf mengenalnya namun akhirnya lupa. Dan ‘Umar bin Al Khaththab adalah orang keempat saat bangun, Sedangkan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bila tidur tidak ada yang membangunkannya hingga beliau bangun sendiri, karena kami tidak tahu apa yang terjadi pada beliau dalam tidurnya. Ketika ‘Umar bangun dan melihat apa yang terjadi di tengah banyak orang (yang kesiangan) -dan ‘Umar adalah seorang yang tegar penuh keshabaran-, maka ia bertakbir dengan mengeraskan suaranya dan terus saja bertakbir dengan keras hingga Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam terbangun akibat kerasnya suara takbir ‘Umar. Tatkala beliau bangun, orang-orang mengadukan peristiwa yang mereka alami. Maka beliau bersabda: Tidak masalah, atau tidak apa dan lanjutkanlah perjalanan. Maka beliau meneruskan perjalanan dan setelah beberapa jarak yang tidak jauh beliau berhenti lalu meminta segayung air untuk wudlu, beliau lalu berwudlu kemudian menyeru untuk shalat. Maka beliau shalat bersama orang banyak.” (Shohih Bukhori, no.344)

Namun disunatkan untuk bergegas mengqodho’ sholat yang ditinggalkan karena adanya udzur. Sedangkan apabila sholat tersebut ditinggalkan tanpa adanya udzur maka diwajibkan untuk segera mengqodho’ sholat yang ditinggalkan menurut pendapat yang shohih.

3. Urutan qodho’ sholat.

Apabila sholat yang ditinggalkan lebih dari satu, disunatkan untuk mengqodho’ sholat-sholat tersebut berurutan, sesuai dengan waktunya. Kesunatan ini didasarkan pada hadits ;

عَنْ جَابِرِ بْنِ عَبْدِ اللَّهِ، أَنَّ عُمَرَ بْنَ الخَطَّابِ، جَاءَ يَوْمَ الخَنْدَقِ، بَعْدَ مَا غَرَبَتِ الشَّمْسُ فَجَعَلَ يَسُبُّ كُفَّارَ قُرَيْشٍ، قَالَ: يَا رَسُولَ اللَّهِ مَا كِدْتُ أُصَلِّي العَصْرَ، حَتَّى كَادَتِ الشَّمْسُ تَغْرُبُ، قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: «وَاللَّهِ مَا صَلَّيْتُهَا» فَقُمْنَا إِلَى بُطْحَانَ، فَتَوَضَّأَ لِلصَّلاَةِ وَتَوَضَّأْنَا لَهَا، فَصَلَّى العَصْرَ بَعْدَ مَا غَرَبَتِ الشَّمْسُ، ثُمَّ صَلَّى بَعْدَهَا المَغْرِبَ

“Dari Jabir bin Abdillah rodhiyallohu’anhuma, bahwasannya Umar bin Khottob rodhiyallohu’anhu datang pada hari peperangan Khondaq setelah matahari akan tenggelam, lalu beliau mulai mencerca orang-orang kafir Quraisy (karena menyebabkan para sahabat terlambat sholat ashar), beliau berkata: “Wahai Rosulullah, aku belum melakukan sholat ashar padahal matahari hampir tenggelam.” Nabi shollallohu’alaihi wa sallam bersabda: “Aku pun belum sholat ashar.” Maka kami bangkit menuju lembah buthhan, lalu Nabi shollallohu’alaihi wa sallam berwudhu untuk sholat, kami pun ikut berwudhu, lalu Rosulullah shollallohu’alaihi wa sallam melakukan sholat ashar setelah matahari terbenam (di waktu maghrib), kemudian setelah itu beliau sholat maghrib.” (Shohih Bukhori, no.596)

4. Tata cara sholat qodho’.

Cara mengerjakan sholat qodho’ itu sama saja dengan sholat ada’ (sholat yang dikerjakan pada waktunya) dalam semua hal, mulai dari syarat sah sampai rukun-rukunnya. Sedikit perbedaannya terletak pada niatnya, dalam sholat qodho’ disunatkan untuk mengganti kata “ada’an” dengan kata “qodho’an”. Namun, hal ini tidak wajib, sebab dalam madzhab syafi’i tidak diwajibkan untuk menyinggung ada’ atau qodho’ ketika niat, hanya saja penambahan kata “qodho’an” dianjurkan untuk menghindari perselisihan seputar diwajibkannya penambahan tersebut.

(Dijawab oleh : Siroj Munir, Naufal Al Barinji Sebuah Manuskrip Kehidupan dan Mazz Rofii)

Referensi :
1. Al Majmu’ Syarah Al Muhadzdzab, Juz : 3 Hal : 68-69
2. At Taqrirot Asy Syadidah, Hal : 210
3. Al Muhadzdzab, Juz : 1 Hal : 134-135
Ibarot :

Al Majmu’ Syarah Al Muhadzdzab, Juz : 3 Hal : 68-69

قال المصنف رحمه الله : ومن وجب عليه الصلاة فلم يصل حتى فات الوقت لزمه قضاؤها لقوله صلى الله عليه وسلم (من نام عن صلاة أو نسيها فليصلها إذا ذكرها) والمستحب أن يقضيها على الفور للحديث الذي ذكرناه فإن أخرها جاز لما روي أن النبي صلى الله عليه وسلم فاتته صلاة الصبح فلم يصلها حتى خرج من الوادي ولو كانت على الفور لما أخرها وقال أبو إسحاق إن تركها بغير عذر لزمه قضاؤها على الفور لأنه مفرط في التأخير والمستحب أن يقضيها على الترتيب لأن النبي صلى الله عليه وسلم فاتته أربع صلوات يوم الخندق فقضاها على الترتيب فإن قضاها من غير ترتيب جاز لأنه ترتيب استحق للوقت فسقط بفوات الوقت كقضاء الصوم وإن ذكر الفائتة وقد ضاق وقت الحاضرة لزمه أن يبدأ بالحاضرة لأن الوقت تعين لها فوجبت البداءة بها كما لو حضره رمضان وعليه صوم رمضان قبله ولأنه إذا أخر الحاضرة فاتت فوجبت البداءة بها
…………………………..
الشرح : أما الحديث الأول فصحيح ففي صحيح البخاري عن أنس عن النبي صلى الله عليه وسلم قال (من نسي صلاة فليصل إذا ذكر) وفي صحيح مسلم عن النبي صلى الله عليه وسلم قال (إذا رقد أحدكم عن الصلاة أو غفل عنها فليصلها إذا ذكرها) وأما الحديث الثاني ففي الصحيحين عن عمران بن حصين رضي الله عنهما قال (كنا في سفر مع النبي صلى الله عليه وسلم وإنا أسرينا حتى كنا في آخر الليل وقعنا وقعة ولا وقعة أحلا عند المسافر منها فما أيقظنا إلا حر الشمس فلما استيقظ النبي صلى الله عليه وسلم شكوا إليه الذي أصابهم فقال لا ضير ولا ضرر ارتحلوا فارتحلوا فسار غير بعيد ثم نزل فدعا بالوضوء فتوضأ ونودي بالصلاة فصلى بالناس) وأما حديث فوات أربع صلوات يوم الخندق فرواه الترمذي والنسائي من رواية أبي عبيدة بن عبد الله بن مسعود عن أبيه وأبو عبيدة لم يسمع أباه فهو حديث منقطع لا يحتج به ويغني عنه حديث جابر رضي الله عنه أن عمر بن الخطاب رضي الله عنه جاء يوم الخندق بعدما غربت الشمس فجعل يسب كفار قريش وقال يا رسول الله ما كدت أصلي العصر حتى كادت الشمس تغرب فقال النبي صلى الله عليه وسلم (والله ما صليتها فقمنا إلى بطحان فتوضأ للصلاة وتوضأنا لها فصلى العصر بعدما غربت الشمس ثم صلى بعدها المغرب) رواه البخاري ومسلم قوله البداية لحن عند أهل العربية والصواب البداءة بضمن الباء والمد والبدأة بفتحها وإسكان الدال بعدها همزة والبدوءة ممدودة ثلاث لغات حكاهن الجوهري وغيره
أما حكم الفصل ففيه مسألتان إحداهما من لزمه صلاة ففاتته لزمه قضاؤها سواء فاتت بعذر أو بغيره فإن كان فواتها بعذر كان قضاؤها على التراخي ويستحب أن يقضيها على الفور قال صاحب التهذيب وقيل يجب قضاؤها حين ذكر للحديث والذي قطع به الأصحاب أنه يجوز تأخيرها لحديث عمران ابن حصين وهذا هو المذهب وإن فوتها بلا عذر فوجهان كما ذكر المصنف أصحهما عند العراقيين أنه يستحب القضاء على الفور ويجوز التأخير كما لو فاتت بعذر وأصحهما عند الخراسانيين أنه يجب القضاء على الفور وبه قطع جماعات منهم أو أكثرهم ونقل إمام الحرمين اتفاق الأصحاب عليه وهذا هو الصحيح لأنه مفرط بتركها ولأنه يقتل بترك الصلاة التي فاتت ولو كان القضاء على التراخي لم يقتل

At Taqrirot Asy Syadidah, Hal : 210

لا تجب نية إضافة الصلاة لله سبحانه وتعالى, ولا نية تعيين عدد الركعات, ولا نية استقبال القبلة, ولا نية الأداء أوالقضاءو بل كل ذلك سنة

Al Muhadzdzab, Juz : 1 Hal : 134-135

ولا يلزمه أن ينوي الأداء والقضاء ومن أصحابنا من قال يلزمه نية القضاء والأول هو المنصوص فإنه قال فمن صلى في يوم غيم بالاجتهاد فوافق ما بعد الوقت أنه يجزيه وإن كان عنده أنه يصليها في الوقت

Shalat Qadha 5 Waktu di Jum’at Terakhir Bulan Ramadhan.

Mengenai shalat kafarat (mengqodlo sholat lima waktu) adalah kebiasaan yang dilakukan oleh beberapa sahabat, diantaranya oleh Ali bin Abi Thalib kw, dan terdapat sanad yang muttashil dan tsiqah kepada Ali bin Abi Thalib kw bahwa beliau melakukannya di Kufah. Dan yang memproklamirkan kembali hal ini adalah Al Imam Al Hafidh Al Musnid Abubakar bin Salim rahimahullah, yaitu dilakukan pada setelah shalat Jumat, pada hari jumat terakhir di bulan Ramadhan, mengqadha shalat lima waktu, Tujuannya adalah barangkali ada dalam hari hari kita shalat yang tertinggal, dan belum di Qadha, atau ada hal hal yang membuat batalnya shalat kita dan kita lupa akannya maka dilakukan shalat tersebut.

Mereka melakukan hal itu menilik keberkahan dan kemuliaan waktu hari jumat dan bulan Ramadhan. Adapun tatacaranya adalah dikerjakan setelah sholat Jum’at, lalu sholat dengan niat qadha’, pertama mengqodho sholat zhuhur, kemudian setelah salam langsung bangun sholat ashar qodho`, kemudian setelah salam langsung bangun sholat maghrib qodho, dan begitu seterusnya sampai sholat subuh.

Adapun untuk sholat kafarat 4 roka’at di hari Jum’at pada bulan Ramadhan sebagian besar ulama mengatakan hadits tersebut dhoif bahkan ada yang mengatakan maudhu (palsu), berikut ini adalah kumpulan beberapa jawaban tentang sholat kafarat 4 roka’at di Jum’at terakhir di bulan Ramadhan dari para ulama.

1. Nurhartani Banjari

Wa’alaikum salaam

ﺇﻋﺎﻧﺔ ﺍﻟﻄﺎﻟﺒﻴﻦ – ﺍﻟﺒﻜﺮﻱ ﺍﻟﺪﻣﻴﺎﻃﻲ – ﺝ ١ – ﺍﻟﺼﻔﺤﺔ ٣١٢ :ﻗﻮﻟﻪ: ﻓﺎﺋﺪﺓ: ﺃﻣﺎ ﺍﻟﺼﻼﺓ ﺍﻟﻤﻌﺮﻭﻓﺔ ﻟﻴﻠﺔ ﺍﻟﺮﻏﺎﺋﺐ ﺇﻟﺦ. ﻗﺎﻝ ﺍﻟﻤﺆﻟﻒ ﻓﻲ ﺇﺭﺷﺎﺩ ﺍﻟﻌﺒﺎﺩ: ﻭﻣﻦ ﺍﻟﺒﺪﻉ ﺍﻟﻤﺬﻣﻮﻣﺔ ﺍﻟﺘﻲ ﻳﺄﺛﻢ ﻓﺎﻋﻠﻬﺎ ﻭﻳﺠﺐ ﻋﻠﻰ ﻭﻻﺓ ﺍﻻﻣﺮ ﻣﻨﻊ ﻓﺎﻋﻠﻬﺎ: ﺻﻼﺓ ﺍﻟﺮﻏﺎﺋﺐ ﺍﺛﻨﺘﺎ ﻋﺸﺮﺓ ﺭﻛﻌﺔ ﺑﻴﻦ ﺍﻟﻌﺸﺎﺀﻳﻦ ﻟﻴﻠﺔ ﺃﻭﻝ ﺟﻤﻌﺔ ﻣﻦ ﺭﺟﺐ. ﻭﺻﻼﺓ ﻟﻴﻠﺔ ﻧﺼﻒ ﺷﻌﺒﺎﻥ ﻣﺎﺋﺔ ﺭﻛﻌﺔ، ﻭﺻﻼﺓ ﺁﺧﺮ ﺟﻤﻌﺔ ﻣﻦ ﺭﻣﻀﺎﻥ ﺳﺒﻌﺔ ﻋﺸﺮ ﺭﻛﻌﺔ، ﺑﻨﻴﺔ ﻗﻀﺎﺀ ﺍﻟﺼﻠﻮﺍﺕ ﺍﻟﺨﻤﺲ ﺍﻟﺘﻲ ﻟﻢ ﻳﻘﻀﻬﺎ. ﻭﺻﻼﺓ ﻳﻮﻡ ﻋﺎﺷﻮﺭﺍﺀ ﺃﺭﺑﻊ ﺭﻛﻌﺎﺕ ﺃﻭ ﺃﻛﺜﺮ. ﻭﺻﻼﺓ ﺍﻷﺳﺒﻮﻉ، ﺃﻣﺎ ﺃﺣﺎﺩﻳﺜﻬﺎ ﻓﻤﻮﺿﻮﻋﺔ ﺑﺎﻃﻠﺔ، ﻭﻻ ﺗﻐﺘﺮ ﺑﻤﻦ ﺫﻛﺮﻫﺎ. ﺍﻫ.====================================

disana dijelaskan bahwa sholat baroah adalah bid’ah madzmumah , dan berdosa jika dikerjakan , dan bagi pihak yg berwenang wajib untuk melarang melakukan praktek nya didalam kitab Fatawa Fiqhiyyah Al kubro tergolong dari pekerjaan yg termasuk kategori ” MUHARROMAH SYADIDAATU AT-TAHRIM ” sebab praktek semacam ini pada akhirnya ada yg meremehkan sholat.

هل تَجُوزُ صَلَاةُ الرَّغَائِب وَالْبَرَاءَةِ جَمَاعَةً أَمْ لَا فَأَجَابَ بِقَوْلِهِ أَمَّا صَلَاةُ الرَّغَائِب فَإِنَّهَا كَالصَّلَاةِ الْمَعْرُوفَةِ لَيْلَةَ النِّصْفِ من شَعْبَانُ بِدْعَتَانِ قَبِيحَتَانِ مَذْمُومَتَانِ وَحَدِيثهمَا مَوْضُوعٌ فَيُكْرَهُ فِعْلُهُمَا فُرَادَى وَجَمَاعَةً وَأَمَّا صَلَاةُ الْبَرَاءَة فَإِنْ أُرِيدَ بها ما يُنْقَلُ عن كَثِيرٍ من أَهْلِ الْيَمَنِ من صَلَاةِ الْمَكْتُوبَاتِ الْخَمْسِ بَعْد آخِرِ جُمُعَةٍ في رَمَضَانَ مُعْتَقِدِينَ أنها تُكَفِّرُ ما وَقَعَ في جُمْلَةِ السَّنَةِ من التَّهَاوُن في صَلَاتِهَا فَهِيَ مُحَرَّمَةٌ شَدِيدَةُ التَّحْرِيم يَجِبُ مَنْعُهُمْ منها لِأُمُورٍ منها أَنَّهُ تَحْرُمُ إعَادَةُ الصَّلَاةِ بَعْدَ خُرُوجِ وَقْتِهَا وَلَوْ في جَمَاعَةٍ وَكَذَا في وَقْتِهَا بِلَا جَمَاعَةٍ وَلَا سَبَبٍ يَقْتَضِي ذلك وَمِنْهَا أَنَّ ذلك صَارَ سَبَبًا لِتَهَاوُنِ الْعَامَّةِ في أَدَاءِ الْفَرَائِض لِاعْتِقَادِهِمْ أَنَّ فِعْلَهَا على تِلْكَ الْكَيْفِيَّةِ يُكَفِّرُ عَنْهُمْ ذلك وَاَللَّهُ سُبْحَانَهُ وَتَعَالَى أَعْلَمُ بِالصَّوَابِ

artinya kaga boleh.

Shaikh zainuddin Al malibary yg juga tentunya dari kalangan Ulama As-syafi’iiyah mengkategorikan hadits nya maudhu’ ..coba simak lagi ibarat yg ada di i’anah diatas , dan fokus pada ibarat ini :

ﺃﻣﺎ ﺃﺣﺎﺩﻳﺜﻬﺎ ﻓﻤﻮﺿﻮﻋﺔ ﺑﺎﻃﻠﺔ، ﻭﻻ ﺗﻐﺘﺮ ﺑﻤﻦ ﺫﻛﺮﻫﺎ.

2. Sunde Pati

sholat baro’ah yg dilakukan dihari jum’at terakhir dibulan romadlon yg mana dipercaya bisa melebur sholat 1 tahun yg telah lewat maka hukumnya haram bahkan sangat haram.

الفتاوى الفقهية الكبرى (1/ 217)وَأَمَّا صَلَاةُ الْبَرَاءَة فَإِنْ أُرِيدَ بها ما يُنْقَلُ عن كَثِيرٍ من أَهْلِ الْيَمَنِ من صَلَاةِ الْمَكْتُوبَاتِ الْخَمْسِ بَعْد آخِرِ جُمُعَةٍ في رَمَضَانَ مُعْتَقِدِينَ أنها تُكَفِّرُ ما وَقَعَ في جُمْلَةِ السَّنَةِ من التَّهَاوُن في صَلَاتِهَا فَهِيَ مُحَرَّمَةٌ شَدِيدَةُ التَّحْرِيم يَجِبُ مَنْعُهُمْ منها لِأُمُورٍ منها أَنَّهُ تَحْرُمُ إعَادَةُ الصَّلَاةِ بَعْدَ خُرُوجِ وَقْتِهَا وَلَوْ في جَمَاعَةٍ وَكَذَا في وَقْتِهَا بِلَا جَمَاعَةٍ وَلَا سَبَبٍ يَقْتَضِي ذلك وَمِنْهَا أَنَّ ذلك صَارَ سَبَبًا لِتَهَاوُنِ الْعَامَّةِ في أَدَاءِ الْفَرَائِض لِاعْتِقَادِهِمْ أَنَّ فِعْلَهَا على تِلْكَ الْكَيْفِيَّةِ يُكَفِّرُ عَنْهُمْ ذلك وَاَللَّهُ سُبْحَانَهُ وَتَعَالَى أَعْلَمُ بِالصَّوَابِ

kesimpulannya sholat kafaroh itu bid’ah yg tercela dan hadisnya adalah palsu

إعانة الطالبين (1/ 270) ( قوله فائدة أما الصلاة المعروفة ليلة الرغائب إلخ ) قال المؤلف في إرشاد العباد ومن البدع المذمومة التي يأثم فاعلها ويجب على ولاة الأمر منع فاعلها صلاة الرغائب اثنتا عشرة ركعة بين العشاءين ليلة أول جمعة من رجب وصلاة ليلة نصف شعبان مائة ركعة وصلاة آخر جمعة من رمضان سبعة عشر ركعة بنية قضاء الصلوات الخمس التي لم يقضها وصلاة يوم عاشوراء أربع ركعات أو أكثر وصلاة الأسبوع أما أحاديثها فموضوعة باطلة ولا تغتر بمن ذكرها

ibaroh pendukung

السؤال:

ما صحة الحديث الذى ورد فى فضل الصلاة فى آخر جمعة من شهر رمضان؟ حيث ورد فيه: “لمن فاته صلاة فى حياته عليه أن يصلى 4 ركعات بتشهد واحد، وأن يقرأ فاتحة الكتاب وسورة الكوثر والقدر 15 مرة فى كل ركعة، على أن تكون نيته كفارة لما فاته من صلوات، وعن فضلها: أنها مكفرة لـ 400 سنة، وقال الإمام على -رضى الله عنه وأرضاه-: إنها مكفرة لـ 1000 سنة”.

الإجابة:الحمدُ للهِ، والصلاةُ والسلامُ على رسولِ اللهِ، وعلى آلِهِ وصحبِهِ ومن والاهُ، أمَّا بعدُ:فإن ما ذكره السائل، ليس حديثًا؛ فلا أصل له في كتب السنة، وعلامات الوضع ظاهرة عليه، وقد ذكر الشوكاني رحمه الله: حديثًا بهذا المعنى في كتابه “الفوائد المجموعة في الأحاديث الموضوعة” (ص 54)، ونصه: “من صلى في آخر جمعة من رمضان الخمس الصلوات المفروضة في اليوم والليلة، قضت عنه ما أخل به من صلاة سنته”.ثم قال رحمه الله: “هذا موضوع لا إشكال فيه، ولم أجده في شيء من الكتب التي جمع مصنفوها فيها الأحاديث الموضوعة، ولكنه اشتهر عند جماعة من المتفقهة بمدينة صنعاء، في عصرنا هذا، وصار كثير منهم يفعلون ذلك، ولا أدري من وضعه لهم؛ فقبح الله الكذابين”. انتهى.وراجع فتوى: “حكم العمل بالحديث الضعيف والموضوع”.ثم إن من فاتته صلوات لم يصلها لعذر، لا يكفرِّها إلا قضاؤها، فكيف بالصلاة المتروكة عمدًا والتي لا يكفرها إلا التوبة إلى الله – عز وجل – توبة نصوحًا؟”؛ وراجع: “حكم تارك الصلاة”، “حكم قضاء
الصلاة التي تُركت عمدًا”،، والله أعلم.

*SHOLAT KAFAROT ?!*

Informasi Sholat Kafarot nggak bisa dipertanggungjawabkan keilmiahannya, meski tiap tahun di share. InsyaAllah ini jawaban Aswaja Center PWNU Jatim👇🏽

SHOLAT KAFAROT (SHOLAT AKHIR JUMUAH BULAN ROMADHON)

Di Fathul Mu’in dijelaskan bahwa itu hadits maudhu’ sehingga tidak bisa di jadikan hujjah atas masyru’nya sholat tsb.

Tetapi adat satu daerah di Hadramaut yg bernama Inat melakukan amaliyah tsb sejak zaman imam Syech Abu Bakr bin Salim (yaitu sumber ajdad habaib bangsa Al-Muhdhor, bin Syech Abi Bakr, Al Hamid dll) dan mereka mentakliqkan (mencari berkah) niatnya pada niatnya Syech Abi Bakr.

Berikut adalah jawaban habib Abu Bakr Assegaf Pasuruan ketika ditanya tentang hal tsb:

ليست صلاة الكفارة، بل صلاة القضاء. هذه من عمل سيدي الشيخ أبي بكر بن سالم المدفون في عينات حضرموت من أكا بر أولياء السادة في زمانه. لكن لا ينوي بها لجبر صلاة الدهر كما حرموا ذلك الفقهاء. إنما السادة عملوا ذلك وجعلها دأبا في كل آخر جمعة من رمضان إقتداءا به وعلقوا نيتهم على نية الشيخ أبي بكر بن سالم الملقب بفخر الوجود. كان الحبيب حسين بن طاهر (مؤلف سلم التوفيق) سأله أهل حضرموت عن ذلك لما أشكلوه فقال سلمنا لأهل الله ونوينا على مانواه الشيخ أبوبكر بن سالم

*Berikut ibarot I’anah*

( قوله فائدة أما الصلاة المعروفة ليلة الرغائب إلخ ) قال المؤلف في إرشاد العباد ومن البدع المذمومة التي يأثم فاعلها ويجب على ولاة الأمر منع فاعلها صلاة الرغائب اثنتا عشرة ركعة بين العشاءين ليلة أول جمعة من رجب وصلاة ليلة نصف شعبان مائة ركعة وصلاة آخر جمعة من رمضان سبعة عشر ركعة بنية قضاء الصلوات الخمس التي لم يقضها وصلاة يوم عاشوراء أربع ركعات أو أكثر وصلاة الأسبوع أما أحاديثها فموضوعة باطلة ولا تغتر بمن ذكرها

*Berikut ibarot fatawa Ibnu Hajar al Haitami*

قد سئل العلامة ابن حجر الهينمي المكي الشافعي عن هذه الصلاة التي كان بعض المصلين يصليها في آخر جمعة من رمضان ويسميها “صلاة البراءة”، هل تصح جماعة أم لا؟
فأجاب بقوله: “أما صلاة البراءة فإن أريد بها ما ينقل عن كثير من أهل اليمن من صلاة المكتوبات الخمس بعد آخر صلاة جمعة من رمضان معتقداً أنها تكفر ما وقع في جملة السنة من تهاون في صلاتها فهي محرمة شديدة التحريم، يجب منعهم منها؛ لأنه يحرم إعادة الصلاة بعد خروج وقتها ولو في جماعة، وكذا فيوقتها بلا جماعة ولا سبب يقتضي ذلك. ومنها أن ذلك صار سبباً لتهاون العامة في أداء الفرائض؛ لاعتقادهم أن اعتقادهم على تلك الكيفية يكفر عنهم ذلك” انتهى. من الفتاوى الفقهية الكبرى، ج: 2/ ص: 325.

*Berikut fatwa syeh Salim Sa’id Bukair Mufti Tarim*

السؤال: ماقولكم في صلاة الخمسة الفروض التي تصلى آخر الجمعة من رمضان هل هي جائزة شرعاً أم لا ؟ وهل أحد نص عليها من العلماء في فعلها غير الشيخ أبي بكر بن سالم وأولاده ؟ أفيدونا .

📕 الجواب: الحمد لله ، صلاة الخمسة الفروض آخر الجمعة قضاء فوائت ليس على يقين منها وتسمى صلاة البراءة ، اختلف العلماء فيها فقال بتحريمها جماعة كالشيخ ابن حجر وبامخرمة وغيرهما وقال بجوازها كثير من علماء اليمن وكانت تصلى بجامع زبيد كما قال الناشري ، قال: ولايتركها إلا القليل انتهى .وهي محط رجال العلم وأئمة الفتوى ، وقد صلاها جماعة من الأئمة الورعين البارعين في علمي الظاهر والباطن كالفخر الشيخ أبي بكر بن سالم والإمام العلامة أحمد بن زين الحبشي والإمام الحبيب عمر بن زين بن سميط والحبيب العلامة أحمد بن محمد المحضار والعلامة الحبيب أحمد بن حسن العطاس والحبيب العلامة سالم بن حفيظ ابن الشيخ أبي بكر بن سالم والحبيب العلامة عبدالله بن عبدالرحمن ابن الشيخ أبي بكر بن سالم وغيرهم من علماء اليمن وحضرموت فقد أقامها كل من المذكورين في جهاتهم وبلدانهم وأمر بها وأقرها الإمام الحجة الحبيب عبدالرحمن بن عبدالله بلفقيه وهو الذي كان يلقبه القطب الإمام الحبيب عبدالله الحداد بعلامة الدنيا ويقول فيه : والله ما في الأكوان مثل عبدالرحمن ، وكفى بهذا الإمام وبمن تقدم ذكرهم من أئمة الدين والعلماء الورعين حجة في جواز هذه الصلاة وإذا لم تقم بهم وبأمثالهم الحجة وهم أهل الاهتداء والاقتداء وحجج الله في أرضه فبمن تقوم الحجة ؟ . وقد قال بجواز القضاء مع الشك القاضي حسين والغزي كما في ((الجمل على المنهج)) والإمام الغزالي في ((الإحياء)) وفي ذلك أعظم دليل وأقوى حجة لما قاله وعمله هؤلاء الأئمة بل لو لم يقل بجواز هذه الصلاة وبفعلها إلا الشيخ أبوبكر بن سالم لكان قوله وفعله كافي في الحجة فإنه من كبار العلماء وأئمة الدين وإذا كان سيدنا الإمام القطب الحبيب عبدالله الحداد ادعى الاجتهاد كما قال ذلك الإمام الحبيب علوي بن سقاف الجفري في كتابه((النهر المتدفق)) فبالحري أن يكون الفخر الشيخ أبوبكر كذلك أو أكبر من ذلك ومن جمع بين العلم الظاهر والباطن والورع الحاجز لايقال في حقه : من أين أتى بهذا ؟ نسأل الله أن يرزقنا محبتهم والأدب معهم ويعرفنا حقهم ويوفقنا لسلوك طريقهم ويحفظنا من الزيغ والزلل وتخطيئَتِهِم والوقيعة فيهم وفي أمثالهم من أئمة العلم والدين آمين ومن أراد الزيادة على ماذكرناه فعليه برسالتنا ((دفع الاعتراض المنقوض في مسألة الخمسة الفروض)) والله أعلم بالصواب.
وكتبه الحقير سالم بن سعيد بكير

Intinya :

Hadis tsb adalah hadis maudhu’, yakni sebuah hadis yang disandarkan pada Nabi dengan kebohongan dan sebenarnya tidak ada keterkaitan sanad dengan Nabi. Selain itu pada hakikatnya itu bukanlah hadis. Hanya saja penyebutannya sebagai hadis memandang anggapan dari perawinya.

Ketika amalan ibadah bersumber dari hadis maudhu’, maka menurut para ulama hukumnya tidak boleh mengerjakan amalan tersebut. Berbeda ketika amalan yang bersumber dari hadis dha’if (lemah) maka masih diperbolehkan mengamalkan hanya sebatas fadhailul amal(keutamaan-keutamaan amal). Dalam kitab al Adzkar karya al Imam Nawawi hal 14 .

Menurut penuturan Gus Ma’ruf Khozin ketika menanyakan ini kepada Habib Abu Bakar as Segaf bahwa shalat ini bukan shalat Kafarat, namun shalat Qadla’. Ini adalah amalan Sayid Syaikh Abu Bakar bin Salim yang dimakamkan di ‘Inat, daerah Hadlramaut Yaman. Beliau adalah pembesar wali dan sayyid di masanya. Namun shalat tersebut tidak boleh diniati sebagai pengganti shalat selama setahun, sebagaimana yang diharamkan oleh ulama Fikih. Para Sayyid (Habaib) hanya mengamalkannya dan menjadikannya sebagai kebiasaan di akhir Jumat bulan Ramadan karena untuk mengikuti beliau. Mereka menyesuaikan niat mereka dengan niat Sayyid Abu Bakar bin Salim yang bergelar Fakhr al-Wujud.

Pengarang kitab Sullamut Taufiq, Habib Husain bin Thahir ditanya oleh penduduk Hadlramaut tentang hal ini, beliau menjawab: “Kita taslim (menerima) terhadap amalan wali Allah. Dan kita niatkan seperti niat Sayyid Abu Bakar bin Salim. Tetapi para Habaib melarang mengajak orang-orang melakukan shalat ini di masjid, misalnya. Beliau-beliau mengamalkannya bersama keluarga di kediaman masing-masing. Khawatir ada kejanggalan dari sebagian orang.

Seumpama seperti itu adanya, yakni kemudahan mengqada shalat yang ditinggalkan dalam waktu yang lama cukup ditebus (kafarat) hanya dengan shalat sekali dalam setahun, maka dikhawatirkan yang akan terjadi kebanyakan orang islam dengan mudahnya meninggalkan kewajiban shalat 5 waktu setiap hari dengan alasan nanti cukup melakukan shalat kafarat saja.

*Syariat sudah mengajarkan bahwa apabila seseorang meninggalkan shalatnya baik itu disengaja ataupun tidak, maka dia berkewajiban mengganti (qada) dengan shalat di lain waktu sejumlah shalat yang ditinggalkannya.*

(*/Jawaban dari Aswaja Center PWNU Jatim)

============
ALFAKHRUL WUJUD SYEIKH ABU BAKAR BIN SALUM MELAKSANAKAN SHOLAT KAFFAROH:
👍👍👍
Kanggo kito sae ngelampai klawan niat kados engkang dipon lampai As-Syekh Abu Bakar bin Salim, niki ibarote;
[6/19, 20:50] ‪+62 896-8219-4678‬: *فتوى الامام ابن حجر الهيتمي في صلاة البراءة اخر جمعة من شهر رمضان*

(ﻭﺳﺌﻞ) ﻧﻔﻊ اﻟﻠﻪ ﺑﻪ. ﻫﻞ ﺗﺠﻮﺯ ﺻﻼﺓ اﻟﺮﻏﺎﺋﺐ ﻭاﻟﺒﺮاءﺓ ﺟﻤﺎﻋﺔ ﺃﻡ ﻻ؟
(ﻓﺄﺟﺎﺏ) ﺑﻘﻮﻟﻪ ﺃﻣﺎ ﺻﻼﺓ اﻟﺮﻏﺎﺋﺐ ﻓﺈﻧﻬﺎ ﻛﺎﻟﺼﻼﺓ اﻟﻤﻌﺮﻭﻓﺔ ﻟﻴﻠﺔ اﻟﻨﺼﻒ ﻣﻦ ﺷﻌﺒﺎﻥ ﺑﺪﻋﺘﺎﻥ ﻗﺒﻴﺤﺘﺎﻥ ﻣﺬﻣﻮﻣﺘﺎﻥ ﻭﺣﺪﻳﺜﻬﻤﺎ ﻣﻮﺿﻮﻉ ﻓﻴﻜﺮﻩ ﻓﻌﻠﻬﻤﺎ ﻓﺮاﺩﻯ ﻭﺟﻤﺎﻋﺔ *ﻭﺃﻣﺎ ﺻﻼﺓ اﻟﺒﺮاءﺓ ﻓﺈﻥ ﺃﺭﻳﺪ ﺑﻬﺎ ﻣﺎ ﻳﻨﻘﻞ ﻋﻦ ﻛﺜﻴﺮ ﻣﻦ ﺃﻫﻞ اﻟﻴﻤﻦ ﻣﻦ ﺻﻼﺓ اﻟﻤﻜﺘﻮﺑﺎﺕ اﻟﺨﻤﺲ ﺑﻌﺪ ﺁﺧﺮ ﺟﻤﻌﺔ ﻓﻲ ﺭﻣﻀﺎﻥ ﻣﻌﺘﻘﺪﻳﻦ ﺃﻧﻬﺎ ﺗﻜﻔﺮ ﻣﺎ ﻭﻗﻊ ﻓﻲ ﺟﻤﻠﺔ اﻟﺴﻨﺔ ﻣﻦ اﻟﺘﻬﺎﻭﻥ ﻓﻲ ﺻﻼﺗﻬﺎ ﻓﻬﻲ ﻣﺤﺮﻣﺔ ﺷﺪﻳﺪﺓ اﻟﺘﺤﺮﻳﻢ* ﻳﺠﺐ ﻣﻨﻌﻬﻢ ﻣﻨﻬﺎ ﻷﻣﻮﺭ ﻣﻨﻬﺎ ﺃﻧﻪ ﺗﺤﺮﻡ ﺇﻋﺎﺩﺓ اﻟﺼﻼﺓ ﺑﻌﺪ ﺧﺮﻭﺝ ﻭﻗﺘﻬﺎ ﻭﻟﻮ ﻓﻲ ﺟﻤﺎﻋﺔ ﻭﻛﺬا ﻓﻲ ﻭﻗﺘﻬﺎ ﺑﻼ ﺟﻤﺎﻋﺔ ﻭﻻ ﺳﺒﺐ ﻳﻘﺘﻀﻲ ﺫﻟﻚ ﻭﻣﻨﻬﺎ ﺃﻥ ﺫﻟﻚ ﺻﺎﺭ ﺳﺒﺒﺎ ﻟﺘﻬﺎﻭﻥ اﻟﻌﺎﻣﺔ ﻓﻲ ﺃﺩاء اﻟﻔﺮاﺋﺾ ﻻﻋﺘﻘﺎﺩﻫﻢ ﺃﻥ ﻓﻌﻠﻬﺎ ﻋﻠﻰ ﺗﻠﻚ اﻟﻜﻴﻔﻴﺔ ﻳﻜﻔﺮ ﻋﻨﻬﻢ ﺫﻟﻚ ﻭاﻟﻠﻪ ﺳﺒﺤﺎﻧﻪ ﻭﺗﻌﺎﻟﻰ ﺃﻋﻠﻢ ﺑﺎﻟﺼﻮاﺏ. فتاوى الكبرى الفقهية ١/٢١٧

‪ ودكرت لدى سيدي رضي الله عنه، الصلوات الخمسة المشهورة بصلاة القضاء تصلى فى آخر جمعة من شهر رمضان وقرئ عليه إسنادها إلى الشيخ أبي بكر بن سالم وانه كان يفعلها هو وجملة من العلماء ممن قبله وممن بعده وصلاها بمسجده بعينات مدة حياته ثم اولاده وكل متعلق به بعد وفاته، وما انكرها أحد ألا وعاجلته العقوبة وجه ذلك بخط الشيخ عبد الرحمن ابن احمد باوزبر، فأجاز سيدي أحمد رضي الله عنه من حضر فيها.
تذكير الناس ص 179

هذه من عمل سيدي الشيخ أبي بكر بن سالم المدفون في عينات حضرموت من أكا بر أولياء السادة في زمانه. لكن لا ينوي بها لجبر صلاة الدهر كما حرموا ذلك الفقهاء. إنما السادة عملوا ذلك وجعلها دأبا في كل آخر جمعة من رمضان إقتداءا به وعلقوا نيتهم على نية الشيخ أبي بكر بن سالم الملقب بفخر الوجود. كان الحبيب حسين بن طاهر (مؤلف سلم التوفيق) سأله أهل حضرموت عن ذلك لما أشكلوه فقال سلمنا لأهل الله ونوينا على مانواه الشيخ أبوبكر بن سالم

============
KETERANGAN:
============
AGAK PANJANG TAPI AJIB BERKENAAN DG SHOLAT QODHO’ DI AKHIR JUMAT RAMADHAN

(RECOMMENDED UTK DI BACA DAN DISEBAR-DAPAT DIPERTANGGUNGJAWABKAN)

QODHO SHOLAT ALA SYECH ABU BAKAR BIN SALIM.

Sudah menjadi rutinitas tahunan bagi sebagian kalangan ulama untuk melaksanakan Qodho Shalat lima waktu (Dzuhur, Ashar, Maghrib, Isya dan Shubuh) setelah melaksanakan Shalat Jumat di hari Jum’at terkahir Bulan Ramadhan. Shalat yang penuh berkah ini dipelopori oleh As-syech Abu Bakar bin Salim. Ini dilakukan untuk mengambil kesempatan emas pada waktu yang penuh berkah ketika berkumpulnya banyak orang. Shalat ini sama sekali tidak bertentangan dengan syariat. Bagi yang melaksanakannya hendaknya meniatkan dengan niat orang-orang shaleh dalam melaksanakannya. Tapi perlu digaris bawahi bahwa pelaksanaan shalat ini tidak dapat menggantikan semua shalat-shalat fardhu yang ditinggalkan selain lima shalat itu saja, jadi bagi orang yang memiliki banyak shalat yang ditinggalkan hendaknya ia mengqodhoi setiap shalat yang ia tinggalkan itu.

Al-Muftiy al-Faqih al-Allamah as-Syech Salim bin Said Bukayir Al-Hadromiy memiliki sebuah risalah berjudul ( دفع الاعتراض المنقوض وتحقيق الحق فى صلاة الخمسة الفروض ) yang membahas mengenai shalat qodho ala Syech Abu Bakar Bin salim. Beliau pernah ditanya ” Apa pendapat anda mengenai shalat fardhu yang lima yang dilakukan di dalam satu waktu di akhir Jum’at Bulan Romadhon, apakah diperbolehkan dalam syariat ? Apakah ada salah satu ulama yang membolehkan untuk melakukannya selain Syech Abu Bakar bin Salim dan keturunannya ? ” Beliau menjawab: Segala puji bagi Allah, Shalat fardhu yang lima yang dilakukan di Jum’at terakhir Bulan Romadhon sebagai qodho’ dinamakan dengan Shalat Baroah. Mengenai shalat ini, para ulama’ berbeda pendapat, ada yang mengharamka seperti Ibnu Hajar dan Bamakhromah dan ada banyak pula ulama’ dari Yaman yang membolehkannya. Shalat ini telah dilaksanakan oleh banyak ulama-ulama besar yang waro (berhati-hati dalam agama) dan menguasai menguasai ilmu dzahir dan bathin seperti Syech abu Bakar bin Salim, Al-Allamah Ahmad bin Zain Alhabsyi, al-Imam Umar bin Zain bin smith, al-Allamah Ahmad bin Muhammad Almuhdor, al Habib Ahmad bin Hasan Alathas, al Habib Salim bin Hafidz BSA dan masih banyak lagi ulama’-ulama’ Yaman Hadromaut yang mengerjakannya di daerah-daerahnya serta menganjurkan untuk melaksanakannya.

Shalat ini juga telah diakui oleh Seorang Imam yang menjadi Hujjah, Al Habib Abdurahman bin Abdullah Bilfaqih yang dijuluki oleh Al Habib al Quthb Imam Abdullah al Haddad sebagai Alamah dunia (Yang Sangat alim di dunia ini). Al Habib Abdullah al Haddad mengatakan mengenai al Habib Abdurahman bilfaqih:

والله ما في الأكوان مثل عبد الرحمن

Demi Allah di alam ini tidak ada yang seperti Abdurahman
Imam ini, dan para imam lain yang telah disebutkan yang menguasai ilmu agama dan bersikap waro ini cukup sebagai rujukan hukum atas bolehnya melaksanakan shalat ini. Jika mereka tidak dapat dijadikan rujukan hukum, padahal mereka adalah para pemberi petunjuk dan rujukan serta hujjah-hujjah Allah di muka bumi ini maka siapa yang dapat dijadikan rujukan hukum?

Selain itu beberapa ulama telah memperbolehkan untuk melaksanakan Qodho shalat ketika ia ragu mengenai shalatnya. Di antaranya adalah al Qodhi Husain dal Al Ghazi sebagaimana disebutkan dalam al Jamal fil Minhaj. Dan Imam Ghazali dalam al Ihya. Ini adalah dalil yang agung dan hujjah yang kuat atas apa yang dikatakan dan diamalkan para ulama ini. Bahkan seandai tidak ada seorang pun yang mengatakan kebolehan shalat ini dan melakukannya kecuali Syaikh Abu Bakar bin Salim maka perkataan dan perbuatan beliau itu sudah cukup sebagai hujjah. Karena beliau termasuk pembesar ulama dan imam dalam ilmu agama. Dikatakan oleh Imam al Habib Alwi bin Segaf al Jufri dalam kitab an Nahr al Mutadaffiq bahwa Imam al Quthb Habib Abdullah bin Alwi Alhaddad telah mendakwakan sebagai seorang mujtahid, jika demikian maka sepantasnya al Fakhr Syaikh Abu Bakar setara dengan beliau atau bahkan lebih agung darinya. Orang yang telah mengumpulkan antara ilmu zahir dan ilmu batin serta sifat waro, tidak dapat dikatakan mengenainya, “Dari mana engkau mendatangkan ini?”

Kami memhohon kepada Allah untuk memberikan rizki kepada kami berupa kecintaan kepada mereka dan adab bersama mereka, dan semoga Allah membuat kami mengenal hak mereka, memberikan taufiq kepada kami untuk menjalani jalan mereka, menjaga kami dari kesesatan dan ketergelinciran atau menyalahkan mereka dan mengatakan hal buruk mengenai mereka, dan dalam semisal mereka daripada para imam, dan ulama agama aminn.

Siapa yang menghendaki keterangan tambahan atas apa yang telah kami sebutkan ini hendaknya ia membaca risalah kami, daf`ul itirodh al manqudh fi mas`alatil khamsah al furudh. Wallahu alam bis shawab

Ditulis oleh Syaikh Salim bin Sa`id Bukayir.

( Aghlal-jawahir.hal 97-99 )
==================

Ada tambahan yang sangat penting berkaitan statemen bliau (Habib Luthfi terkait sholat kaffarot) sekaligus sebagai klarifikasi:

SHOLAT KAFFAROH atau SHOLAT QODHO’ 5 WAKTU
Dalam beberapa keterangan terdapat tuntutan sholat kaffaroh dengan melaksanakan sholat lima waktu sebagai kaffaroh sholat-sholat yg kita laksanakan selama setahun bila mana terdapat kekurangan kekurangan dalam pelaksanaanya. Sementara itu dalam beberapa literatur fiqh kita dapati kalangan fuqoha banyak yang melarang keras seperti terdapat dalam Fathul Muin dsb.
Bagaimana kita menyikapi persoalan ini?

Berikut ini sikap bijak dari cara pandang ulama shufi pd permasalahan semacam ini:

1- Bahwa persoalan ini adalah persoalan fadoilul a’mal yg kembalinya pada keluasan rahmat dan karunia Alloh yg tentu gak bisa dibatasi, karenanya tidak perlu lagi kita perdebatkan statusnya
2- Realitanya sholat yang merupakan ibadah pokok yang akan dihisab paling awal sebelum amal yg lain, dalam kita menjalankanya pasti terdapat ketidak sempurnaan atau kurang sempurna di banyak hal. Oleh karenanya sebagian dari ulama melaksanakan sholat kaffarah sebagai bentuk harapan agar semoga kekurangan kekurangan itu bisa terlebur atau tertutup.
3- Tentu tdk berarti bahwa hutang sholat yg ditinggal sengaja atau tidak, otomatis terlebur dengan sholat tersebut. Persis seperti kita dalam baca Alqur’an mungkin makhroj dan tajwidnya bagus. Tapi sisi adab qiro’ah terkadang kurang atau sebaliknya. Nah untung ada keutamaan baca Al-ikhlash 3x spt bc satu kali hataman. Nah kita berharap dengan bc Al-ikhlash tiga kali hususnya pada saat khotmul Qur’an semoga kekurangan2 itu dapat terlebur. Sekalipun tentu beda antara pahala Al-ikhlas 3x dengan Bacaan lengkap dari Fatihah hingga Annas.
4- Para ulama yg melarang keras sholat kaffarah tentu bukan tanpa sebab. Mereka hawatir bilamana keutamaan sholat kaffaroh ini diajarkan dan diamalkan akan menjadikan awam nggampang / meremehkan kewajiban dg alasan bahwa sholat yg dia tinggal nanti bisa dilebur dg sholat kaffaroh tak perlu repot repot qodho dsb.
5- Dengan keterangan tersebut bisa ditarik kesimpulan bahwa sholat kaffaroh silakan diamalkan bagi mereka yg meyakini, akan tetapi harus tetap husnu dlonn dg para ulama yg melarang.
6- Seperti halnya seorang ulama yg enggan melakukan qoshor n jama’, bukan berarti para beliau ingkar dg hukum rukhshoh / dispensasi Syari’ah. Akan tetapi dalam rangka pembelajaran pd diri dan umat agar tdk nggampang dg hukum2 Alloh SWT.
7- Tentang keluasan rohmat Alloh SWT, bliau menceritakan kisah antara ulama shufi besar Syekh Tijani yg mengajukan soal pd ulama2 bsr semasanya spt imam Sanusi dsb: Seorang Muslim yg melakukan semua dosa besar selain syirik dg sholawat Nabi SAW satu Kali bila ditimbang lbh berat mana? Semua ulama menjwb lebih berat dosa2 besar. Imam Tijani membantah dg hujah

من صلى علي مرة صلى الله عليه عشرا

” Brg siapa yg membaca sholawat pdku satu kali niscaya Alloh melimpahkan rahmatnya sepuluh kali.” Pertanyaanya: Siapa yg bisa menakar besarnya satu rahmat Alloh yg diberikan pada hambanya? Bagaimana dg sepuluh kalinya?

Inilah keluasan rohmat Alloh atas hamba2 Nya .

Dan bab Fadhoil merupakan bagian dari itu. Karenanya kita tidak selayaknya mengukur
seberapa rohmat Alloh atas hambanya.
8- Jadi dalam pandangan Maulana Alhabib Luthfi berkenaan amalan Sholat Qodho atau kaffarah beliau melihat itu sebuah kebaikan sekira mau diamalkan monggo.
Tapi TIDAK BENAR kalo beliau Maulana MENGIJAZAHKAN Amalan tersebut utk diamalkan.

(INI STATEMEN BELIAU SEKALIGUS KLARIFIKASI ATAS PERINTAH BELIAU)

Catatan alfaqir: Zakaria Anshor

28 Romadhon 1438 H.

( perjalanan Pulang pergi mendampingi bliau memantau arus mudik.2017 M / 1438 H
Saksi:
1- K Syamlawi
2- K Malkan Khudhori
3- H Zamroni Ayyub
4- Ust Hakim Utsman

(Di ambil dari berbagai sumber)

Website : http://shulfialaydrus.blogspot.co.id/ atau https://shulfialaydrus.wordpress.com/
Instagram : @shulfialaydrus
Instagram Majelis Nuurus Sa’aadah : @majlisnuurussaadah
Twitter : @shulfialaydrus dan @shulfi
Telegram : @habibshulfialaydrus
Telegram Majelis Nuurus Sa’aadah : @majlisnuurussaadah
Pin BBM : D45BD3BE
Pin BBM Channel Majelis Ta’lim Nuurus Sa’aadah : C003BF865
Facebook : https://www.facebook.com/habibshulfialaydrus/
Group Facebook : Majelis Nuurus Sa’aadah atau https://www.facebook.com/groups/160814570679672/

Donasi atau infak atau sedekah.
Bank BRI Cab. JKT Joglo.
Atas Nama : Muhamad Shulfi.
No.Rek : 0396-01-011361-50-5.

Penulis : Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus, S.Kom.

محمد سلفى بن أبو نوار العيدروس

Posted in Uncategorized

MUTIARA HIKMAH 17

MUTIARA HIKMAH 17


Posted in Uncategorized

MUTIARA HIKMAH 16

MUTIARA HIKMAH 16


Posted in Uncategorized

Nasehat-nasehat Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus.

Nasehat-nasehat Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Mencari ilmu itu seperti berburu binatang, kalau habis dapet binatang buruannya tetapi tidak di ikat atau dikandangi maka bisa lari, begitu pula dengan berburu ilmu, kalau ilmu yang didapat tidak ditulis atau dihafal, bila hafalannya hilang maka hilang juga ilmunya karena tidak adanya catatan ilmu tersebut, dan bila tidak dihafal maka kita tidak bisa memberikan keterangan atau hujah pada orang yang membutuhkannya, karena tidak ada yang bisa dibaca dan yang dihafalnya, sudah begitu sewaktu-waktu ilmu tersebut dapat diwariskan kepada anak, cucu ataupun siapa saja yang menginginkannya.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Orang berilmu atau alim dalam agama belum tentu selalu baik, benar dan tidak melakukan kesalahan dan dosa, tetapi orang yang berilmu atau alim dalam agama bila dia melakukan hal yang tidak baik, kesalahan maupun dosa, maka dia akan segera meminta maaf atas kesalahannya, memohon ampun dan bertobat kepada-Nya atas dosa-dosanya yang ia lakukan!

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Ilmu itu mahal (tidak bisa dinilai dengan uang berapapun), mencari ilmu itu perlu pengorbanan waktu dan biaya, tidak sedikit waktu dan biaya yang dikeluarkan dalam mencari ilmu, baik ilmu dunia maupun ilmu akhirat, oleh karenanya hargailah ilmu yang engkau dapat (dengan cara diamalkan dan disimpan). Juga mulyakan dan hargailah orang-orang yang memiliki ilmu, terutama orang-orang yang mengajarkanmu walaupun hanya mengajarkan satu ilmu untukmu, terutama ilmu-ilmu yang dapat mengantarkanmu menuju akhirat dengan selamat!

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Kita masuk surga bukan karena amal ibadah kita tapi karena rahmat-Nya Allah semata, amal ibadah kita adalah untuk menentukan tingkatan kita disurga nanti dan diamal kebaikan kita itulah terselip rahmat-Nya Allah Ta’ala. Kita masuk neraka bukan karena amal perbuatan buruk kita tapi karena murka-Nya Allah Ta’ala, amal perbuatan dosa kita adalah untuk menentukan tingkatan kita didalam neraka, dan diamal perbuatan dosa kita itulah bisa jadi terselip murka-Nya Allah Ta’ala!

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Perbanyaklah bersodaqoh, karena bersodaqoh dengan ikhlas dan tersembunyi (tanpa diketahui dan riya’) dapat mempermudah terkabulnya do’a, memperbanyak rizqi, menjauhkan bala’, mempermudah urusan, dekat sama Allah, dekat sama manusia, dekat dengan surga dan ilmunya orang-orang khusus dalam mencapai sesuatu tujuan, sedangkan sedekah yang paling afdhol dan utama adalah yang dikeluarkan pada bulan Ramadhan.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Muslim dan muslimah sejati tidak akan pernah bosan untuk mendengar, mencari, membaca, mengajarkan, menasehati, mengerjakan, memberi tahu dalam hal menuntut ilmu (Agama Islam) dan beramar Ma’ruf Nahi Munkar!

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Duduknya kita sesaat di majelis ta’lim maka itu lebih baik dari pada membebaskan 1000 budak, mengerjakan sholat sunnah 1000 roka’at, menjenguk 1000 orang sakit, mengantarkan 1000 jenazah, bersedekah 1000 kuda dijalan Allah, diampuni dosa-dosanya, dari setiap langkahnya di hitung ibadah, bila mati saat itu maka mati dalam keadaan syahid dan surgalah tempat kembalinya.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Barangsiapa yang cinta pada Ulama, duduk bersama mereka, belajar dengan mereka, membantu mereka, memuliakan mereka, jika mereka bukan Ulama dan bukan menjadi Ulama maka Allah akan jadikan keturunannya ada yang menjadi Ulama!

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Wahai sahabat dan murid-muridku! Janganlah kalian memberi nasihat melainkan engkau telah mengerjakanya dan terus akan mengerjakannya, karena tiadalah seorang alim yang bertambah ilmunya, tetapi tidak bertambah petunjuknya (amalnya) maka tiadalah ia bertambah melainkan jauh dari Allah dan orang alim yang tidak mengamalkan ilmunya, melainkan Allah akan mencabut ruhnya tanpa syahadat dan memanggilnya dengan pemanggil dari langit: “Hai orang yang berdosa, merugilah kamu di dunia dan di akhirat”.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Orang yang berbuat salah atau menyakiti orang lain, seperti kita memantek paku ditembok atau pohon setiap kita melakukan kesalahan, dan mencabutnya bila kita memohon maaf padanya, maka walaupun paku sudah dicabut dari pohon atau tembok tersebut maka masih akan ada bekasnya walaupun paku sudah dicabut, begitu pula bila kita membuat sakit hati orang lain walaupun sudah dimaafkan tetapi masih akan ada bekasnya dihati. Maka jagalah adab kita dalam bergaul dan jagalah lisan kita dalam berbicara agar kita bisa terjaga dari menyakiti orang lain dan menjadi orang yang beruntung.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Jauhilah maksiat, karena bisa menjadikan rezeki seret, hidup melarat, penyakit sering kumat, membuat malas beribadat, bagi orang yang sering berbuat maksiat, juga akan masuk neraka yang sangat dahsyat, yang apinya berwarna hitam pekat, yang panasnya lebih dari 70.000 derajat, maka segeralah kita bertaubat, jangan ditunda-tunda sampai sekarat, agar kita bisa selamat, dari perhitungan amal nanti diakhirat, sehingga kita bisa masuk surga dengan rahmat, dari Allah Yang Maha Kuat lagi Maha Penerima Taubat!

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Hidup di dunia hanya sementara, hidup di akhirat abadi selamanya, jangan lupakan sholat 5 waktu walau sesibuk apa saja, banyak bershalawat kepada Rasulullah saww. Nabi yang mulya, juga bertakwa kepada Allah dimana saja kita berada, agar kita selamat dari siksa api neraka, dan akan masuk ke surga Jannatul Ma’wa!

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Bulan Ramadhan bulan yang penuh dengan berkah, ampunan dan rahmat, yang memuliakan bulan tersebut akan selamat kelak di akhirat, beribadat di bulan itu pahalanya bias berlipat-lipat, perbanyaklah membaca Al Qur’an, istighfar dan sholawat, jangan lewatkan waktu yang terbuang walupun sesaat, untuk selalu ta’at kepada ALLAH Yang Maha Melihat, agar hidup di dunia mendapat nikmat, dan di akhirat mendapat rahmat, serta masuk surga bersama Nabi Muhammad pemberi syafa’at.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Subhaanallaahi wabihamdihi, kalimat yang dapat membersihkan hati, ringan di ucapkan berat ditimbangan nanti, dicintai Allahu Robbi Yang Maha Suci, juga dapat menghapuskan dosa yang dipertanggung jawabkan nanti, jika dibaca setiap harinya seratus kali, serta membuat bidadari tersenyum berseri, sungguh beruntung hamba yang selalu berdzikir ini, akan mendapatkan surga kekal dan abadi, dan dapat memandang wajah Ilahi.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Sedekah, harta menjadi berkah, membuat uang bertambah dan melimpah, jauh dari bala’ dan wabah, dapat memadamkan murkanya Allah, bisa menjadikan meninggal dalam keadaan khusnul khotimah, mendapatkan maghfiroh dan rohmah, akan masuk kedalam surga yang indah, dan diberikan beberapa bidadari yang cantik merekah dan memerah, atas anugrah dari Allah untuk orang yang sering bersedekah!

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Wahai pemuda, pemudi dan orang tua, istiqomahlah dalam mengerjakan ta’at kepada ALLAH Ta’ala, bersabarlah dalam menjauhi maksiat dan dosa, karena lebih baik kita menderita di dunia yang sementara, daripada sengsara di akhirat yang abadi selamanya, akibat perbuatan dosa-dosa kita, yang selalu mengejar dunia, maka kita akan disiksa dengan api neraka, tidak ada amalan yang lebih bagus dan utama, untuk menyelamatkan kita dari siksa api neraka, kecuali mengikuti syariat yang dibawa oleh Nabi Muhammad utusan-Nya, serta menghidupkan sunnah-sunnahnya, banyak bersholawat kepadanya, mencintai sahabatnya, keluarganya, dan para ulamanya, juga sering-seringlah duduk dimajelis ta’lim dan dzikir yang diridhoi-Nya, maka hidup akan bahagia, di dunia maupun di akhirat-Nya.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Apalah artinya nasehat, kalau bukan sebagai obat, untuk membersihkan hati yang berkarat, tetapi akhlak masih bejat, selalu berbuat maksiat, mengikuti hawa nafsu yang sesat, selalu mengumbar aurat, tidak mengerjakan sholat, apalagi tidak mengeluarkan zakat, sama halnya dengan monyet, yang hidup tanpa syariat.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Kita hidup hanya sementara, hanya amallah yang dapat menghantarkan kita kesurga, yang dapat menjauhkan dari api neraka, yang dapat menerangi di alam kubur kita, juga bisa mengangkat derajat yang tinggi dan mulia, akan dekat kepada Allah dan Rasul-Nya, maka tidak akan kecewa selama-lamanya, bagi mereka yang selalu mengamalkan sunnah-sunnah Nabi Muhammad kekasih-Nya, dan kekasih kita semua.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Jagalah hati, tidak saling menyakiti, mendengki, membuat iri, tidak mudah emosi, tidak pamer diri, tidak menebar fitnah sana sini, tidak mudah terprovokasi, tidak mencuri, apalagi korupsi, saling menghargai, mengasihi, dan memberi, juga banyak bersholawat kepada Nabi, berdzikir setiap sore dan pagi, itulah ciri tanda bagi orang yang mengetahui dan mengerti, untuk bisa selalu dekat kepada Ilahi Allahu Robbi!

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Astaghfirullaaha, kalimat pertama yang harus kita baca agar kita dapat kembali kepada Allah Yang Maha Esa Lagi Maha Kuasa, kalimat yang dapat membersihkan kesalahan dan dosa, kalimat yang bila kita membacanya membuat kita tenang dan bahagia, kalimat yang dapat menghilangkan kesusahan-kesusahan didunia, kalimat yang dapat mengabulkan semua hajat-hajat kita, kalimat yang bila kita banyak membacanya maka diakhirat akan membawa kabar gembira untuk orang yang selalu melazimkannya, kalimat yang nantinya membuat Allah ridha padanya dan memasukan mereka kesurga-Nya.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Sungguh amat merugi dan menyesal kelak diakirat nanti seseorang, dimana didunia ini mereka tidak banyak beramal sholeh dan mengetahui keutamaan duduk-duduk bersama alim ulama dan duduk bersama orang-orang yang dicintai Allah dan Rasul-Nya didunia, serta keutamaan hadir dimajelis ta’lim dan dzikir tetapi mereka enggan mendatanginya!

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Bertakwalah dimana saja kalian berada, jagalah lisan atau ucapan bila ingin berbicara, karena lisan atau ucapan dijaga dengan dua gerbang yaitu gigi dan bibir karena dia sungguh sangat berbahaya, ucapan yang tidak baik kepada seseorang dapat membuat sakit hati kepada orang lain, ucapan atau lidah dapat mengantarkan kita masuk kesurga atau keneraka, tergantung kita menggunakannya, apakah digunakan buat berdzikir, berdakwah, membaca Al Qur’an, shalawatan, berkata baik, dll atau buat menghujat, memaki, berbohong, menipu, menggibah, namimah, dll. Oleh karena itu berfikirlah sebelum berbicara dan jagalah lisan kita!

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Janganlah kalian berlaku dzolim terhadap orang lain, dengan mendo’akan (sumpah serapah) keburukan atau kejelekan kepada orang yang telah mendzolimi diri kalian, tetapi memohon ampunlah kepada Allah dan berdo’alah untuk diri kalian kebaikan, karena disa’at itu (orang yang terdzolimi) adalah termasuk waktu yang mustajab dalam berdo’a, tidak adanya penghalang antara kalian dan Allah dalam berdoa (makbul), dan do’akan pula kebaikan untuk orang yang telah mendzolimi kalian, agar kalian mendapatkan kebaikan yang banyak dengan lantaran do’a kalian, dan janganlah mendo’akan keburukan kepada orang yang telah mendzolimi kalian, itu sama saja kalian termasuk orang yang dzolim, karena dengan sebab do’a keburukan yang kalian panjatkan atasnya (orang yang dzolim) membuat orang yang dzolim tersebut menjadi celaka atas do’a kalian, dan hilanglah kesempatan kalian mendapatkan kebaikan yang banyak dan do’a yang makbul untuk diri kalian untuk mendapatkan derajat yang tinggi disisi Allah Ta’ala!

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Janganlah kita menggunjing atau menyebarkan aib orang lain, karena bisa jadi dosanya lebih banyak atau besar dari orang yang telah (digunjing atau dibuka aibnya) berbuat dosa tersebut, nanti juga diakhirat bila kita mati sebelum bertaubat kita akan disuruh makan bangkai orang yang telah digunjingnya atau dibuka aibnya, dan dosa orang yang menggunjing atau membuka aib orang lain belum bisa diterima sama Allah taubatnya sebelum orang yang menggunjing atau membuka aib orang lain itu meminta maaf kepada orang yang teleh dibuka aibnya atau digunjing sehingga ia memaafkannya.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Maafkanlah kesalahan orang lain, maka ALLAH akan memaafkan kesalahan diri kita, tutuplah aib orang lain, maka ALLAH akan menutupi aib-aib kita, selalu berbuat baiklah kepada orang lain, maka ALLAH akan selalu berbuat baik kepada kita dan tolonglah orang lain yang dalam kesusahan dan yang perlu bantuan, maka ALLAH akan menolong dan membantu kita bila kita dalam kesusahan.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Sholatlah sebelum kita disholatkan, bertaubatlah sebelum ruh keluar dari raga, bersedekahlah sebelum sedekah tidak ada yang mau menerima, berbaktilah kepada kedua orang tua sebelum kehilangan keduanya, berbuat ta’atlah kepada ALLAH sebelum disibukkan oleh dunia, berdzikirlah sebelum lisan sulit berbicara, hidupkanlah sunnah sebelum terjadinya banyak fitnah dan bid’ah, dan berbuat amal sholehlah sebelum datang hari perhitungan.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Akhlak mulia dan sopan santun merupakan kunci utama dalam kehidupan, karena dengan akhlak mulia semua orang akan menerima kita dengan baik, orang pintar tapi akhlaknya buruk tetap saja dipandang buruk, namun orang yang kurang pintar dengan akhlak yang baik dan mulia maka akan dianggap yang terbaik.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Menaruh dunia jangan ditaruh dihati, tetapi ditaruh ditangan, yang suatu-waktu hilang, maka hati kita tidak ikut hilang, tidak terbawa pikiran, menjadikan guncangan iman!

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Seutama-utama ibadah adalah mengerjakan sholat,
Seutama-utama membaca adalah membaca Al Qur’an,
Seutama-utama Al Qur’an adalah Bismillaahir Rohmaanir Rohiim,
Seutama-utama dzikir adalah Laa Ilaaha Illallaahu Muhammadur Rasuulullaah,
Seutama-utama do’a adalah Alhamdulillah,
Seutama-utama bulan adalah bulan Ramadhan,
Seutama-utama hari adalah hari Jum’at,
Seutama-utama malam adalah malam Lailatul Qodar,
Seutama-utama para Nabi dan Rasul adalah Nabi Muhammad saww.,
Seutama-utama umat adalah umat Nabi Muhammad saww.,
Seutama-utama tempat adalah masjid,
Seutama-utama masjid adalah Masjidil Haram,
Seutama-utama bangunan adalah Ka’bah,
Seutama-utama amalan adalah yang dikerjakan dengan istiqomah walaupun sedikit,
Seutama-utama sedekah adalah yang dikeluarkan untuk dijalan Allah,
Seutama-utama manusia adalah yang akhlaknya paling baik,
Seutama-utama waktu adalah yang digunakan untuk ta’at kepada Allah.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Salah satu tanda dan ciri serta amalan orang yang mencintai Nabi Muhammad saww. dan Nabi Muhammad saww. juga mengenali dan cinta kepada mereka adalah mereka yang suka dan gemar untuk selalu membaca shalawat kepada Nabi Muhammad saww.!

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Aturlah waktu kalian dengan sebaik-baiknya agar kalian dapat mengamalkan dan menjalani semua ajaran dan amalan (dzikir-dzikir dan doa) yang kalian terima dan pelajari dari guru-guru kalian dengan penuh kesabaran dan istiqomah agar kalian mendapatkan keberuntungan didunia khususnya diakhirat!

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Janganlah kalian jemu dan bosan dalam memohon ampun dan bertobat kepada Allah setiap kali melakukan kesalahan dan dosa kepada-Nya, memohon ampun dan bertobatlah kepada Allah terus menerus sampai kalian bosan melakukan maksiat dan dosa kepada-Nya!

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Istiqomahlah dalam mengerjakan sholat,
Istiqomahlah dalam ta’at kepada Allah dan Rasul-Nya,
Istiqomahlah dalam menuntut ilmu agama,
Istiqomahlah dalam mengajar,
Istiqomahlah dalam menjauhi maksiat,
Istiqomahlah dalam amar ma’ruf,
Istiqomahlah dalam nahi munkar,
Istiqomahlah dalam mencari yang halal,
Istiqomahlah dalam berbakti kepada kedua orang tua,
Istiqomahlah dalam berbakti kepada suami,
Istiqomahlah dalam berdoa,
Istiqomahlah dalam berdzikir,
Istiqomahlah dalam bershalawat kepada Nabi Muhammad saww.,
Istiqomahlah dalam mencintai keluarga Nabi Muhammad saww, para ulama dan para sholihin,
Istiqomahlah dalam menegakkan yang hak,
Istiqomahlah dalam berdakwah,
Istiqomahlah dalam berbuat kebaikan, dan
Istiqomahlah dalam menghidupkan sunnah Nabimu Muhammad saww..

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Orang yang pandai, pintar, cerdas dan beruntung adalah orang yang selalu ingat mati, selalu memperbaiki hubungannya dengan ALLAH dan selalu beramal sholeh untuk membekali dirinya di kehidupan yang abadi!

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Guru kami mengajarkan kami untuk tidak membenci, tidak menghina, dan tidak menggunjing, kami di ajarkan untuk berakhlak baik, terpuji dan mulia!

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Kalau mau sedekah jangan nunggu banyak, tetapi dengan sedekah akan menjadi banyak, harta yang disedekahkan akan bertambah, terus bertambah dan makin bertambah banyak!

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Beristiqomahlah selalu dalam keta’atan kepada Allah dan dalam beramal sholeh kepada-Nya dan jangan pernah untuk berhenti beristiqomah walaupun kita masih banyak berbuat maksiat dan dosa, karena bisa jadi suatu saat perbuatan maksiat dan dosa kita itu adalah yang terakhir kita kerjakan, dengan begitu kita tetap masih selalu beristiqomah.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Jalinlah persahabatan dengan Rasulullah SAW. dengan banyak membaca sholawat kepada beliau, orang yang paling dekat dengan beliau adalah orang yang paling banyak membaca sholawat kepada beliau, orang yang dekat dengan beliau, maka akan dekat dengan Allah, orang yang dekat dengan Allah dipastikan kelak tidak akan disentuh oleh api neraka.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Barangsiapa yang memperbaiki hubungannya dengan ALLAH, maka ALLAH akan memperbaiki hubungannya dengan manusia dan akan mencukupi kebutuhan dunia dan akhiratnya.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Jika kalian ingin mengetahui kedudukan kalian disisi ALLAH, maka lihatlah seberapa banyak dan sukakah kalian mengerjakan kewajiban-Nya, kesunnahan Rosul-Nya, menjauhi larangan-Nya dan meninggalkan hal-hal yang dibenci oleh-Nya.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Jika kalian tidak dapat banyak berbuat kebajikan dan amal sholeh, minimal janganlah kalian berbuat maksiat dan dosa kepada ALLAH Ta’ala.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Cirinya Ahlus Sunnah Wal Jama’ah itu gampang dikenalinnya, mereka itu orang yang suka Maulid, Tahlilan, Ziarah Kubur, Ratiban, Sholawatan dan Tawasulan.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Berhusnuzhonlah (berprasangka baik dan berpikiran positif) kalian kepada siapapun, karena jika kita salah dalam berhusnuzhon tidak akan mengotori hati, tetapi jika benar dalam berhusnuzhon tidak akan membuat kita rugi dan sesak hati.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Huruf yang kalian tulis itu akan tetap ada sebagai saksi walaupun kalian sudah mati, maka tulislah dengan tanganmu hal-hal yang kamu lihat baik dan bermanfaat untuk dirimu dan untuk orang lain.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Ambillah ilmu walaupun sedikit yang kita dapet, dengan mengumpulkan yang sedikit, maka lama-lama bisa menjadi bukit!

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Ilmu itu untuk di amalkan, bukan untuk diperdebatkan, bukan tugas kita memperdebatkan ilmu, mengatakan ini haram, itu halal, ini dilarang, itu diperbolehkan, dll itu semua tugasnya para Mujtahid, kita hanya Muqollid, tugas kita hanya mengamalkan ilmu yang sudah ada dalilnya dari guru-guru kita dan bertaqlid (mengikuti) kepada seorang Mujtahid.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Para kekasih Allah tidak pernah meniggalkan untuk bangun malam walaupun hanya untuk sekedar sholat sunnah dua roka’at.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Segala sesuatu amal tergantung niat, niat itu adalah ruhnya dari sebuah amal, seseorang akan diganjar sama ALLAH dari apa yang diniatkannya, niatnya seorang mukmin lebih baik dari pada amalnya, semakin banyak niat yang baik dalam beramal maka akan semakin banyak pahala dan kebaikan yang didapatnya, niat yang paling utama dalam suatu amal adalah mengharap ridho ALLAH, jika tidak bisa banyak berniat maka niatkanlah dalam suatu amal itu seperti apa yang diniatkan salafush sholeh dan orang-orang sholeh niatkan, maka dengan begitu kalian akan mendapatkan apa-apa yang mereka niatkan dalam suatu amal tersebut.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Dijaman sekarang kita dapat dengan mudah untuk mencari dan mendapatkan ilmu, baik dengan membaca dari buku-buku, terjemahan, internet, serta media sosial, tetapi kita tidak bisa mendapatkan keberkahannya, keberkahan dari suatu ilmu itu adalah dengan cara mengambil langsung ilmu tersebut dari pada sumbernya (guru), seorang yang tidak mempunyai guru dipastikan gurunya syaitan, karena orang yang belajar hanya dari buku dan internet tanpa adanya guru maka bila ada kesalahan maka dia tidak akan tahu dan tidak akan ada yang dapat menegur serta membetulkannya.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Kecintaanmu kepada sesuatu hal akan menyibukkanmu kepada hal tersebut, cintailah ALLAH dan Rasul-Nya dengan sebenar-benarnya cinta, karena kecintaanmu kepadanya akan membawa kebahagiaan untukmu di dunia maupun di akhirat dan dapat mengumpulkanmu dengan mereka, orang yang mengaku cinta kepada ALLAH dan Rasul-Nya maka ia akan menjaga dirinya dari tidak mengerjakan hal yang dilarang dan akan selalu berusaha untuk berdzikir setiap waktunya, juga akan selalu berbuat kebaikan dan amal sholeh serta menghidupkan sunnah-sunnah Nabi Muhammad saww.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Janganlah kalian meremehkan dosa-dosa kecil, karena dari situlah bersemi cabang-cabang dosa besar, dosa kecil yang dikerjakan terus-menerus akan menjadi dosa besar, dan bukan namanya menjadi dosa besar lagi bila seseorang sering memohon ampun kepada ALLAH dan bertaubat kepada-Nya. Tiada satupun dosa yang tidak diampuni sama ALLAH bagi mereka yang ingin bertaubat dan memohon ampun kepada ALLAH, Sesungguhnya ALLAH Yang Maha Pengampun, Maha Pemaaf, Penerima Taubat Lagi Maha Penyayang.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Andaikan orang mati bisa balik lagi ke dunia untuk beramal sesaat, niscaya mereka akan hadir ke majelis ta’lim dan dzikir karena begitu besarnya pahala yang di dapat di akhirat.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Sedekah dengan harta yang haram untuk membersihkan atau mensucikan harta kita sama halnya mencuci najis dengan air seni atau air yang najis, maka hal itu tidak dapat mensucikan dan tidak dapat membersihkan najis tersebut, Jadi carilah harta atau rizki yang halal baik hartanya maupun cara mendapatkannya, karena mencari yang halal wajib bagi setiap muslim dan muslimat dan kelak itu semua akan dipertanggungjawabkan di akhirat nanti.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Sedekah adalah memberikan sesuatu kepada seseorang yang membutuhkan maupun yang tidak membutuhkan tanpa syarat-syarat tertentu untuk bisa menerimanya, sedangkan memberikan sesuatu kepada seseorang yang membutuhkan maupun yang tidak membutuhkan dengan syarat-syarat tertentu untuk bisa menerimanya dan baru bisa mendapatkannya bila syaratnya terpenuhi makanhal tersebut di namakan upah.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Berdo’a yang bagus itu di lakukan sehabis sholat lima waktu, saat sedang bersujud, saat sedang berpuasa dan di waktu tengah malam, bukan di tulis di status media sosial, karena ALLAH dekat dengan hamba-Nya yang mendekatkan diri pada-Nya terutama mendekat kepada-Nya di waktu tersebut, maka berdo’alah pada waktu dan sa’at itu.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Hati adalah cerminan dari seseorang, bila hatinya baik maka akan membuat perilakunya baik, begitupula sebaliknya, bila hatinya kotor maka akan membuat perilakunya tidak baik.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Membaca kisah-kisah atau biografi atau manaqib dari para Nabi, Ulama, Aulia Allah atau para sholihin itu selain bisa menambah pengetahuan yang bisa kita dapat dan kita ikuti suri tauladan mereka semasa hidupnya, juga dapat mendatangkan rahmat bagi pembacanya.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Mintalah do’a kepada siapapun yang kalian temui, walaupun kepada seorang pengemis, karena engkau tidak akan tahu dari lisan siapa do’a akan dikabulkan, dan mintalah kepada ALLAH agar ALLAH memberikan kepada kalian kebaikan dan keberkahan di dunia maupun di akhirat, karena kebaikan dan keberkahan adalah sumber dari semua keberuntungan dan kesuksesan.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Janganlah kita ikut-ikutan sesuatu yang belum kita ketahui baik atau buruknya suatu perbuatan, serta tinggalkan sesuatu yang meragukan kita, dan tinggalkan apa-apa yang bisa melalaikan kita dari ta’at kepada Allah dan RasulNya, maka kita akan selamat dari perbuatan maksiat dan dosa yang kita ketahui maupun yang belum kita ketahui.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Kecintaan dan kerinduan kita kepada Rasulullah menjadikan Rasulullah sangat cinta dan rindu kepada kita, karena Rasulullah sangat mengenali umatnya satu-persatu yang cinta dan rindu kepada beliau, dibandingkan seorang ibu terhadap anaknya, dan tanda cintanya seseorang kepada Rasulullah adalah mereka yang suka mengamalkan sunnah-sunnahnya dan banyak bersholawat kepadanya.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Apabila banyaknya urusan, kebutuhan dan keinginan kita yang kita inginkan belum tercapai dan terselesaikan dikarenakan kita tidak sempat untuk meminta kepada Allah satu persatu karena begitu banyaknya, maka perbanyaklah membaca istighfar, karena dengan memperbanyak istighfar Allah akan mempermudah mengabulkan semua niat dan hajat kita satu persatu yang kita butuhkan dan kita inginkan dan Allah akan mempermudah menyelesaikan semua urusan kita.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Perbanyaklah membaca ISTIGHFAR dan SHOLAWAT karena kedua dzikir tersebut adalah sebaik-baik dzikir yang dapat menolong kesulitan kita di masa kini dan di akhirat nanti.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Barangsiapa berbuat baik kepada ahlul bait Nabi SAW. dan orang tersebut belum bisa membalasnya maka Nabi SAW. lah yang akan membalasnya nanti di hari kiamat.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Berwudhulah dengan benar, mengerjakan sholat dengan benar, dengan membaca bacaan yang benar, sholat dengan tidak terburu-buru (membaca tasbih dalam ruku’ dan sujud dengan penuh pujian kepada ALLAH) bangun saat dalam ruku’ dan sujud karena disaat itulah kita sedang memuji ALLAH, maka bila sholat kita bagus, benar dan tepat waktu, niscaya sholat kita akan menjaga dan mensyafa’ati kita di hari kiamat.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Alfaqir tidak bangga kepada seorang murid yang banyak memiliki ilmu, kuat hafalannya tetapi sedikit pengamalan ilmunya, jelek adab dan prilaku akhlaknya, akan tetapi alfaqir bangga kepada seorang murid yang sedikit memiliki ilmu, kurang kuat hafalannya, tetapi banyak pengamalan ilmunya, bagus adab dan prilaku akhlaknya.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Sebaik-baik harta simpanan milik kita adalah :
1. Memiliki anak yang sholeh dan sholehah yang selalu mendoakan orang tuanya baik masih ada maupun sudah tiada.
2. Memiliki ilmu yang bermanfaat dan selalu diamalkannya.
3. Memiliki harta yang selalu disedekahkannya.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Kunci keberuntungan dan kemudahan di dalam kehidupan adalah bertakwa kepada ALLAH di mana saja kita berada dan memperbanyak memohon ampun dan bertaubat kepada Allah dengan memperbanyak membaca istighfar dan memperbanyak sedekah baik lapang maupun susah.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Pancinglah rizki kita agar menjadi lebih banyak dengan banyak mengeluarkan sedekah.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Idolakanlah Nabi Muhammad saw. dan para guru-guru kalian yang mengajarkan agama kepada kalian, karena kelak para guru dapat memberikan syafa’at kepada muridnya.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Perbuatan wajib adalah modalnya, perbuatan sunnah adalah untungnya, jika ingin beruntung maka perbanyaklah mengerjakan yang sunnah setelah mengerjakan yang wajib.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Enam pandangan yang mendapat pahala dari ALLAH :
1. Memandang Al Qur’an.
2. Memandang Ka’bah.
3. Memandang kedua orangtuanya dengan penuh kecintaan dan kasih sayang.
4. Memandang alim ulama’.
5. Memandang istrinya atau suaminya dengan penuh kasih sayang.
6. Memandang lautan.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Hal-hal yang dapat menghanguskan pahala amal ibadah :
1. Syirik.
2. Murtad (Keluar dari agama Islam).
3. Mengungkit-ngungkit sedekah dan menyakiti perasaan penerima.
4. Mendatangi dukun dan tukang ramal.
5. Akhlak yang buruk.
6. Hasad (dengki).
7. Riya’.
8. Sum’ah.
9. Memelihara anjing untuk tujuan selain anjing penjaga gembalaan, kebun, dan buruan.
10. Berzina.
11. Meminum khomar.
12. Istri yang durhaka kepada suami.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Lima hal ini dapat menjadikan seseorang beruntung di dunia maupun di akhirat :
1. Mencintai ALLAH dan Rasul-Nya.
2. Selalu hadir di majelis ta’lim dan dzikir.
3. Banyak bersholawat kepada Rasulullah saww..
4. Banyak memohon ampun dan bertaubat kepada ALLAH.
5. Berkumpul dengan orang-orang sholeh dan Aulia ALLAH.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Lima belas hal ini termasuk dosa besar yang hasus dihindari :
1. Mempersekutukan ALLAH (Syirik).
2. Membunuh diri yang diharamkan ALLAH kecuali dengan hak.
3. Meninggalkan Sholat 5 waktu.
4. Sihir.
5. Durhaka kepada orangtua.
6. Meminum khomar.
7. Makan harta riba.
8. Makan harta anak yatim.
9. Lari dari peperangan.
10. Memfitnah.
11. Berzina.
12. Sumpah palsu.
13. Zholim.
14. Mengadu domba.
15. Sombong.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Empat hal ini dapat memudahkan datangnya rizki :
1. Bertakwa kepada ALLAH.
2. Banyak bersedekah.
3. Banyak membaca Istighfar.
4. Banyak bersyukur kepada ALLAH.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Dunia Bagaikan Nyamuk, Yang Bila Engkau Incar Maka Ia Akan Menjauh Dan Bila Engkau Diam Maka Ia Yang akan Menghampirimu.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Empat hal ini dapat mengangkat derajat seseorang disisi ALLAH :
1. Banyak membaca Istighfar.
2. Bersedekah baik lapang maupun susah.
3. Menahan marah.
4. Selalu memaafkan.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Berkah itu adalah bertambah-tambahnya kebaikan, manfaat dan pahala.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Orang yang beramal dengan amalan yang mulia, mengikuti jejak langkah orang-orang yang mulia dan memuliakan orang-orang yang mulia, maka dia termasuk dari golongan yang di muliakan Allah dan Rasul-Nya.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Hati itu seperti tanaman, tanaman akan layu dan mati bila tidak di sirami, di pupuki, dan di obati, begitu pula hati, hati akan layu dan mati bila lebih dari empat puluh hari tidak di nasehati dan tidak di pakai berdzikir untuk mengingat Ilahi.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Janganlah kita menghapus dan menghanguskan amal sholeh kita sendiri dengan sebab kita berbangga atas perbuatan amal kita dan dengan sebab memberitahu (Riya’) amal kita kepada orang lain, sehingga kita hanya mendapatkan pujian dan lelah didunia tetapi hakikatnya kita tidak mendapatkan apa-apa di akhirat kelak atas perbuatan kita itu, cukuplah hanya ALLAH yang mengetahui dan hanya kepada-Nya dan untuk-Nya kita beramal dan hanya kepada-Nya kita mengharap balasan atas amal sholeh kita, sesungguhnya ALLAH Maha Mengetahui atas segala sesuatu yang tersembunyi dan atas semua amal perbuatan kita.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Selalu berbuat baiklah kita kepada siapapun, karena tidak ada kebaikan yang sia-sia, jika kebaikan kita kepada orang lain tidak memberikan manfaat dan membuatnya baik untuknya, maka kebaikan itu akan mendatangkan pahala dan kebaikan untuk kita, tidaklah seseorang melakukan kebaikan melainkan akan mendatangkan kebaikan untuknya dengan kebaikan yang lebih baik dari kebaikan yang telah di lakukannya.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Jika kita menginginkan mati dalam keadaan husnul khotimah maka selalu berbuat baiklah kita kepada siapapun dan selalu berhusnudzonlah kepada Allah dan kepada setiap makhluk yang di ciptakan-Nya dan sering-seringlah berdoa kepada Allah meminta mati dalam keadaan husnul khotimah.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Jika kita ingin anak-anak kita selalu berbakti dan selalu mendoakan kita, maka mulailah dari sekarang kita untuk selalu berbakti dan selalu mendoakan kedua orang tua kita, maka insya Allah kelak anak-anak kita akan selalu berbakti dan selalu mendoakan kita.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Orang yang tidak mengerjakan sholat karena menganggap remeh sholat dan menganggap sholat tidak penting atas dirinya maka seperti Iblis yang menolak di perintahkan Allah untuk bersujud kepada Nabi Adam as. tetapi Iblis menolaknya.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Jika kita menerima ijazah zikir, wirid, doa, atau amalan dari guru kita atau dari siapaun, maka amalkanlah sesuai apa yang sudah di kasih atau di ijazahkan, jangan di tambah atau di kurangi, kalau memang belum jelas tata caranya maka barulah tanyakan kepada si pemberi ijazah, karena dzikir, do’a atau amalan yang sudah di tentukan bacaan atau jumlahnya bagaikan anak kunci pada suatu pintu, maka bila di tambah atau di kurangkan dari bacaan atau jumlahnya, maka seperti anak kunci yang di kurangkan atau di tambah gigi atau bentuk kuncinya, maka kunci tersebut tidak dapat untuk membuka pintu itu.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Sembilan hal berikut ini adalah sebaik-baik manusia, yaitu :
1. Yang paling baik dan bagus akhlaknya,
2. Yang mempelajari Al Qur’an dan mengajarkan Al Qur’an,
3. Yang panjang umurnya banyak amal sholehnya,
4. Yang paling bermanfaat bagi manusia lainnya,
5, Yang paling baik terhadap keluarganya,
6. Yang paling baik dalam membayar hutangnya,
7. Yang memberikan makanan,
8. Yang tidak mengganggu dan tidak menyakiti manusia dengan tangan dan lisannya,
9. Yang memerintahkan yang ma’ruf dan mencegah yang munkar.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Lima waktu tidur yang dimakruhkan :
1. Tidur sesudah makan (Tidak baik untuk kesehatan).
2. Tidur sepanjang hari (Dapat mematikan hati, menimbulkan kemalasan, dan gangguan kesehatan tubuh).
3. Tidur sesudah sholat Subuh dan awal pagi (Menyebabkan kefakiran).
4. Tidur di waktu Ashar (Menyebabkan melemahnya akal / gila).
5. Tidur di waktu Maghrib sebelum sholat Isya’ (Kurang di sukai Rasulullah saww).

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Kunci-kunci yang dapat membuka pintu surga :
1. Memperbanyak membaca

لآ اِلَهَ اِلَّا اللهُ مُحَمَّدٌ رَسُوْلُ اللهِ

LAA ILAAHA ILLALLAAHU MUHAMMADUR RASUULULLAH.

2. Memperbanyak membaca

لَا حَوْلَ وَ لَا قُوَّةَ إِلَّا بِاللهِ

LAA HAULA WA LAA QUWWATA ILLA BILLAAH.

3. Memperbanyak membaca

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمٰنِ الرَّحِيْمِ

BISMILLAAHIR RAHMAANIR RAHIIM.

4. Mengerjakan sholat lima waktu dan memperbanyak sholat sunnah.
5. Berjihad di jalan Allah.
6. Berpuasa di bulan Ramadhan dan memperbanyak puasa sunnah.
7. Sering bersedekah baik lapang maupun susah.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Perbanyaklah membaca LAA ILAAHA ILLALLAAH, karena kalimat itu dzikir yang paling utama yang dibaca oleh Rasulullah dan para Nabi-nabi terdahulu, sebagai penggugur dosa, pemberat timbangan amal pahala, puncaknya iman, kunci bagi sebuah surga, dan sebagai bentengnya Allah, orang yang masuk kedalam benteng Allah maka dia aman dari murka, siksa dan adzabnya Allah.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Jika kita ingin mengamalkan suatu amalan maka amalkanlah amalan tersebut minimal selama 40 hari, jika belum terlihat hasilnya dalam waktu 40 hari maka kerjakanlah 40 hari berikutnya dan terus lakukan hal yang sama seperti itu dengan penuh kesabaran dan istiqomah, karena kesabaran dan keistiqomahan kita dalam mengerjakan suatu amalan tersebut lebih di senangi Allah dari pada pencapaian dari apa yang kita inginkan.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Barangsiapa membaca dengan istiqomah setiap habis sholat subuh dan maghrib sebanyak tujuh kali surat At Taubah ayat 128-129 maka ALLAH akan panjangkan umurnya, tidak akan dimatikan pada hari itu, dimudahkan semua urusannya, diberikan kemudahan, diberikan rizki yang tidak disangka-sangka, serta mempermudah terkabulnya doa dan bila ALLAH menakdirkannya mati maka ALLAH akan melupakan untuk membaca ayat tersebut di hari itu.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Seandainya kita mengetahui keutamaan ilmu agama dan duduk di majelis ta’lim untuk mendapatkan ilmu tersebut untuk beramal sholeh dengan baik dan benar yang bisa menyelamatkan kita di akhirat yang abadi selamanya dan menyelamatkan kita dari api neraka, maka kita akan rela membayar berapapun agar kita bisa mendapatkan ilmu tersebut sebagaimana kita rela membayar untuk mendapatkan ilmu dunia yang sementara.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Hal-hal yang dapat menggembirakan di akhirat bagi pengamalnya :
1. Memperbanyak membaca AL QUR’AN.
2. Memperbanyak membaca

لآ اِلَهَ اِلَّا اللهُ مُحَمَّدٌ رَسُوْلُ الله

LAA ILAAHA ILLALLAAHU MUHAMMADUR RASUULULLAH.

3. Memperbanyak membaca SHOLAWAT.
4. Memperbanyak membaca

سُبْحَانَ اللهِ وَبِحَمْدِه

SUBHAANALLAAHI WABIHAMDIHI.

5. Memperbanyak membaca ISTIGHFAR.
6. Memperbanyak SEDEKAH baik lapang maupun susah.
7. Memperbanyak SHOLAT sunnah.
8. Memperbanyak PUASA sunnah.
9. Memperbanyak mengingat kematian.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Jauhillah dari membicarakan perbuatan buruk dan aib orang lain, karena jika hal tersebut benar yang kita bicarakan maka kita telah menggibahnya, tetapi jika hal tersebut tidak benar maka kita telah berbohong dan memfitnahnya.

Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan dari prasangka, sesungguhnya sebagian prasangka itu adalah dosa dan janganlah kamu mencari-cari kesalahan orang lain dan janganlah sebagian kamu menggunjing sebagian yang lain. Sukakah salah seorang di antara kamu memakan daging saudaranya yang sudah mati? Maka tentulah kamu merasa jijik kepadanya. Dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Penerima Taubat lagi Maha Penyayang. (QS. Al Hujuraat (49) : 12)

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Janganlah kita meremehkan perbuatan baik sekecil apapun walau hanya sekedar menyingkirkan duri atau paku di jalan atau hanya sekedar memberi makan dan minum kepada hewan, siapa tahu perbuatan tersebutlah yang menyebabkan Allah ridho sehingga memasukannya kedalam Surga, dan janganlah kita menganggap ringan dosa sekecil apapun walau hanya sekedar berbohong, siapa tahu perbuatan tersebutlah yang menyebabkan Allah murka sehingga memasukannya kedalam Neraka.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Apa-apa yang di tulis sama halnya dengan yang di ucapkan, segala hal yang di larang untuk di ucapkan (ghibah, fitnah, caci maki, dll) di larang juga untuk di tulis. Memberi salam hukumnya sunnah (di anjurkan), sedangkan menjawab salam hukumnya wajib, memberi salam dengan tulisan tetap wajib di jawab, tetapi tidak wajib untuk di tulis kembali.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Jika tidak ada lagi guru yang bisa kita jadikan guru (karena tidak dapat di percaya, tidak sealiran, dll) maka perbanyaklah membaca sholawat kepada Rasulullah, karena sholawat bisa menjadi guru bagi orang yang tidak mempunyai guru (sudah tidak ada lagi yang bias di jadikan guru, dengan sholawat, Allah yang akan membimbing kita dengan caraNya, mungkin mimpi ketemu Rasulullah dengan banyak sholawat sehingga Rasulullah yang akan mengajarkan kita).

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Jaman now gampang untuk dapet pahala, cukup ambil hp, terus pasang niat berdakwah, dengan niat mengharap ridho Allah, hanya mengharap ganjaran pahala dari Allah, dan niat berdakwah seperti yang di niatkan para guru-guru kita, salafush sholeh dan orang-orang sholeh niatkan dalam berdakwah, terus kita sebarin deh di media sosial nasehat-nasehat dari guru kita, baik berupa tulisan maupun berupa gambar ataupun undangan majelis, maka kita bisa dapet pahala juga jika ada yang mengamalkannya atau yang dateng ke majelis itu!

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Sering bersedekah rezeki makin berkah,
memperbanyak istighfar rezeki makin lancar, memperbanyak syukur rezeki makin ngucur, memperbanyak sholawat rezeki makin berlipat-lipat, memperbanyak Waqiah rezeki makin bertambah, memperbanyak Subhaanallaah rezeki makin MasyaAllah, mengerjakan sholat dhuha rezeki datang dengan tiba-tiba, selalu bertakwa rezeki datang tak disangka-sangka.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Janganlah kita iri dan dengki kepada siapapun, kecuali kepada dua orang berikut ini, yaitu kepada orang yang di beri harta sama Allah yang harta tersebut di pergunakan di jalanNya dan selalu di sedekahkannya dan kepada orang yang di beri ilmu sama Allah yang ilmu tersebut selalu di amalkannya. Seandainya orang mati di bangkitkan kembali untuk beramal sesaat di dunia maka mereka akan mencari harta untuk di sedekahkannya, atau akan mencari ilmu agar dapat di amalkannya, karena begitu besar manfaat dan pahala yang di dapat di sana.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Mengapa orang yang menyebarkan sholawat atau mengajak orang untuk bersholawat kepada Rasulullah bisa menjadikan orang tersebut menjadi yang paling dekat kepada Rasulullah?

Karena tidaklah seseorang yang menyebarkan atau mengajak orang lain untuk bersholawat melainkan dia akan mendapatkan pahala sholawat orang-orang yang bersholawat karena ajakannya. Rasulullah SAW. bersabda : Orang yang paling dekat kepadaku di hari kiamat adalah yang paling banyak bersholawat kepadaku.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Tidak ada yang lebih utama dan lebih bermanfaat dari pada majelis ilmu, karena di dalam mejelis ilmu kita bisa mengenal Allah, mengenal Rasulullah, mengetahui adab-adab, mengetahui antara yang hak dan yang bathil, antara yang halal dan yang haram, dan bias menjadikan seseorang dapat beramal sholeh dengan baik dan benar.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Bergurulah kepada habaib, bila kita tidak dapat, maka bergurulah kepada guru yang berguru kepada habaib, kalau kita tidak menemukan, maka bergurulah kepada guru yang mencintai habaib, yang mengajak cinta kepada mereka dan janganlah kita berguru kepada selain itu, maka kita bisa celaka!

Website : http://shulfialaydrus.blogspot.co.id/ atau https://shulfialaydrus.wordpress.com/
Instagram : @shulfialaydrus
Instagram Majelis Nuurus Sa’aadah : @majlisnuurussaadah
Twitter : @shulfialaydrus dan @shulfi
Telegram : @habibshulfialaydrus
Telegram Majelis Nuurus Sa’aadah : @majlisnuurussaadah
Pin BBM : D45BD3BE
Pin BBM Channel Majelis Ta’lim Nuurus Sa’aadah : C003BF865
Facebook : https://www.facebook.com/habibshulfialaydrus/
Group Facebook : Majelis Nuurus Sa’aadah atau https://www.facebook.com/groups/160814570679672/

Donasi atau infak atau sedekah.
Bank BRI Cab. JKT Joglo.
Atas Nama : Muhamad Shulfi.
No.Rek : 0396-01-011361-50-5.

Penulis : Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus.

محمد سلفى بن أبو نوار العيدروس

Posted in Uncategorized

MUTIARA HIKMAH 15

MUTIARA HIKMAH 15

Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (151)
Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (152)Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (150)
Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (149)Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (148)Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (147)Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (146)
Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (145)Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (144)
Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (143)Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (141)

Posted in Uncategorized

MUTIARA HIKMAH 14

MUTIARA HIKMAH 14

Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (140)Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (139)
Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (138)Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (137)Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (136)Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (135)
Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (134)Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (133)
Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (132)Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (131)

Posted in Uncategorized

MUTIARA HIKMAH 13

MUTIARA HIKMAH 13

Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (130)Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (129)
Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (128)Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (127)Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (126)Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (125)
Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (124)Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (123)
Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (121)Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (120)

Posted in Uncategorized