Nasehat-nasehat Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus.

Nasehat-nasehat Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Mencari ilmu itu seperti berburu binatang, kalau habis dapet binatang buruannya tetapi tidak di ikat atau dikandangi maka bisa lari, begitu pula dengan berburu ilmu, kalau ilmu yang didapat tidak ditulis atau dihafal, bila hafalannya hilang maka hilang juga ilmunya karena tidak adanya catatan ilmu tersebut, dan bila tidak dihafal maka kita tidak bisa memberikan keterangan atau hujah pada orang yang membutuhkannya, karena tidak ada yang bisa dibaca dan yang dihafalnya, sudah begitu sewaktu-waktu ilmu tersebut dapat diwariskan kepada anak, cucu ataupun siapa saja yang menginginkannya.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Orang berilmu atau alim dalam agama belum tentu selalu baik, benar dan tidak melakukan kesalahan dan dosa, tetapi orang yang berilmu atau alim dalam agama bila dia melakukan hal yang tidak baik, kesalahan maupun dosa, maka dia akan segera meminta maaf atas kesalahannya, memohon ampun dan bertobat kepada-Nya atas dosa-dosanya yang ia lakukan!

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Ilmu itu mahal (tidak bisa dinilai dengan uang berapapun), mencari ilmu itu perlu pengorbanan waktu dan biaya, tidak sedikit waktu dan biaya yang dikeluarkan dalam mencari ilmu, baik ilmu dunia maupun ilmu akhirat, oleh karenanya hargailah ilmu yang engkau dapat (dengan cara diamalkan dan disimpan). Juga mulyakan dan hargailah orang-orang yang memiliki ilmu, terutama orang-orang yang mengajarkanmu walaupun hanya mengajarkan satu ilmu untukmu, terutama ilmu-ilmu yang dapat mengantarkanmu menuju akhirat dengan selamat!

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Kita masuk surga bukan karena amal ibadah kita tapi karena rahmat-Nya Allah semata, amal ibadah kita adalah untuk menentukan tingkatan kita disurga nanti dan diamal kebaikan kita itulah terselip rahmat-Nya Allah Ta’ala. Kita masuk neraka bukan karena amal perbuatan buruk kita tapi karena murka-Nya Allah Ta’ala, amal perbuatan dosa kita adalah untuk menentukan tingkatan kita didalam neraka, dan diamal perbuatan dosa kita itulah bisa jadi terselip murka-Nya Allah Ta’ala!

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Perbanyaklah bersodaqoh, karena bersodaqoh dengan ikhlas dan tersembunyi (tanpa diketahui dan riya’) dapat mempermudah terkabulnya do’a, memperbanyak rizqi, menjauhkan bala’, mempermudah urusan, dekat sama Allah, dekat sama manusia, dekat dengan surga dan ilmunya orang-orang khusus dalam mencapai sesuatu tujuan, sedangkan sedekah yang paling afdhol dan utama adalah yang dikeluarkan pada bulan Ramadhan.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Muslim dan muslimah sejati tidak akan pernah bosan untuk mendengar, mencari, membaca, mengajarkan, menasehati, mengerjakan, memberi tahu dalam hal menuntut ilmu (Agama Islam) dan beramar Ma’ruf Nahi Munkar!

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Duduknya kita sesaat di majelis ta’lim maka itu lebih baik dari pada membebaskan 1000 budak, mengerjakan sholat sunnah 1000 roka’at, menjenguk 1000 orang sakit, mengantarkan 1000 jenazah, bersedekah 1000 kuda dijalan Allah, diampuni dosa-dosanya, dari setiap langkahnya di hitung ibadah, bila mati saat itu maka mati dalam keadaan syahid dan surgalah tempat kembalinya.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Barangsiapa yang cinta pada Ulama, duduk bersama mereka, belajar dengan mereka, membantu mereka, memuliakan mereka, jika mereka bukan Ulama dan bukan menjadi Ulama maka Allah akan jadikan keturunannya ada yang menjadi Ulama!

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Wahai sahabat dan murid-muridku! Janganlah kalian memberi nasihat melainkan engkau telah mengerjakanya dan terus akan mengerjakannya, karena tiadalah seorang alim yang bertambah ilmunya, tetapi tidak bertambah petunjuknya (amalnya) maka tiadalah ia bertambah melainkan jauh dari Allah dan orang alim yang tidak mengamalkan ilmunya, melainkan Allah akan mencabut ruhnya tanpa syahadat dan memanggilnya dengan pemanggil dari langit: “Hai orang yang berdosa, merugilah kamu di dunia dan di akhirat”.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Orang yang berbuat salah atau menyakiti orang lain, seperti kita memantek paku ditembok atau pohon setiap kita melakukan kesalahan, dan mencabutnya bila kita memohon maaf padanya, maka walaupun paku sudah dicabut dari pohon atau tembok tersebut maka masih akan ada bekasnya walaupun paku sudah dicabut, begitu pula bila kita membuat sakit hati orang lain walaupun sudah dimaafkan tetapi masih akan ada bekasnya dihati. Maka jagalah adab kita dalam bergaul dan jagalah lisan kita dalam berbicara agar kita bisa terjaga dari menyakiti orang lain dan menjadi orang yang beruntung.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Jauhilah maksiat, karena bisa menjadikan rezeki seret, hidup melarat, penyakit sering kumat, membuat malas beribadat, bagi orang yang sering berbuat maksiat, juga akan masuk neraka yang sangat dahsyat, yang apinya berwarna hitam pekat, yang panasnya lebih dari 70.000 derajat, maka segeralah kita bertaubat, jangan ditunda-tunda sampai sekarat, agar kita bisa selamat, dari perhitungan amal nanti diakhirat, sehingga kita bisa masuk surga dengan rahmat, dari Allah Yang Maha Kuat lagi Maha Penerima Taubat!

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Hidup di dunia hanya sementara, hidup di akhirat abadi selamanya, jangan lupakan sholat 5 waktu walau sesibuk apa saja, banyak bershalawat kepada Rasulullah saww. Nabi yang mulya, juga bertakwa kepada Allah dimana saja kita berada, agar kita selamat dari siksa api neraka, dan akan masuk ke surga Jannatul Ma’wa!

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Bulan Ramadhan bulan yang penuh dengan berkah, ampunan dan rahmat, yang memuliakan bulan tersebut akan selamat kelak di akhirat, beribadat di bulan itu pahalanya bias berlipat-lipat, perbanyaklah membaca Al Qur’an, istighfar dan sholawat, jangan lewatkan waktu yang terbuang walupun sesaat, untuk selalu ta’at kepada ALLAH Yang Maha Melihat, agar hidup di dunia mendapat nikmat, dan di akhirat mendapat rahmat, serta masuk surga bersama Nabi Muhammad pemberi syafa’at.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Subhaanallaahi wabihamdihi, kalimat yang dapat membersihkan hati, ringan di ucapkan berat ditimbangan nanti, dicintai Allahu Robbi Yang Maha Suci, juga dapat menghapuskan dosa yang dipertanggung jawabkan nanti, jika dibaca setiap harinya seratus kali, serta membuat bidadari tersenyum berseri, sungguh beruntung hamba yang selalu berdzikir ini, akan mendapatkan surga kekal dan abadi, dan dapat memandang wajah Ilahi.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Sedekah, harta menjadi berkah, membuat uang bertambah dan melimpah, jauh dari bala’ dan wabah, dapat memadamkan murkanya Allah, bisa menjadikan meninggal dalam keadaan khusnul khotimah, mendapatkan maghfiroh dan rohmah, akan masuk kedalam surga yang indah, dan diberikan beberapa bidadari yang cantik merekah dan memerah, atas anugrah dari Allah untuk orang yang sering bersedekah!

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Wahai pemuda, pemudi dan orang tua, istiqomahlah dalam mengerjakan ta’at kepada ALLAH Ta’ala, bersabarlah dalam menjauhi maksiat dan dosa, karena lebih baik kita menderita di dunia yang sementara, daripada sengsara di akhirat yang abadi selamanya, akibat perbuatan dosa-dosa kita, yang selalu mengejar dunia, maka kita akan disiksa dengan api neraka, tidak ada amalan yang lebih bagus dan utama, untuk menyelamatkan kita dari siksa api neraka, kecuali mengikuti syariat yang dibawa oleh Nabi Muhammad utusan-Nya, serta menghidupkan sunnah-sunnahnya, banyak bersholawat kepadanya, mencintai sahabatnya, keluarganya, dan para ulamanya, juga sering-seringlah duduk dimajelis ta’lim dan dzikir yang diridhoi-Nya, maka hidup akan bahagia, di dunia maupun di akhirat-Nya.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Apalah artinya nasehat, kalau bukan sebagai obat, untuk membersihkan hati yang berkarat, tetapi akhlak masih bejat, selalu berbuat maksiat, mengikuti hawa nafsu yang sesat, selalu mengumbar aurat, tidak mengerjakan sholat, apalagi tidak mengeluarkan zakat, sama halnya dengan monyet, yang hidup tanpa syariat.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Kita hidup hanya sementara, hanya amallah yang dapat menghantarkan kita kesurga, yang dapat menjauhkan dari api neraka, yang dapat menerangi di alam kubur kita, juga bisa mengangkat derajat yang tinggi dan mulia, akan dekat kepada Allah dan Rasul-Nya, maka tidak akan kecewa selama-lamanya, bagi mereka yang selalu mengamalkan sunnah-sunnah Nabi Muhammad kekasih-Nya, dan kekasih kita semua.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Jagalah hati, tidak saling menyakiti, mendengki, membuat iri, tidak mudah emosi, tidak pamer diri, tidak menebar fitnah sana sini, tidak mudah terprovokasi, tidak mencuri, apalagi korupsi, saling menghargai, mengasihi, dan memberi, juga banyak bersholawat kepada Nabi, berdzikir setiap sore dan pagi, itulah ciri tanda bagi orang yang mengetahui dan mengerti, untuk bisa selalu dekat kepada Ilahi Allahu Robbi!

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Astaghfirullaaha, kalimat pertama yang harus kita baca agar kita dapat kembali kepada Allah Yang Maha Esa Lagi Maha Kuasa, kalimat yang dapat membersihkan kesalahan dan dosa, kalimat yang bila kita membacanya membuat kita tenang dan bahagia, kalimat yang dapat menghilangkan kesusahan-kesusahan didunia, kalimat yang dapat mengabulkan semua hajat-hajat kita, kalimat yang bila kita banyak membacanya maka diakhirat akan membawa kabar gembira untuk orang yang selalu melazimkannya, kalimat yang nantinya membuat Allah ridha padanya dan memasukan mereka kesurga-Nya.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Sungguh amat merugi dan menyesal kelak diakirat nanti seseorang, dimana didunia ini mereka tidak banyak beramal sholeh dan mengetahui keutamaan duduk-duduk bersama alim ulama dan duduk bersama orang-orang yang dicintai Allah dan Rasul-Nya didunia, serta keutamaan hadir dimajelis ta’lim dan dzikir tetapi mereka enggan mendatanginya!

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Bertakwalah dimana saja kalian berada, jagalah lisan atau ucapan bila ingin berbicara, karena lisan atau ucapan dijaga dengan dua gerbang yaitu gigi dan bibir karena dia sungguh sangat berbahaya, ucapan yang tidak baik kepada seseorang dapat membuat sakit hati kepada orang lain, ucapan atau lidah dapat mengantarkan kita masuk kesurga atau keneraka, tergantung kita menggunakannya, apakah digunakan buat berdzikir, berdakwah, membaca Al Qur’an, shalawatan, berkata baik, dll atau buat menghujat, memaki, berbohong, menipu, menggibah, namimah, dll. Oleh karena itu berfikirlah sebelum berbicara dan jagalah lisan kita!

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Janganlah kalian berlaku dzolim terhadap orang lain, dengan mendo’akan (sumpah serapah) keburukan atau kejelekan kepada orang yang telah mendzolimi diri kalian, tetapi memohon ampunlah kepada Allah dan berdo’alah untuk diri kalian kebaikan, karena disa’at itu (orang yang terdzolimi) adalah termasuk waktu yang mustajab dalam berdo’a, tidak adanya penghalang antara kalian dan Allah dalam berdoa (makbul), dan do’akan pula kebaikan untuk orang yang telah mendzolimi kalian, agar kalian mendapatkan kebaikan yang banyak dengan lantaran do’a kalian, dan janganlah mendo’akan keburukan kepada orang yang telah mendzolimi kalian, itu sama saja kalian termasuk orang yang dzolim, karena dengan sebab do’a keburukan yang kalian panjatkan atasnya (orang yang dzolim) membuat orang yang dzolim tersebut menjadi celaka atas do’a kalian, dan hilanglah kesempatan kalian mendapatkan kebaikan yang banyak dan do’a yang makbul untuk diri kalian untuk mendapatkan derajat yang tinggi disisi Allah Ta’ala!

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Janganlah kita menggunjing atau menyebarkan aib orang lain, karena bisa jadi dosanya lebih banyak atau besar dari orang yang telah (digunjing atau dibuka aibnya) berbuat dosa tersebut, nanti juga diakhirat bila kita mati sebelum bertaubat kita akan disuruh makan bangkai orang yang telah digunjingnya atau dibuka aibnya, dan dosa orang yang menggunjing atau membuka aib orang lain belum bisa diterima sama Allah taubatnya sebelum orang yang menggunjing atau membuka aib orang lain itu meminta maaf kepada orang yang teleh dibuka aibnya atau digunjing sehingga ia memaafkannya.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Maafkanlah kesalahan orang lain, maka ALLAH akan memaafkan kesalahan diri kita, tutuplah aib orang lain, maka ALLAH akan menutupi aib-aib kita, selalu berbuat baiklah kepada orang lain, maka ALLAH akan selalu berbuat baik kepada kita dan tolonglah orang lain yang dalam kesusahan dan yang perlu bantuan, maka ALLAH akan menolong dan membantu kita bila kita dalam kesusahan.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Sholatlah sebelum kita disholatkan, bertaubatlah sebelum ruh keluar dari raga, bersedekahlah sebelum sedekah tidak ada yang mau menerima, berbaktilah kepada kedua orang tua sebelum kehilangan keduanya, berbuat ta’atlah kepada ALLAH sebelum disibukkan oleh dunia, berdzikirlah sebelum lisan sulit berbicara, hidupkanlah sunnah sebelum terjadinya banyak fitnah dan bid’ah, dan berbuat amal sholehlah sebelum datang hari perhitungan.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Akhlak mulia dan sopan santun merupakan kunci utama dalam kehidupan, karena dengan akhlak mulia semua orang akan menerima kita dengan baik, orang pintar tapi akhlaknya buruk tetap saja dipandang buruk, namun orang yang kurang pintar dengan akhlak yang baik dan mulia maka akan dianggap yang terbaik.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Menaruh dunia jangan ditaruh dihati, tetapi ditaruh ditangan, yang suatu-waktu hilang, maka hati kita tidak ikut hilang, tidak terbawa pikiran, menjadikan guncangan iman!

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Seutama-utama ibadah adalah mengerjakan sholat,
Seutama-utama membaca adalah membaca Al Qur’an,
Seutama-utama Al Qur’an adalah Bismillaahir Rohmaanir Rohiim,
Seutama-utama dzikir adalah Laa Ilaaha Illallaahu Muhammadur Rasuulullaah,
Seutama-utama do’a adalah Alhamdulillah,
Seutama-utama bulan adalah bulan Ramadhan,
Seutama-utama hari adalah hari Jum’at,
Seutama-utama malam adalah malam Lailatul Qodar,
Seutama-utama para Nabi dan Rasul adalah Nabi Muhammad saww.,
Seutama-utama umat adalah umat Nabi Muhammad saww.,
Seutama-utama tempat adalah masjid,
Seutama-utama masjid adalah Masjidil Haram,
Seutama-utama bangunan adalah Ka’bah,
Seutama-utama amalan adalah yang dikerjakan dengan istiqomah walaupun sedikit,
Seutama-utama sedekah adalah yang dikeluarkan untuk dijalan Allah,
Seutama-utama manusia adalah yang akhlaknya paling baik,
Seutama-utama waktu adalah yang digunakan untuk ta’at kepada Allah.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Salah satu tanda dan ciri serta amalan orang yang mencintai Nabi Muhammad saww. dan Nabi Muhammad saww. juga mengenali dan cinta kepada mereka adalah mereka yang suka dan gemar untuk selalu membaca shalawat kepada Nabi Muhammad saww.!

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Aturlah waktu kalian dengan sebaik-baiknya agar kalian dapat mengamalkan dan menjalani semua ajaran dan amalan (dzikir-dzikir dan doa) yang kalian terima dan pelajari dari guru-guru kalian dengan penuh kesabaran dan istiqomah agar kalian mendapatkan keberuntungan didunia khususnya diakhirat!

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Janganlah kalian jemu dan bosan dalam memohon ampun dan bertobat kepada Allah setiap kali melakukan kesalahan dan dosa kepada-Nya, memohon ampun dan bertobatlah kepada Allah terus menerus sampai kalian bosan melakukan maksiat dan dosa kepada-Nya!

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Istiqomahlah dalam mengerjakan sholat,
Istiqomahlah dalam ta’at kepada Allah dan Rasul-Nya,
Istiqomahlah dalam menuntut ilmu agama,
Istiqomahlah dalam mengajar,
Istiqomahlah dalam menjauhi maksiat,
Istiqomahlah dalam amar ma’ruf,
Istiqomahlah dalam nahi munkar,
Istiqomahlah dalam mencari yang halal,
Istiqomahlah dalam berbakti kepada kedua orang tua,
Istiqomahlah dalam berbakti kepada suami,
Istiqomahlah dalam berdoa,
Istiqomahlah dalam berdzikir,
Istiqomahlah dalam bershalawat kepada Nabi Muhammad saww.,
Istiqomahlah dalam mencintai keluarga Nabi Muhammad saww, para ulama dan para sholihin,
Istiqomahlah dalam menegakkan yang hak,
Istiqomahlah dalam berdakwah,
Istiqomahlah dalam berbuat kebaikan, dan
Istiqomahlah dalam menghidupkan sunnah Nabimu Muhammad saww..

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Orang yang pandai, pintar, cerdas dan beruntung adalah orang yang selalu ingat mati, selalu memperbaiki hubungannya dengan ALLAH dan selalu beramal sholeh untuk membekali dirinya di kehidupan yang abadi!

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Guru kami mengajarkan kami untuk tidak membenci, tidak menghina, dan tidak menggunjing, kami di ajarkan untuk berakhlak baik, terpuji dan mulia!

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Kalau mau sedekah jangan nunggu banyak, tetapi dengan sedekah akan menjadi banyak, harta yang disedekahkan akan bertambah, terus bertambah dan makin bertambah banyak!

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Beristiqomahlah selalu dalam keta’atan kepada Allah dan dalam beramal sholeh kepada-Nya dan jangan pernah untuk berhenti beristiqomah walaupun kita masih banyak berbuat maksiat dan dosa, karena bisa jadi suatu saat perbuatan maksiat dan dosa kita itu adalah yang terakhir kita kerjakan, dengan begitu kita tetap masih selalu beristiqomah.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Jalinlah persahabatan dengan Rasulullah SAW. dengan banyak membaca sholawat kepada beliau, orang yang paling dekat dengan beliau adalah orang yang paling banyak membaca sholawat kepada beliau, orang yang dekat dengan beliau, maka akan dekat dengan Allah, orang yang dekat dengan Allah dipastikan kelak tidak akan disentuh oleh api neraka.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Barangsiapa yang memperbaiki hubungannya dengan ALLAH, maka ALLAH akan memperbaiki hubungannya dengan manusia dan akan mencukupi kebutuhan dunia dan akhiratnya.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Jika kalian ingin mengetahui kedudukan kalian disisi ALLAH, maka lihatlah seberapa banyak dan sukakah kalian mengerjakan kewajiban-Nya, kesunnahan Rosul-Nya, menjauhi larangan-Nya dan meninggalkan hal-hal yang dibenci oleh-Nya.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Jika kalian tidak dapat banyak berbuat kebajikan dan amal sholeh, minimal janganlah kalian berbuat maksiat dan dosa kepada ALLAH Ta’ala.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Cirinya Ahlus Sunnah Wal Jama’ah itu gampang dikenalinnya, mereka itu orang yang suka Maulid, Tahlilan, Ziarah Kubur, Ratiban, Sholawatan dan Tawasulan.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Berhusnuzhonlah (berprasangka baik dan berpikiran positif) kalian kepada siapapun, karena jika kita salah dalam berhusnuzhon tidak akan mengotori hati, tetapi jika benar dalam berhusnuzhon tidak akan membuat kita rugi dan sesak hati.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Huruf yang kalian tulis itu akan tetap ada sebagai saksi walaupun kalian sudah mati, maka tulislah dengan tanganmu hal-hal yang kamu lihat baik dan bermanfaat untuk dirimu dan untuk orang lain.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Ambillah ilmu walaupun sedikit yang kita dapet, dengan mengumpulkan yang sedikit, maka lama-lama bisa menjadi bukit!

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Ilmu itu untuk di amalkan, bukan untuk diperdebatkan, bukan tugas kita memperdebatkan ilmu, mengatakan ini haram, itu halal, ini dilarang, itu diperbolehkan, dll itu semua tugasnya para Mujtahid, kita hanya Muqollid, tugas kita hanya mengamalkan ilmu yang sudah ada dalilnya dari guru-guru kita dan bertaqlid (mengikuti) kepada seorang Mujtahid.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Para kekasih Allah tidak pernah meniggalkan untuk bangun malam walaupun hanya untuk sekedar sholat sunnah dua roka’at.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Segala sesuatu amal tergantung niat, niat itu adalah ruhnya dari sebuah amal, seseorang akan diganjar sama ALLAH dari apa yang diniatkannya, niatnya seorang mukmin lebih baik dari pada amalnya, semakin banyak niat yang baik dalam beramal maka akan semakin banyak pahala dan kebaikan yang didapatnya, niat yang paling utama dalam suatu amal adalah mengharap ridho ALLAH, jika tidak bisa banyak berniat maka niatkanlah dalam suatu amal itu seperti apa yang diniatkan salafush sholeh dan orang-orang sholeh niatkan, maka dengan begitu kalian akan mendapatkan apa-apa yang mereka niatkan dalam suatu amal tersebut.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Dijaman sekarang kita dapat dengan mudah untuk mencari dan mendapatkan ilmu, baik dengan membaca dari buku-buku, terjemahan, internet, serta media sosial, tetapi kita tidak bisa mendapatkan keberkahannya, keberkahan dari suatu ilmu itu adalah dengan cara mengambil langsung ilmu tersebut dari pada sumbernya (guru), seorang yang tidak mempunyai guru dipastikan gurunya syaitan, karena orang yang belajar hanya dari buku dan internet tanpa adanya guru maka bila ada kesalahan maka dia tidak akan tahu dan tidak akan ada yang dapat menegur serta membetulkannya.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Kecintaanmu kepada sesuatu hal akan menyibukkanmu kepada hal tersebut, cintailah ALLAH dan Rasul-Nya dengan sebenar-benarnya cinta, karena kecintaanmu kepadanya akan membawa kebahagiaan untukmu di dunia maupun di akhirat dan dapat mengumpulkanmu dengan mereka, orang yang mengaku cinta kepada ALLAH dan Rasul-Nya maka ia akan menjaga dirinya dari tidak mengerjakan hal yang dilarang dan akan selalu berusaha untuk berdzikir setiap waktunya, juga akan selalu berbuat kebaikan dan amal sholeh serta menghidupkan sunnah-sunnah Nabi Muhammad saww.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Janganlah kalian meremehkan dosa-dosa kecil, karena dari situlah bersemi cabang-cabang dosa besar, dosa kecil yang dikerjakan terus-menerus akan menjadi dosa besar, dan bukan namanya menjadi dosa besar lagi bila seseorang sering memohon ampun kepada ALLAH dan bertaubat kepada-Nya. Tiada satupun dosa yang tidak diampuni sama ALLAH bagi mereka yang ingin bertaubat dan memohon ampun kepada ALLAH, Sesungguhnya ALLAH Yang Maha Pengampun, Maha Pemaaf, Penerima Taubat Lagi Maha Penyayang.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Andaikan orang mati bisa balik lagi ke dunia untuk beramal sesaat, niscaya mereka akan hadir ke majelis ta’lim dan dzikir karena begitu besarnya pahala yang di dapat di akhirat.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Sedekah dengan harta yang haram untuk membersihkan atau mensucikan harta kita sama halnya mencuci najis dengan air seni atau air yang najis, maka hal itu tidak dapat mensucikan dan tidak dapat membersihkan najis tersebut, Jadi carilah harta atau rizki yang halal baik hartanya maupun cara mendapatkannya, karena mencari yang halal wajib bagi setiap muslim dan muslimat dan kelak itu semua akan dipertanggungjawabkan di akhirat nanti.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Sedekah adalah memberikan sesuatu kepada seseorang yang membutuhkan maupun yang tidak membutuhkan tanpa syarat-syarat tertentu untuk bisa menerimanya, sedangkan memberikan sesuatu kepada seseorang yang membutuhkan maupun yang tidak membutuhkan dengan syarat-syarat tertentu untuk bisa menerimanya dan baru bisa mendapatkannya bila syaratnya terpenuhi makanhal tersebut di namakan upah.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Berdo’a yang bagus itu di lakukan sehabis sholat lima waktu, saat sedang bersujud, saat sedang berpuasa dan di waktu tengah malam, bukan di tulis di status media sosial, karena ALLAH dekat dengan hamba-Nya yang mendekatkan diri pada-Nya terutama mendekat kepada-Nya di waktu tersebut, maka berdo’alah pada waktu dan sa’at itu.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Hati adalah cerminan dari seseorang, bila hatinya baik maka akan membuat perilakunya baik, begitupula sebaliknya, bila hatinya kotor maka akan membuat perilakunya tidak baik.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Membaca kisah-kisah atau biografi atau manaqib dari para Nabi, Ulama, Aulia Allah atau para sholihin itu selain bisa menambah pengetahuan yang bisa kita dapat dan kita ikuti suri tauladan mereka semasa hidupnya, juga dapat mendatangkan rahmat bagi pembacanya.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata :
Mintalah do’a kepada siapapun yang kalian temui, walaupun kepada seorang pengemis, karena engkau tidak akan tahu dari lisan siapa do’a akan dikabulkan, dan mintalah kepada ALLAH agar ALLAH memberikan kepada kalian kebaikan dan keberkahan di dunia maupun di akhirat, karena kebaikan dan keberkahan adalah sumber dari semua keberuntungan dan kesuksesan.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Janganlah kita ikut-ikutan sesuatu yang belum kita ketahui baik atau buruknya suatu perbuatan, serta tinggalkan sesuatu yang meragukan kita, dan tinggalkan apa-apa yang bisa melalaikan kita dari ta’at kepada Allah dan RasulNya, maka kita akan selamat dari perbuatan maksiat dan dosa yang kita ketahui maupun yang belum kita ketahui.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Kecintaan dan kerinduan kita kepada Rasulullah menjadikan Rasulullah sangat cinta dan rindu kepada kita, karena Rasulullah sangat mengenali umatnya satu-persatu yang cinta dan rindu kepada beliau, dibandingkan seorang ibu terhadap anaknya, dan tanda cintanya seseorang kepada Rasulullah adalah mereka yang suka mengamalkan sunnah-sunnahnya dan banyak bersholawat kepadanya.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Apabila banyaknya urusan, kebutuhan dan keinginan kita yang kita inginkan belum tercapai dan terselesaikan dikarenakan kita tidak sempat untuk meminta kepada Allah satu persatu karena begitu banyaknya, maka perbanyaklah membaca istighfar, karena dengan memperbanyak istighfar Allah akan mempermudah mengabulkan semua niat dan hajat kita satu persatu yang kita butuhkan dan kita inginkan dan Allah akan mempermudah menyelesaikan semua urusan kita.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Perbanyaklah membaca ISTIGHFAR dan SHOLAWAT karena kedua dzikir tersebut adalah sebaik-baik dzikir yang dapat menolong kesulitan kita di masa kini dan di akhirat nanti.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Barangsiapa berbuat baik kepada ahlul bait Nabi SAW. dan orang tersebut belum bisa membalasnya maka Nabi SAW. lah yang akan membalasnya nanti di hari kiamat.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Berwudhulah dengan benar, mengerjakan sholat dengan benar, dengan membaca bacaan yang benar, sholat dengan tidak terburu-buru (membaca tasbih dalam ruku’ dan sujud dengan penuh pujian kepada ALLAH) bangun saat dalam ruku’ dan sujud karena disaat itulah kita sedang memuji ALLAH, maka bila sholat kita bagus, benar dan tepat waktu, niscaya sholat kita akan menjaga dan mensyafa’ati kita di hari kiamat.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Alfaqir tidak bangga kepada seorang murid yang banyak memiliki ilmu, kuat hafalannya tetapi sedikit pengamalan ilmunya, jelek adab dan prilaku akhlaknya, akan tetapi alfaqir bangga kepada seorang murid yang sedikit memiliki ilmu, kurang kuat hafalannya, tetapi banyak pengamalan ilmunya, bagus adab dan prilaku akhlaknya.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Sebaik-baik harta simpanan milik kita adalah :
1. Memiliki anak yang sholeh dan sholehah yang selalu mendoakan orang tuanya baik masih ada maupun sudah tiada.
2. Memiliki ilmu yang bermanfaat dan selalu diamalkannya.
3. Memiliki harta yang selalu disedekahkannya.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Kunci keberuntungan dan kemudahan di dalam kehidupan adalah bertakwa kepada ALLAH di mana saja kita berada dan memperbanyak memohon ampun dan bertaubat kepada Allah dengan memperbanyak membaca istighfar dan memperbanyak sedekah baik lapang maupun susah.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Pancinglah rizki kita agar menjadi lebih banyak dengan banyak mengeluarkan sedekah.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Idolakanlah Nabi Muhammad saw. dan para guru-guru kalian yang mengajarkan agama kepada kalian, karena kelak para guru dapat memberikan syafa’at kepada muridnya.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Perbuatan wajib adalah modalnya, perbuatan sunnah adalah untungnya, jika ingin beruntung maka perbanyaklah mengerjakan yang sunnah setelah mengerjakan yang wajib.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Enam pandangan yang mendapat pahala dari ALLAH :
1. Memandang Al Qur’an.
2. Memandang Ka’bah.
3. Memandang kedua orangtuanya dengan penuh kecintaan dan kasih sayang.
4. Memandang alim ulama’.
5. Memandang istrinya atau suaminya dengan penuh kasih sayang.
6. Memandang lautan.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Hal-hal yang dapat menghanguskan pahala amal ibadah :
1. Syirik.
2. Murtad (Keluar dari agama Islam).
3. Mengungkit-ngungkit sedekah dan menyakiti perasaan penerima.
4. Mendatangi dukun dan tukang ramal.
5. Akhlak yang buruk.
6. Hasad (dengki).
7. Riya’.
8. Sum’ah.
9. Memelihara anjing untuk tujuan selain anjing penjaga gembalaan, kebun, dan buruan.
10. Berzina.
11. Meminum khomar.
12. Istri yang durhaka kepada suami.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Lima hal ini dapat menjadikan seseorang beruntung di dunia maupun di akhirat :
1. Mencintai ALLAH dan Rasul-Nya.
2. Selalu hadir di majelis ta’lim dan dzikir.
3. Banyak bersholawat kepada Rasulullah saww..
4. Banyak memohon ampun dan bertaubat kepada ALLAH.
5. Berkumpul dengan orang-orang sholeh dan Aulia ALLAH.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Lima belas hal ini termasuk dosa besar yang hasus dihindari :
1. Mempersekutukan ALLAH (Syirik).
2. Membunuh diri yang diharamkan ALLAH kecuali dengan hak.
3. Meninggalkan Sholat 5 waktu.
4. Sihir.
5. Durhaka kepada orangtua.
6. Meminum khomar.
7. Makan harta riba.
8. Makan harta anak yatim.
9. Lari dari peperangan.
10. Memfitnah.
11. Berzina.
12. Sumpah palsu.
13. Zholim.
14. Mengadu domba.
15. Sombong.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Empat hal ini dapat memudahkan datangnya rizki :
1. Bertakwa kepada ALLAH.
2. Banyak bersedekah.
3. Banyak membaca Istighfar.
4. Banyak bersyukur kepada ALLAH.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Dunia Bagaikan Nyamuk, Yang Bila Engkau Incar Maka Ia Akan Menjauh Dan Bila Engkau Diam Maka Ia Yang akan Menghampirimu.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Empat hal ini dapat mengangkat derajat seseorang disisi ALLAH :
1. Banyak membaca Istighfar.
2. Bersedekah baik lapang maupun susah.
3. Menahan marah.
4. Selalu memaafkan.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Berkah itu adalah bertambah-tambahnya kebaikan, manfaat dan pahala.

Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus berkata : Orang yang beramal dengan amalan yang mulia, mengikuti jejak langkah orang-orang yang mulia dan memuliakan orang-orang yang mulia, maka dia termasuk dari golongan yang di muliakan Allah dan Rasul-Nya.

Website : http://shulfialaydrus.blogspot.co.id/ atau https://shulfialaydrus.wordpress.com/
Instagram : @shulfialaydrus
Twitter : @shulfialaydrus dan @shulfi
Telegram : @shulfialaydrus
Telegram Majelis Nuurus Sa’aadah : https://telegram.me/habibshulfialaydrus
Pin BBM : D45BD3BE
LINE : shulfialaydrus
Facebook : Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus
Group Facebook : Majelis Nuurus Sa’aadah atau https://www.facebook.com/gsayyiroups/160814570679672/

Donasi atau infak atau sedekah.
Bank BRI Cab. JKT Joglo.
Atas Nama : Muhamad Shulfi.
No.Rek : 0396-01-011361-50-5.

Penulis : Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus.

محمد سلفى بن أبو نوار العيدروس

Posted in Uncategorized

HUKUM MENGGUNAKAN ATRIBUT KEAGAMAAN NON-MUSLIM.

FATWA MAJELIS ULAMA INDONESIA

Nomor 56 Tahun 2016

Tentang

HUKUM MENGGUNAKAN ATRIBUT KEAGAMAAN NON-MUSLIM

Komisi Fatwa Majelis Ulama Indonesia (MUI), setelah :

*MENIMBANG : *

a. bahwa di masyarakat terjadi fenomena di mana saat peringatan hari besar agama non-Islam, sebagian umat Islam atas nama toleransi dan persahabatan, menggunakan atribut dan/atau simbol keagamaan nonmuslim yang berdampak pada siar keagamaan mereka;

b. bahwa untuk memeriahkan kegiatan keagamaan non-Islam, ada sebagian pemilik usaha seperti hotel, super market, departemen store, restoran dan lain sebagainya, bahkan kantor pemerintahan mengharuskan karyawannya, termasuk yang muslim untuk menggunakan atribut keagamaan dari non-muslim;

c. bahwa terhadap masalah tersebut, muncul pertanyaan mengenai hukum menggunakan atribut keagamaan non-muslim;

d. bahwa oleh karena itu dipandang perlu menetapkan fatwa tentang hukum menggunakan atribut keagamaan non-muslim guna dijadikan pedoman.

*MENGINGAT : *

1. Al-Quran :

a. Firman Allah SWT yang menjelaskan larangan meniru perkataan orang-orang kafir, antara lain:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تَقُولُوا رَاعِنَا وَقُولُوا انْظُرْنَا وَاسْمَعُوا وَلِلْكَافِرِينَ عَذَابٌ أَلِيمٌ

“Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu katakan (kepada Muhammad): ‘Raa´ina’, tetapi katakanlah: ‘Unzhurna’, dan ‘dengarlah’. Dan bagi orang-orang yang kafir siksaan yang pedih.” (QS. Al-Baqarah: 104)

b. Firman Allah SWT yang melarang mencampuradukkan yang haq dengan yang bathil, antara lain:

وَلَا تَلْبِسُوا الْحَقَّ بِالْبَاطِلِ وَتَكْتُمُوا الْحَقَّ وَأَنْتُمْ تَعْلَمُونَ

“Dan janganlah kamu campur adukkan yang hak dengan yang bathil dan janganlah kamu sembunyikan yang hak itu, sedang kamu mengetahui.” (QS. al-Baqarah : 42)

c. Firman Allah SWT yang menjelaskan tentang toleransi dan hubungan antar agama, khususnya terkait dengan ibadah, antara lain:

قُلْ يَاأَيُّهَا الْكَافِرُونَ(1)لَا أَعْبُدُ مَا تَعْبُدُونَ(2)وَلَا أَنْتُمْ عَابِدُونَ مَا أَعْبُدُ(3)وَلَا أَنَا عَابِدٌ مَا عَبَدْتُمْ(4)وَلَا أَنْتُمْ عَابِدُونَ مَا أَعْبُدُ(5)لَكُمْ دِينُكُمْ وَلِيَ دِينِ(6)

“Katakanlah: “Hai orang-orang yang kafir, aku tidak akan menyembah apa yang kamu sembah. Dan kamu bukan penyembah Tuhan yang aku sembah. Dan aku tidak pernah menjadi penyembah apa yang kamu sembah. Dan kamu tidak pernah (pula) menjadi penyembah Tuhan yang aku sembah. Untukmulah agamamu, dan untukkulah, agamaku” (QS. al-Kafirun: 1-6)

d. Firman Allah SWT yang menjelaskan larangan mengikuti jalan, petunjuk, dan syi’ar selain Islam, antara lain:

وَأَنَّ هَذَا صِرَاطِي مُسْتَقِيمًا فَاتَّبِعُوهُ وَلا تَتَّبِعُوا السُّبُلَ فَتَفَرَّقَ بِكُمْ عَنْ سَبِيلِهِ ذَلِكُمْ وَصَّاكُمْ بِهِ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ

dan bahwa (yang Kami perintahkan) ini adalah jalan-Ku yang lurus, maka ikutilah dia; dan janganlah kamu mengikuti jalan-jalan (yang lain), karena jalan-jalan itu mencerai-beraikan kamu dari jalan-Nya. Yang demikian itu diperintahkan Allah kepadamu agar kamu bertakwa. (QS. Al-An’am: 153)

e. Firman Allah SWT yang tidak melarang orang Islam bergaul dan berbuat baik dengan orang kafir yang tidak memusuhi Islam

لَا يَنْهَاكُمُ اللَّهُ عَنِ الَّذِينَ لَمْ يُقَاتِلُوكُمْ فِي الدِّينِ وَلَمْ يُخْرِجُوكُمْ مِنْ دِيَارِكُمْ أَنْ تَبَرُّوهُمْ وَتُقْسِطُوا إِلَيْهِمْ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُقْسِطِينَ

“Allah tidak melarang kamu untuk berbuat baik dan berlaku adil terhadap orang-orang yang tiada memerangi kamu karena agama dan tidak (pula) mengusir kamu dari negerimu. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berlaku adil”. (QS. Al-Mumtahanah : 8)

f. Firman Allah SWT yang mengkhabarkan bahwa orang mukmin tidak bisa saling berkasih sayang dengan orang yang menentang Allah dan Rasul-Nya, antara lain:

لَا تَجِدُ قَوْمًا يُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ يُوَادُّونَ مَنْ حَادَّ اللَّهَ وَرَسُولَهُ وَلَوْ كَانُوا آبَاءَهُمْ أَوْ أَبْنَاءَهُمْ أَوْ إِخْوَانَهُمْ أَوْ عَشِيرَتَهُمْ

Kamu tidak akan mendapati sesuatu kaum yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, saling berkasih sayang dengan orang-orang yang menentang Allah dan Rasul-Nya, sekalipun orang-orang itu bapak-bapak, atau anak-anak atau saudara-saudara ataupun keluarga mereka. (QS. Al-Mujadilah: 22)

2. Hadis Rasulullah SAW, antara lain:

عَنِ ابْنِ عُمَرَ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ خَالِفُوا الْمُشْرِكِينَ وَفِّرُوا اللِّحَى وَأَحْفُوا الشَّوَارِبَ

Dari Ibnu Umar ra, dari Rasulullah Saw beliau bersabda: Selisihilah kaum musyrikin, biarkanlah jenggot panjang, dan pendekkanlah kumis” (HR. al-Bukhari dan Muslim)

عَنْ أَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَتَتْبَعُنَّ سَنَنَ مَنْ كَانَ قَبْلَكُمْ شِبْرًا شِبْرًا وَذِرَاعًا بِذِرَاعٍ حَتَّى لَوْ دَخَلُوا جُحْرَ ضَبٍّ تَبِعْتُمُوهُمْ قُلْنَا يَا رَسُولَ اللَّهِ الْيَهُودُ وَالنَّصَارَى َقالَ فمَنْ

Dari Abi Sa’id al-Khudri ra dari Nabi Saw: “Sungguh kalian benar-benar akan mengikuti tuntunan orang-orang sebelum kalian, sejengkal demi sejengkal dan sehasta demi sehasta, sampai seandainya mereka memasuki lubang biawakpun tentu kalian mengikuti mereka juga” Kami berkata: Wahai Rasulullah, Yahudi dan Nashara? Maka beliau berkata: “Maka siapa lagi?.” (HR. al-Bukhari dan Muslim).

عَنِ ابْنِ عُمَرَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بُعِثْتُ بِالسَّيْفِ حَتَّى يُعْبَدَ اللَّهُ لَا شَرِيكَ لَهُ وَجُعِلَ رِزْقِي تَحْتَ ظِلِّ رُمْحِي وَجُعِلَ الذِّلَّةُ وَالصَّغَارُ عَلَى مَنْ خَالَفَ أَمْرِي وَمَنْ تَشَبَّهَ بِقَوْمٍ فَهُوَ مِنْهُم

Dari Ibnu Umar ra, Rasulullah Saw bersabda: “Aku diutus dengan pedang menjelang hari kiamat hingga mereka menyembah Allah Ta’ala semata dan tidak mempersekutukan-Nya dengan sesuatupun, dan telah dijadikan rizkiku di bawah bayangan tombakku, dijadikan kehinaan dan kerendahan bagi siapa yang menyelisihi perkaraku. Dan barangsiapa menyerupai suatu kaum maka ia termasuk bagian dari mereka” (HR. Ahmad)

عَنِ ابْنِ عُمَرَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ تَشَبَّهَ بِقَوْمٍ فَهُوَ مِنْهُمْ

Dari Ibnu Umar ra, Rasulullah Saw bersabda: “Barangsiapa yang menyerupai suatu kaum, maka dia termasuk dalam golongan mereka.” (HR Abu Dawud)

عَنْ عَمْرِو بْنِ شُعَيْبٍ عَنْ أَبِيهِ عَنْ جَدِّهِ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّه عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لَيْسَ مِنَّا مَنْ تَشَبَّهَ بِغَيْرِنَا لَا تَشَبَّهُوا بِالْيَهُودِ وَلَا بِالنَّصَارَى فَإِنَّ تَسْلِيمَ الْيَهُودِ الْإِشَارَةُ بِالْأَصَابِعِ وَتَسْلِيمَ النَّصَارَى الْإِشَارَةُ بِالْأَكُفِّ

Dari Amru bin Syu’aib dari ayahnya dari kakeknya, sesungguhnya Rasulullah Saw bersabda: “Bukan dari golongan kami orang yang menyerupai selain kami, maka janganlah kalian menyerupai Yahudi dan Nasrani, karena sungguh mereka kaum Yahudi memberi salam dengan isyarat jari jemari, dan kaum Nasrani memberi salam dengan isyarat telapak tangannya”. (HR. al-Tirmidzi)

3. Qaidah Sadd al-Dzari’ah, dengan mencegah sesuatu perbuatan yang lahiriyahnya boleh akan tetapi dilarang karena dikhawatirkan akan mengakibatkan perbuatan yang haram, yaitu pencampuradukan antara yang hak dan bathil.

4. Qaidah Fidhiyyah:

دَرْأُ الْمَفَاسِدِ مُقَدَّمٌ عَلَى جَلْبِ الْمَصَالِحِ

“Mencegah kemafsadatan lebih didahulukan (diutamakan) daripada menarik kemaslahatan”

*MEMPERHATIKAN : *

1. Pendapat Imam Khatib al-Syarbini dalam kitab “Mughni al-Muhtaj ila Ma’rifati Alfazh al-Minhaj, Jilid 5 halaman 526, sebagai berikut:

ﻭَﻳُﻌَﺰَّﺭُ ﻣَﻦْ ﻭَﺍﻓَﻖَ ﺍﻟْﻜُﻔَّﺎﺭَ ﻓِﻲ ﺃَﻋْﻴَﺎﺩِﻫِﻢْ ، ﻭَﻣَﻦْ ﻳُﻤْﺴِﻚُ ﺍﻟْﺤَﻴَّﺔَ ﻭَﻳَﺪْﺧُﻞُ ﺍﻟﻨَّﺎﺭَ ، ﻭَﻣَﻦْ ﻗَﺎﻝَ ﻟِﺬِﻣِّﻲٍّ ﻳَﺎ ﺣَﺎﺝُّ ، ﻭَﻣَﻦْ ﻫَﻨَّﺄَﻩُ ﺑِﻌِﻴﺪِﻩِ….

“Dihukum ta’zir terhadap orang-orang yang menyamai dengan kaum kafir dalam hari-hari raya mereka, dan orang-orang yang mengurung ular dan masuk ke dalam api, dan orang yang berkata kepada seorang kafir dzimmi ‘Ya Hajj’, dan orang yang mengucapkan selamat kepadanya (kafir dzimmi) di hari raya (orang kafir)…”.

2. Pendapat Imam Jalaluddin al-Syuyuthi dalam Kitab “Haqiqat al-Sunnah wa al-Bid’ah : al-Amru bi al-Ittiba wa al-Nahyu an al-Ibtida’, halaman 42:

ومن البدع والمنكرات مشابهة الكفار وموافقتهم في أعيادهم ومواسمهم الملعونة كما يفعله كثير من جهلة المسلمين من مشاركة النصارى وموافقتهم فيما يفعلونه …والتشبه بالكافرين حرام وإن لم يقصد ما قصد

Termasuk bid’ah dan kemungkaran adalah sikap menyerupai (tasyabbuh) dengan orang-orang kafir dan menyamai mereka dalam hari-hari raya dan perayaan-perayaan mereka yang dilaknat (oleh Allah). Sebagaimana dilakukan banyak kaum muslimin yang tidak berilmu, yang ikut-ikutan orang-orang Nasrani dan menyamai mereka dalam perkara yang mereka lakukan… Adapun menyerupai orang kafir hukumnya haram sekalipun tidak bermaksud menyerupai”.

3. Pendapat Ibnu Hajar al-Haitami dalam Kitab al-Fatawa al-Kubra al-Fiqhiyyah, jilid IV halaman 239 :

ومن أقبح البدع موافقة المسلمين النصارى في أعيادهم بالتشبه بأكلهم والهدية لهم وقبول هديتهم فيه وأكثر الناس اعتناء بذلك المصريون وقد قال صلى الله عليه وسلم { من تشبه بقوم فهو منهم } بل قال ابن الحاج لا يحل لمسلم أن يبيع نصرانيا شيئا من مصلحة عيده لا لحما ولا أدما ولا ثوبا ولا يعارون شيئا ولو دابة إذ هو معاونة لهم على كفرهم وعلى ولاة الأمر منع المسلمين من ذلك

Di antara bid’ah yang paling buruk adalah tindakan kaum muslimin mengikuti kaum Nasrani di hari raya mereka, dengan menyerupai mereka dalam makanan mereka, memberi hadiah kepada mereka, dan menerima hadiah dari mereka di hari raya itu. Dan orang yang paling banyak memberi perhatian pada hal ini adalah orang-orang Mesir, padahal Nabi Saw telah bersabda: “Barangsiapa menyerupai suatu kaum, maka dia termasuk dari mereka”. Bahkan Ibnul Hajar mengatakan: “Tidak halal bagi seorang muslim menjual kepada seorang Nasrani apapun yang termasuk kebutuhan hari rayanya, baik daging, atau lauk, ataupun baju. Dan mereka tidak boleh dipinjami apapun (untuk kebutuhan itu), walaupun hanya hewan tunggangan, karena itu adalah tindakan membantu mereka dalam kekufurannya, dan wajib bagi para penguasa untuk melarang kaum muslimin dari tindakan tersebut”.

4. Pendapat Ibnu Katsir dalam Tafsir Ibnu Katsir Juz I halaman 373 saat menjelaskan makna surah al-Baqarah [2] ayat 104:

أن الله تعالى نهى المؤمنين عن مشابهة الكافرين قولا وفعلا . فقال: (يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا تَقُولُوا رَاعِنَا وَقُولُوا انْظُرْنَا وَاسْمَعُوا وَلِلْكَافِرِينَ عَذَابٌ أَلِيمٌ(

Sesungguhnya Allah melarang orang-orang mukmin untuk menyerupai orang-orang kafir baik dalam ucapan atau perbuatan, Maka Allah berfirman: “Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu katakan (kepada Muhammad): “Raa´ina”, tetapi katakanlah: “Unzhurna”, dan “dengarlah”. Dan bagi orang-orang yang kafir siksaan yang pedih.”

5. Pendapat Imam Ibnu Taimiyyah dalam Kitab “Majmu’ al-Fatawa” jilid XXII halaman 95:

أن المشابهة في الأمور الظاهرة تورث تناسبا وتشابها في الأخلاق والأعمال ولهذا نهينا عن مشابهة الكفار

Keserupaan dalam perkara lahiriyah bisa berdampak pada kesamaan dan keserupaan dalam akhlak dan perbuatan. Oleh karena itu, kita dilarang tasyabbuh dengan orang kafir.”

6. Pendapat Imam Ibnu Qoyyim al Jauzi dalam kitab Ahkam Ahl al-Dzimmah, Jilid 1 hal. 441-442:

وأما التهنئة بشعائر الكفر المختصة به فحرام بالاتفاق مثل أن يهنئهم بأعيادهم وصومهم فيقول عيد مبارك عليك أو تهنأ بهذا العيد ونحوه فهذا إن سلم قائله من الكفر فهو من المحرمات وهو بمنزلة أن يهنئه بسجوده للصليب بل ذلك أعظم إثما عند الله وأشد مقتا من التهنئة بشرب الخمر وقتل النفس وارتكاب الفرج الحرام ونحوه. وكثير ممن لا قدر للدين عنده يقع في ذلك ولا يدري قبح ما فعل فمن هنأ عبدا بمعصية أو بدعة أو كفر فقد تعرض لمقت الله وسخطه

“Adapun memberi ucapan selamat (tahniah) pada syiar-syiar kekufuran yang khusus bagi orang-orang kafir adalah haram berdasarkan kesepakatan. Misalnya memberi ucapan selamat pada hari raya dan puasa mereka seperti mengatakan, ‘Semoga hari raya ini adalah hari yang berkah bagimu’, atau dengan ucapan “selamat pada hari raya ini” dan yang semacamnya. Maka ini, jika orang yang mengucapkan itu bisa selamat dari kekafiran, maka ini termasuk perkara yang diharamkan. Ucapan selamat hari raya seperti ini pada mereka setara dengan ucapan selamat atas sujud yang mereka lakukan pada salib, bahkan perbuatan itu lebih besar dosanya di sisi Allah. Ucapan selamat semacam ini lebih dimurkai Allah dibanding seseorang memberi ucapan selamat pada orang yang minum minuman keras, membunuh jiwa, berzina, atau ucapan selamat pada maksiat lainnya. Banyak orang yang kurang paham agama terjatuh dalam hal tersebut, dan dia tidak mengetahui kejelekan dari amalan yang mereka perbuat. Oleh karena itu, barangsiapa memberi ucapan selamat pada seseorang yang berbuat maksiat, bid’ah atau kekufuran, maka dia layak mendapatkan kebencian dan murka Allah Ta’ala.”

7. Pendapat al-‘Allamah Mulla Ali al-Qari, sebagaimana dikutip Abu Thayyib Muhammad Syams al-Haq al-Adzim Abadi dalam kitab Aun al-Ma’bud, Juz XI/hal 74 dalam menjelaskan hadits tentang tasyabbuh:

وقال القارئ: أي من شبه نفسه بالكفار مثلا من اللباس وغيره أو بالفساق أو الفجار أو بأهل التصوف والصلحاء الأبرار فهو منهم أي في الإثم والخير

Al-Qori berkata: “Maksudnya barangsiapa dirinya menyerupai orang kafir seperti pada pakaiannya atau lainnya atau (menyerupai) dengan orang fasik, pelaku dosa serta orang ahli tashawwuf dan orang saleh dan baik (maka dia termasuk di dalamnya) yakni dalam mendapatkan dosa atau kebaikan.”

9. Fatwa MUI tentang Perayaan Natal Bersama pada Tanggal 7 Maret 1981.

10. Pasal 29 Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945.

11. Presentasi dan makalah Prof. DR. H. Muhammad Amin Summa, MA, SH., SE tentang Seputar Sya’airillah.
12. Pendapat, saran, dan masukan yang berkembang dalam Sidang Komisi Fatwa MUI pada tanggal 14 Desember 2016.

Dengan bertawakkal kepada Allah SWT

MEMUTUSKAN

MENETAPKAN : FATWA TENTANG HUKUM MENGGUNAKAN ATRIBUT KEAGAMAAN NON-MUSLIM

Pertama : Ketentuan Umum

Dalam Fatwa ini yang dimaksud dengan :

Atribut keagamaan adalah sesuatu yang dipakai dan digunakan sebagai identitas, ciri khas atau tanda tertentu dari suatu agama dan/atau umat beragama tertentu, baik terkait dengan keyakinan, ritual ibadah, maupun tradisi dari agama tertentu.

Kedua : Ketentuan Hukum

1. Menggunakan atribut keagamaan non-muslim adalah haram.
2. Mengajak dan/atau memerintahkan penggunaan atribut keagamaan non-muslim adalah haram.

Ketiga : Rekomendasi

1. Umat Islam agar tetap menjaga kerukunan hidup antara umat beragama dan memelihara harmonis kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara tanpa menodai ajaran agama, serta tidak mencampuradukkan antara akidah dan ibadah Islam dengan keyakinan agama lain.

2. Umat Islam agar saling menghormati keyakinan dan kepercayaan setiap agama. Salah satu wujud toleransi adalah menghargai kebebasan non-muslim dalam menjalankan ibadahnya, bukan dengan saling mengakui kebenaran teologis.

3. Umat Islam agar memilih jenis usaha yang baik dan halal, serta tidak memproduksi, memberikan, dan/atau memperjualbelikan atribut keagamaan non-muslim.

4. Pimpinan perusahaan agar menjamin hak umat Islam dalam menjalankan agama sesuai keyakinannya, menghormati keyakinan keagamaannya, dan tidak memaksakan kehendak untuk menggunakan atribut keagamaan non-muslim kepada karyawan muslim.

5. Pemerintah wajib memberikan perlindungan kepada umat Islam sebagai warga negara untuk dapat menjalankan keyakinan dan syari’at agamanya secara murni dan benar serta menjaga toleransi beragama.

6. Pemerintah wajib mencegah, mengawasi, dan menindak pihak-pihak yang membuat peraturan (termasuk ikatan/kontrak kerja) dan/atau melakukan ajakan, pemaksaan, dan tekanan kepada pegawai atau karyawan muslim untuk melakukan perbuatan yang bertentangan dengan ajaran agama seperti aturan dan pemaksaan penggunaan atribut keagamaan non-muslim kepada umat Islam.

Ketiga : Penutup

1. Fatwa ini berlaku pada tanggal ditetapkan, dengan ketentuan jika di kemudian hari ternyata dibutuhkan perbaikan, akan diperbaiki dan disempurnakan sebagaimana mestinya.

2. Agar setiap muslim dan pihak-pihak yang memerlukan dapat mengetahuinya, menghimbau semua pihak untuk menyebarluaskan fatwa ini.

Ditetapkan di :

Jakarta

Pada tanggal :

14 Rabi’ul Awwal 1438 H

14 Desember 2016 M

MAJELIS ULAMA INDONESIA

KOMISI FATWA

Ketua

PROF. DR. H. HASANUDDIN AF, MA

Sekretaris

DR. HM. ASRORUN NI’AM SHOLEH, MA

Link Dokumen Fatwa :
https://drive.google.com/file/d/0BwWQGmmokbVBYk9Bek9TZWFVUUE/view?usp=sharing

Posted in Uncategorized

Apakah benar di Hari Kiamat ayah dan ibu Nabi Muhammad saw masuk neraka?

Apakah benar di Hari Kiamat ayah dan ibu Nabi Muhammad saw masuk neraka?

Pertanyaan.

Yang terhormat redaksi Bahtsul Masail NU Online. Kami memohon penjelasan tentang hadits riwayat Muslim yang menyatakan bahwa ayah dan ibu Nabi Muhammad SAW masuk neraka. Kami memohon penjelasan hadits ini. Apakah benar di Hari Kiamat ayah dan ibu Nabi Muhammad saw masuk neraka? Terima kasih atas penjelasannya. Wassalamu ‘alaikum wr. wb. (Hilmi Qosim Mubah)

Jawaban.

Penanya dan pembaca yang budiman di mana pun berada. Semoga Allah SWT melimpahkan rahmat dan petunjuk-Nya untuk kita semua. Sebelum berbicara lebih jauh kita terlebih dahulu menyebutkan hadits riwayat Imam Muslim yang menunjukkan bahwa kedua orang tua Rasulullah SAW termasuk penduduk neraka kelak di akhirat.

Kita setidaknya menemukan dua hadits yang diriwayatkan di dalam kitab Jamuis Shahih Muslim terkait masalah ini. Hadits pertama diriwayatkan oleh Sahabat Anas bin Malik. Hadits kedua diriwayatkan Sahabat Abu Hurairah RA.

Hadits riwayat Anas bin Malik RA menceritakan sebagai berikut.

أَنّ رَجُلاً قَالَ: يَا رَسُولَ اللّهِ، أَيْنَ أَبِي؟ قَالَ: فِي النّارِ. فَلَمّا قَفّى دَعَاهُ فَقَالَ: إِنّ أَبِي وَأَبَاكَ فِي النّارِ

Artinya, “Salah seorang sahabat bertanya, ‘Wahai Rasulullah, di manakah kini ayahku?’ Nabi Muhammad SAW menjawab, ‘Di neraka.’ Ketika orang itu berpaling untuk pergi, Nabi Muhammad SAW memanggilnya lalu berkata, ‘Sungguh, ayahku dan ayahmu berada di dalam neraka,’” (HR Muslim).

Sementara hadits riwayat Abu Hurairah RA menyebutkan sebagai berikut.

زَارَ النّبِيّ صلى الله عليه وسلم قَبْرَ أُمّهِ. فَبَكَىَ وَأَبْكَىَ مَنْ حَوْلَهُ. فَقَالَ: اسْتَأْذَنْتُ رَبّي فِي أَنْ أَسْتَغْفِرَ لَهَا فَلَمْ يُؤْذَنْ لِي وَاسْتَأْذَنْتُهُ فِي أَنْ أَزُورَ قَبْرَهَا فَأذِنَ لِي

Artinya, “Nabi Muhammad SAW menziarahi makam ibunya. Di sana Beliau SAW menangis sehingga para sahabat di sekitarnya turut menangis. Rasulullah SAW mengatakan, ‘Kepada Allah Aku sudah meminta izin untuk memintakan ampun bagi ibuku, tetapi Allah tidak mengizinkanku. Lalu Aku meminta kepada-Nya agar Aku diizinkan menziarahi makam ibuku, alhamdulillah Dia mengizinkanku,” (HR Muslim).

Secara harfiah pemahaman yang kita dapati dari keterangan dua hadits di atas menujukkan bahwa kedua orang tua Rasulullah SAW termasuk ke dalam penghuni neraka. Tetapi sebenarnya ulama baik dari kalangan ahli hadits maupun kalangan ahli kalam berbeda pendapat perihal ini. Di antara ulama yang memaknai hadits ini secara harfiah adalah Imam An-Nawawi. Dalam kitab Syarah Muslim yang ditulisnya menunjukkan secara jelas posisinya seperti keterangan berikut ini.

قوله ( أن رجلا قال يا رسول الله أين أبي قال في النار فلما قفى دعاه فقال إن أبي وأباك في النار ) فيه أن من مات على الكفر فهو في النار ولا تنفعه قرابة المقربين وفيه أن من مات في الفترة على ما كانت عليه العرب من عبادة الأوثان فهو من أهل النار وليس هذا مؤاخذة قبل بلوغ الدعوة فان هؤلاء كانت قد بلغتهم دعوة ابراهيم وغيره من الأنبياء صلوات الله تعالى وسلامه عليهم وقوله صلى الله عليه و سلم أن أبي وأباك في النار هو من حسن العشرة للتسلية بالاشتراك في المصيبة ومعنى قوله صلى الله عليه و سلم قفي ولى قفاه منصرفا

Artinya, “Pengertian hadits ‘Seorang lelaki bertanya, ‘Wahai Rasulullah, di manakah kini ayahku?’ dan seterusnya, menunjukkan bahwa orang yang meninggal dalam keadaan kufur bertempat di neraka. Kedekatan kerabat muslim tidak akan memberikan manfaat bagi mereka yang mati dalam keadaan kafir. Hadits ini juga menunjukkan bahwa mereka yang meninggal dunia di masa fatrah (masa kosong kehadiran rasul) dalam keadaan musyrik yakni menyembah berhala sebagaimana kondisi masyarakat Arab ketika itu, tergolong ahli neraka. Kondisi fatrah ini bukan berarti dakwah belum sampai kepada mereka. Karena sungguh dakwah Nabi Ibrahim AS, dan para nabi lainnya telah sampai kepada mereka. Sedangkan ungkapan ‘Sungguh, ayahku dan ayahmu berada di dalam neraka’ merupakan ungkapan solidaritas dan empati Rasulullah SAW yang sama-sama terkena musibah seperti yang dialami sahabatnya perihal nasib orang tua keduanya. Ungkapan Rasulullah SAW ‘Ketika orang itu berpaling untuk pergi’ bermakna beranjak meninggalkan Rasulullah SAW.” (lihat Imam An-Nawawi, Al-Minhaj Syarah Shahih Muslim Ibnil Hajjaj, Dar Ihyait Turats Al-Arabi, Beirut, Cetakan Kedua, 1392 H).

Sementara ulama lain menilai hadits ini telah dimansukh (direvisi) oleh riwayat Sayidatina Aisyah RA. Dengan demikian kedua orang tua Rasulullah SAW terbebas sebagai penghuni neraka seperti keterangan hadits yang telah dimansukh. Salah satu ulama yang mengambil posisi ini adalah Syekh Jalaluddin As-Suyuthi dalam karyanya Ad-Dibaj Syarah Shahih Muslim Ibnil Hajjaj.

حدثنا أبو بكر بن أبي شيبة وزهير بن حرب قالا حدثنا محمد بن عبيد عن يزيد بن كيسان عن أبي حازم عن أبي هريرة قال زار النبي صلى الله عليه و سلم قبر أمه الحديث قال النووي هذا الحديث وجد في رواية أبي العلاء بن ماهان لأهل المغرب ولم يوجد في روايات بلادنا من جهة عبد الغافر الفارسي ولكنه يوجد في أكثر الأصول في آخر كتاب الجنائز ويضبب عليه وربما كتب في الحاشية ورواه أبو داود والنسائي وابن ماجة قلت قد ذكر بن شاهين في كتاب الناسخ والمنسوخ أن هذا الحديث ونحوه منسوخ بحديث إحيائها حتى آمنت به وردها الله وذلك في حجة الوداع ولي في المسألة سبع مؤلفات

Artinya, “Dari Abu Hurairah RA, Nabi Muhammad SAW menziarahi makam ibunya dan seterusnya. Menurut Imam An-Nawawi, ‘Hadits ini terdapat pada riwayat Abul Ala bin Mahan penduduk Maghrib, tetapi tidak terdapat pada riwayat orang-orang desa kami dari riwayat Abdul Ghafir Al-Farisi. Namun demikian hadits ini terdapat di kebanyakan ushul pada akhir Bab Jenazah dan disimpan. Tetapi terkadang ditulis di dalam catatan tambahan. Hadits ini diiwayatkan Abu Dawud, An-Nasa’i, dan Ibnu Majah.’ Hemat saya jelas, Ibnu Syahin menyebutkan di dalam kitab Nasikh dan Mansukh bahwa hadits ini dan hadits yang semakna dengannya telah dimansukh oleh hadits yang menerangkan bahwa Allah menghidupkan kembali ibu Rasulullah sehingga ia beriman kepada anaknya, lalu Allah mewafatkannya kembali. Ini terjadi pada Haji Wada’. Perihal masalah ini saya telah menulis tujuh kitab,” (Lihat Abdurrahman bin Abu Bakar, Abul Fadhl, Jalaluddin As-Suyuthi, Ad-Dibaj Syarah Shahih Muslim Ibnil Hajjaj).

Kalangan ahli kalam juga membicarakan perihal ahli fatrah. Menurut kalangan Muktazilah dan sebagian ulama Maturidiyah, orang-orang ahli fatrah yang wafat dalam keadaan musyrik termasuk penghuni neraka. Karena bagi mereka, manusia tanpa diutus seorang rasul sekalipun semestinya memilih tauhid melalui daya akal yang dianugerahkan Allah kepadanya.

Sementara kalangan Asy-ari menempatkan ahli fatrah sebagai kalangan yang terbebas dari tuntutan tauhid karena tidak ada rasul yang membimbing mereka. Berikut ini perbedaan pendapat yang bisa kami himpun.

واختلف هل يكتفي بدعوة أي رسول كان ولو آدم أو لا بد من دعوة الرسول الذي أرسل إلى هذا الشخص. والصحيح الثاني. وعليه فأهل الفترة ناجون وإن غيروا و بدلوا وعبدوا الأوثان. وإذا علمت أن أهل الفترة ناجون علمت أن أبويه صلى الله عليه وسلم ناجيان لكونهما من أهل الفترة بل هما من أهل الإسلام لما روي أن الله تعالى أحياهما بعد بعثة النبي صلى الله عليه وسلم فآمنا به… ولعل هذا الحديث صح عند بعض أهل الحقيقة… وقد ألف الجلال السيوطي مؤلفات فيما يتعلق بنجاتهما فجزاه الله خيرا

Artinya, “Ulama berbeda pendapat perihal ahli fatrah. Apakah kehadiran rasul yang mana saja sekalipun Nabi Adam AS yang jauh sekali dianggap cukup bahwa dakwah telah sampai (bagi masyarakat musyrik Mekkah) atau mengharuskan rasul secara khusus yang berdakwah kepada kaum tertentu? Menurut kami, yang shahih adalah pendapat kedua. Atas dasar itu, ahli fatrah selamat dari siksa neraka meskipun mereka mengubah dan mengganti keyakinan mereka, lalu menyembah berhala. Kalau ahli fatrah itu terbebas dari siksa neraka, tentu kita yakin bahwa kedua orang tua Rasulullah SAW selamat dari neraka karena keduanya termasuk ahli fatrah. Bahkan keduanya termasuk pemeluk Islam berdasarkan riwayat yang menyebutkan bahwa Allah menghidupkan keduanya setelah Nabi Muhammad SAW diangkat sebagai rasul sehingga keduanya berkesempatan mengucapkan dua kalimat syahadat. Riwayat hadits ini shahih menurut sebagian ahli hakikat. Syekh Jalaluddin As-Suyuthi menulis sejumlah kitab terkait keselamatan kedua orang tua Rasulullah SAW di akhirat. Semoga Allah membalas kebaikan Syekh Jalaluddin atas karyanya,” (Lihat Syekh Ibrahim Al-Baijuri, Hasyiyah Al-Baijuri ala Matnis Sanusiyyah, Dar Ihya’il Kutub Al-Arabiyyah, Indonesia, Halaman 14).

Syekh Muhammad Nawawi Al-Bantani dalam karyanya Nuruz Zhalam Syarah Aqidatil Awam menegaskan sebagai berikut.

قال الباجوري فالحق الذي نلقى الله عليه أن أبويه صلى الله عليه وسلم ناجيان على أنه قيل أنه تعالى أحياهما حتي آمنا به ثم أماتهما لحديث ورد في ذلك وهو ما روي عن عروة عن عائشة أن رسول الله صلى الله عليه وسلم سأل ربه أن يحيي له أبويه فأحياهما فآمنا به ثم أماتهما. قال السهيلي والله قادر على كل شيء له أن يخص نبيه بما شاء من فضله وينعم عليه بما شاء من كرامته.

Artinya, “Syekh Ibrahim Al-Baijuri mengatakan, ‘Yang benar adalah bahwa kedua orang tua Rasulullah SAW selamat dari siksa neraka berdasarkan riwayat yang menyebutkan bahwa Allah SWT menghidupkan kembali kedua orang tua Rasulullah SAW sehingga keduanya beriman kepada anaknya, lalu Allah SWT mewafatkan kembali keduanya. Sebuah riwayat hadits dari Urwah dari Sayidatina Aisyah RA menyebutkan bahwa Rasululah SAW memohon kepada Allah SWT untuk menghidupkan kedua orang tuanya sehingga keduanya beriman kepada anaknya, lalu Allah SWT mewafatkan kembali keduanya. As-Suhaili berkata bahwa Allah maha kuasa atas segala sesuatu, termasuk mengistimewakan karunia-Nya dan melimpahkan nikmat-Nya kepada kekasih-Nya Rasulullah SAW sesuai kehendak-Nya,” (Lihat Syekh Muhammad Nawawi Al-Bantani, Syarah Nuruzh Zhalam ala Aqidatil Awam, Karya Toha Putra, Semarang, Tanpa Tahun, Halaman 27).

Dari dua pandangan ulama di atas, Penulis lebih cenderung pada pendapat yang mengatakan bahwa kedua orang tua Rasulullah SAW termasuk kalangan muslim dan golongan orang-orang yang beriman. Karena sah menurut akal (ja’iz aqli) bahwa Allah SWT mengabulkan permintaan Rasulullah SAW memandang pangkat kekasih-Nya yang begitu agung dan mulia itu di sisi-Nya dan begitu luasnya kemurahan Allah itu sendiri.Wallahu a’lam bis shawab.

Demikian jawaban yang dapat kami kemukakan. Semoga bisa dipahami dengan baik. Saran kami jangan sampai perbedaan pendapat dalam masalah ini menyebabkan kita saling menyalahkan satu sama lain atau bahkan meremehkan ulama besar yang berbeda pendapat dengan kita. Kami selalu terbuka untuk menerima saran dan kritik dari para pembaca.

Wallahul muwaffiq ila aqwamith thariq

(Alhafiz Kurniawan)

Website : http://shulfialaydrus.blogspot.co.id/ atau https://shulfialaydrus.wordpress.com/
Instagram : @shulfialaydrus
Twitter : @shulfialaydrus dan @shulfi
Telegram : @shulfialaydrus
Telegram Majelis Nuurus Sa’aadah : https://telegram.me/habibshulfialaydrus
Pin BBM : 5F7E41C7
LINE : shulfialaydrus
Facebook : Habib Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus
Group Facebook : Majelis Nuurus Sa’aadah atau https://www.facebook.com/gsayyiroups/160814570679672/

Donasi atau infak atau sedekah.
Bank BRI Cab. JKT Joglo.
Atas Nama : Muhamad Shulfi.
No.Rek : 0396-01-011361-50-5.

Penulis Ulang : Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus.

محمد سلفى بن أبو نوار العيدروس

Posted in Uncategorized

Meninggalkan Shalat Lima Waktu.

Meninggalkan Shalat Lima Waktu.

Para pembaca yang semoga selalu dirahmati oleh Allah Ta’ala. Kita semua pasti tahu bahwa shalat adalah perkara yang amat penting. Bahkan shalat termasuk salah satu rukun Islam yang utama yang bisa membuat bangunan Islam tegak. Namun, realita yang ada di tengah umat ini sungguh sangat berbeda. Kalau kita melirik sekeliling kita, ada saja orang yang dalam KTP-nya mengaku Islam, namun biasa meninggalkan rukun Islam yang satu ini. Mungkin di antara mereka, ada yang hanya melaksanakan shalat sekali sehari, itu pun kalau ingat. Mungkin ada pula yang hanya melaksanakan shalat sekali dalam seminggu yaitu shalat Jum’at. Yang lebih parah lagi, tidak sedikit yang hanya ingat dan melaksanakan shalat dalam setahun dua kali yaitu ketika Idul Fithri dan Idul Adha saja.

Memang sungguh prihatin dengan kondisi umat saat ini. Banyak yang mengaku Islam di KTP, namun kelakuannya semacam ini. Oleh karena itu, pada tulisan yang singkat ini kami akan mengangkat pembahasan mengenai hukum meninggalkan shalat. Semoga Allah memudahkannya dan memberi taufik kepada setiap orang yang membaca tulisan ini.

Banyak ayat yang membicarakan hal ini (shalat) dalam Al Qur’an, namun yang kami bawakan hanya beberapa ayat saja.

Allah Ta’ala berfirman :

إِنَّ الصَّلاةَ كَانَتْ عَلَى الْمُؤْمِنِينَ كِتَابًا مَوْقُوتًا

Sesungguhnya salat itu adalah kewajiban yang ditentukan waktunya atas orang-orang yang beriman. (QS. AN Nisaa’ (4) : 103)

Dari ayat tersebut diatas adalah perintah untuk mendirikan shalat.

Allah Ta’ala berfirman :

فَخَلَفَ مِنْ بَعْدِهِمْ خَلْفٌ أَضَاعُوا الصَّلَاةَ وَاتَّبَعُوا الشَّهَوَاتِ فَسَوْفَ يَلْقَوْنَ غَيًّا إِلَّا مَنْ تَابَ وَآَمَنَ وَعَمِلَ صَالِحًا

“Maka datanglah sesudah mereka, pengganti (yang jelek) yang menyia-nyiakan shalat dan memperturutkan hawa nafsunya, maka mereka kelak akan menemui al ghoyya (kesesatan), kecuali orang yang bertaubat, beriman dan beramal saleh.” (QS. Maryam (19) : 59-60)

Ibnu Abbas berkata tentang tafsir ayat diatas. “bukan makna meninggalkan shalat, tapi shalat pada akhir waktu”. Menurut Said bin Musayyib.” Yang didimaksud dengan ayat diatas adalah mengakhiri zhuhur sampai ashar dan ashar sampai maghrib dan manghrib samapai isya dan subuh sampai terbit matahari”.

Ibnu Mas’ud ra. mengatakan bahwa ‘ghoyya’ dalam ayat tersebut adalah sungai di Jahannam yang makanannya sangat menjijikkan, yang tempatnya sangat dalam.

Dalam ayat ini, Allah menjadikan tempat ini –yaitu sungai di Jahannam- sebagai tempat bagi orang yang menyiakan shalat dan mengikuti syahwat (hawa nafsu). Seandainya orang yang meninggalkan shalat adalah orang yang hanya bermaksiat biasa, tentu dia akan berada di neraka paling atas, sebagaimana tempat orang muslim yang berdosa. Tempat ini (ghoyya) yang merupakan bagian neraka paling bawah, bukanlah tempat orang muslim, namun tempat orang-orang kafir.

Pada ayat selanjutnya juga, Allah telah mengatakan,

إِلَّا مَنْ تَابَ وَآَمَنَ وَعَمِلَ صَالِحًا

“kecuali orang yang bertaubat, beriman dan beramal saleh.” Maka seandainya orang yang menyiakan shalat adalah mukmin, tentu dia tidak dimintai taubat untuk beriman.

Dalam ayat yang lain, Allah Ta’ala berfirman:

فَإِنْ تَابُوا وَأَقَامُوا الصَّلاةَ وَآتَوُا الزَّكَاةَ فَإِخْوَانُكُمْ فِي الدِّينِ وَنُفَصِّلُ الآيَاتِ لِقَوْمٍ يَعْلَمُونَ

Jika mereka bertobat, mendirikan salat dan menunaikan zakat, maka (mereka itu) adalah saudara-saudaramu seagama. Dan Kami menjelaskan ayat-ayat itu bagi kaum yang mengetahui. (QS. At Taubah (9) : 11)

Dalam ayat ini, Allah Ta’ala mengaitkan persaudaraan seiman dengan mengerjakan shalat. Berarti jika shalat tidak dikerjakan, bukanlah saudara seiman. Konsekuensinya orang yang meninggalkan shalat bukanlah mukmin karena orang mukmin itu bersaudara sebagaimana Allah Ta’ala berfirman:

إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ إِخْوَةٌ

Orang-orang beriman itu sesungguhnya bersaudara. (QS. Al Hujuraat (49) : 10)

Kebanyakan yang membuat manusia lalai dari shalat dan bahkan mau meninggalkan shalat disebabkan oleh harta dan anak. Makanya Allah telah memperingatkan kepada kita semua bahwa harta dan anak itu adalah cobaan.

وَاعْلَمُوا أَنَّمَا أَمْوَالُكُمْ وَأَوْلادُكُمْ فِتْنَةٌ وَأَنَّ اللَّهَ عِنْدَهُ أَجْرٌ عَظِيمٌ

Dan ketahuilah, bahwa hartamu dan anak-anakmu itu hanyalah sebagai cobaan dan sesungguhnya di sisi Allah-lah pahala yang besar.. (QS. Al Anfaal (8) : 28)

Dan diayat lain Allah memperingatkan kita juga

إِنَّمَا أَمْوَالُكُمْ وَأَوْلادُكُمْ فِتْنَةٌ وَاللَّهُ عِنْدَهُ أَجْرٌ عَظِيمٌ

Sesungguhnya hartamu dan anak-anakmu hanyalah cobaan (bagimu): di sisi Allah-lah pahala yang besar.. (QS. At Taghaabun (64) : 15)

Makanya tidak ragu lagi kita, bahwa yang membuat manusia melaikan shalat dan bahkan ada yang sampai meninggalkannya adalah harta dan anak.

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لا تُلْهِكُمْ أَمْوَالُكُمْ وَلا أَوْلادُكُمْ عَنْ ذِكْرِ اللَّهِ وَمَنْ يَفْعَلْ ذَلِكَ فَأُولَئِكَ هُمُ الْخَاسِرُونَ

Hai orang-orang yang beriman, janganlah harta-hartamu dan anak-anakmu melalaikan kamu dari mengingat Allah. Barang siapa yang membuat demikian maka mereka itulah orang-orang yang rugi.. (QS. Al Munaafiquun (63) : 9)

Jumhur mufassiriin (kebanyak ahli tafsir) mengatakan, yang dimaksud “lalai dari mengingat Allah”. Lalai dari shalat yang lima waktu. Dan yang barangsiapa yang menyia-nyiakankan shalat akan dilaknat oleh Allah dan seluruh binatang yang ada didunia ini. Kalaulah seandainya pandai rumah berbicara, pasti dia akan bicara bagi penghuninya yang tidak shalat. “wahai musuh Allah keluarlah dari sini, sembahlah Allah”.

وَيْلٌ لِلْمُصَلِّينَ (4) الَّذِينَ هُمْ عَنْ صَلَاتِهِمْ سَاهُونَ

Maka kecelakaanlah bagi orang-orang yang shalat, (yaitu) orang-orang yang lalai dari shalatnya. (QS. Al Maa’un (107) : 4-5)

Sa’ad bin Abi Waqas pernah bertanya kepada Rasulullah saww. tentang shalat yang sahun. Rasul menjawab : ”yaitu orang shalat diakhir waktu”.

Pembicaraan orang yang meninggalkan shalat dalam Hadits.

حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ يَحْيَى التَّمِيمِيُّ وَعُثْمَانُ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ كِلَاهُمَا عَنْ جَرِيرٍ قَالَ يَحْيَى أَخْبَرَنَا جَرِيرٌ عَنْ الْأَعْمَشِ عَنْ أَبِي سُفْيَانَ قَالَ سَمِعْتُ جَابِرًا يَقُولُا سَمِعْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ إِنَّ بَيْنَ الرَّجُلِ وَبَيْنَ الشِّرْكِ وَالْكُفْرِ تَرْكَ الصَّلَاةِ

Telah menceritakan kepada kami Yahya bin Yahya at-Tamimi dan Utsman bin Abu Syaibah keduanya dari Jarir. Yahya berkata, telah mengabarkan kepada kami Jarir dari al-A’masy dari Abu Sufyan dia berkata, saya mendengar Jabir berkata, “Saya mendengar Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Sungguh, yang memisahkan antara seorang laki-laki dengan kesyirikan dan kekufuran adalah meninggalkan shalat.” (HR. Muslim No. 116, 117, Abudaud No.4058, Ahmad No.14451, 14650, dan Ibnumajah No.1068)

حَدَّثَنَا عَلِيُّ بْنُ نَصْرِ بْنِ عَلِيٍّ الْجَهْضَمِيُّ حَدَّثَنَا سَهْلُ بْنُ حَمَّادٍ حَدَّثَنَا هَمَّامٌ قَالَ حَدَّثَنِي قَتَادَةُ عَنْ الْحَسَنِ عَنْ حُرَيْثِ بْنِ قَبِيصَةَ قَالَ قَدِمْتُ الْمَدِينَةَ فَقُلْتُ اللَّهُمَّ يَسِّرْ لِي جَلِيسًا صَالِحًا قَالَ فَجَلَسْتُ إِلَى أَبِي هُرَيْرَةَ فَقُلْتُ إِنِّي سَأَلْتُ اللَّهَ أَنْ يَرْزُقَنِي جَلِيسًا صَالِحًا فَحَدِّثْنِي بِحَدِيثٍ سَمِعْتَهُ مِنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَعَلَّ اللَّهَ أَنْ يَنْفَعَنِي بِهِ فَقَالَ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ إِنَّ أَوَّلَ مَا يُحَاسَبُ بِهِ الْعَبْدُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ مِنْ عَمَلِهِ صَلَاتُهُ فَإِنْ صَلُحَتْ فَقَدْ أَفْلَحَ وَأَنْجَحَ وَإِنْ فَسَدَتْ فَقَدْ خَابَ وَخَسِرَ فَإِنْ انْتَقَصَ مِنْ فَرِيضَتِهِ شَيْءٌ قَالَ الرَّبُّ عَزَّ وَجَلَّ انْظُرُوا هَلْ لِعَبْدِي مِنْ تَطَوُّعٍ فَيُكَمَّلَ بِهَا مَا انْتَقَصَ مِنْ الْفَرِيضَةِ ثُمَّ يَكُونُ سَائِرُ عَمَلِهِ عَلَى ذَلِكَ قَالَ وَفِي الْبَاب عَنْ تَمِيمٍ الدَّارِيِّ قَالَ أَبُو عِيسَى حَدِيثُ أَبِي هُرَيْرَةَ حَدِيثٌ حَسَنٌ غَرِيبٌ مِنْ هَذَا الْوَجْهِ وَقَدْ رُوِيَ هَذَا الْحَدِيثُ مِنْ غَيْرِ هَذَا الْوَجْهِ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ وَقَدْ رَوَى بَعْضُ أَصْحَابِ الْحَسَنِ عَنْ الْحَسَنِ عَنْ قَبِيصَةَ بْنِ حُرَيْثٍ غَيْرَ هَذَا الْحَدِيثِ وَالْمَشْهُورُ هُوَ قَبِيصَةُ بْنُ حُرَيْثٍ وَرُوِي عَنْ أَنَسِ بْنِ حَكِيمٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ نَحْوُ هَذَا

Telah menceritakan kepada kami Ali bin Nashr bin Ali Al Jahdlami berkata; telah menceritakan kepada kami Sahl bin Hammad berkata; telah menceritakan kepada kami Hammam berkata; telah menceritakan kepadaku Qatadah dari Al Hasan dari Huraits bin Qabishah ia berkata; “Aku datang ke Madinah, lalu aku berdo`a, “Ya Allah, mudahkanlah aku untuk mendapat teman shalih.” Huraits bin Qabishah berkata; “Lalu aku berteman dengan Abu Hurairah, aku kemudian berkata kepadanya, “Sesungguhnya aku telah memintah kepada Allah agar memberiku rizki seorang teman yang shalih, maka bacakanlah kepadaku hadits yang pernah engkau dengar dari Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam, semoga dengannya Allah memberiku manfaat.” Maka Abu Hurairah pun berkata; “Aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Pada hari kiamat pertama kali yang akan Allah hisab atas amalan seorang hamba adalah shalatnya, jika shalatnya baik maka ia akan beruntung dan selamat, jika shalatnya rusak maka ia akan rugi dan tidak beruntung. Jika pada amalan fardlunya ada yang kurang maka Rabb ‘azza wajalla berfirman: “Periksalah, apakah hamba-Ku mempunyai ibadah sunnah yang bisa menyempurnakan ibadah wajibnya yang kurang?” lalu setiap amal akan diperlakukan seperti itu.” Ia berkata; “Dalam bab ini juga ada riwayat dari Tamim Ad Dari.” Abu Isa berkata; “Hadits Abu Hurairah derajatnya hasan gharib dari sisi ini. Hadits ini telah diriwayatkan juga dari Abu Hurairah dengan jalur lain. Sebagian sahabat Al Hasan juga telah meriwayatkan hadits lain dari Al Hasan, dari Qabishah bin Huraits. Dan yang lebih terkenal adalah Qabishah bin Huraits. Hadits seperti ini juga pernah diriwayatkan dari Anas bin Hakim dari Abu Hurairah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam.” (HR. At Tirmidzi No.378, Ahmad No.16019, 16339, 16342 dan No.22119)

Diriwayatkan dari Mu’adz bin Jabal, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

رَأْسُ الأَمْرِ الإِسْلاَمُ وَعَمُودُهُ الصَّلاَةُ

Nabi Muhammad saww. bersabda : “Pokok dari perkara agama adalah Islam, tiangnya adalah shalat”. (HR. At Tirmidzi No. 2541, Ahmad No.21054)

الصلاة عماد الدين, من أقامها فقد أقام الدين, ومن تركها(هدمها) فقد هدم الدي

Nabi Muhammad saww. : “Shalat adalah tiang agama, barangsiapa menegakkannya berarti telah menegakkan agama dan barangsiapa yang meninggalkannya (merobohkannya) berarti dia telah merobohkan agama”. (HR. Al Baihaqi)

حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ مُحَمَّدٍ الْمُسْنَدِيُّ قَالَ حَدَّثَنَا أَبُو رَوْحٍ الْحَرَمِيُّ بْنُ عُمَارَةَ قَالَ حَدَّثَنَا شُعْبَةُ عَنْ وَاقِدِ بْنِ مُحَمَّدٍ قَالَ سَمِعْتُ أَبِي يُحَدِّثُ عَنْ ابْنِ عُمَرَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ أُمِرْتُ أَنْ أُقَاتِلَ النَّاسَ حَتَّى يَشْهَدُوا أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَأَنَّ مُحَمَّدًا رَسُولُ اللَّهِ وَيُقِيمُوا الصَّلَاةَ وَيُؤْتُوا الزَّكَاةَ فَإِذَا فَعَلُوا ذَلِكَ عَصَمُوا مِنِّي دِمَاءَهُمْ وَأَمْوَالَهُمْ إِلَّا بِحَقِّ الْإِسْلَامِ وَحِسَابُهُمْ عَلَى اللَّهِ

Telah menceritakan kepada kami Abdullah bin Muhammad Al Musnadi dia berkata, Telah menceritakan kepada kami Abu Rauh Al Harami bin Umarah berkata, telah menceritakan kepada kami Syu’bah dari Waqid bin Muhammad berkata; aku mendengar bapakku menceritakan dari Ibnu Umar, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam telah bersabda: “Aku diperintahkan untuk memerangi manusia hingga mereka bersaksi; tidak ada Tuhan kecuali Allah dan bahwa sesungguhnya Muhammad adalah utusan Allah, MENEGAKKAN SHALAT, menunaikan zakat. Jika mereka lakukan yang demikian maka mereka telah memelihara darah dan harta mereka dariku kecuali dengan haq Islam dan perhitungan mereka ada pada Allah” (HR. Bukhori No.24, Muslim No.33)

Para sahabat ber-ijma’ (bersepakat) bahwa meninggalkan shalat adalah kafir.

Sayyidina Umar bin Khothob ra. mengatakan :

لاَ إِسْلاَمَ لِمَنْ تَرَكَ الصَّلاَةَ

Tidaklah disebut muslim bagi orang yang meninggalkan shalat.

Dari jalan yang lain, Sayyidina Umar ra. berkata :

ولاَحَظَّ فِي الاِسْلاَمِ لِمَنْ تَرَكَ الصَّلاَةَ

Tidak ada bagian dalam Islam bagi orang yang meninggalkan shalat. (Dikeluarkan oleh Malik. Begitu juga diriwayatkan oleh Sa’ad di Ath Thobaqot, Ibnu Abi Syaibah dalam Al Iman. Diriwayatkan pula oleh Ad Daruquthniy dalam kitab Sunan-nya, juga Ibnu ‘Asakir. Hadits ini shohih )

Mayoritas sahabat Nabi menganggap bahwa orang yang meninggalkan shalat dengan sengaja adalah kafir sebagaimana dikatakan oleh seorang tabi’in, Abdullah bin Syaqiq. Beliau mengatakan,

كَانَ أَصْحَابُ مُحَمَّدٍ -صلى الله عليه وسلم- لاَ يَرَوْنَ شَيْئًا مِنَ الأَعْمَالِ تَرْكُهُ كُفْرٌ غَيْرَ الصَّلاَةِ

Dulu para shahabat Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam tidaklah pernah menganggap suatu amal yang apabila ditinggalkan menyebabkan kafir kecuali shalat. (Perkataan ini diriwayatkan oleh At Tirmidzi dari Abdullah bin Syaqiq Al ‘Aqliy seorang tabi’in dan Hakim mengatakan bahwa hadits ini bersambung dengan menyebut Abu Hurairah di dalamnya. Dan sanad (periwayat) hadits ini adalah shohih. (Lihat Ats Tsamar Al Mustathob fi Fiqhis Sunnah wal Kitab, hal. 52)

Telah sepakat para ulama orang yang meninggalakan shalat lebih jelek dari pada zina, minuman keras, membunuh. Dan bahkan sebagaian ulama ada yang mengatakan kafir bagi siapa yang berani meninggalkan shalat dengan sengaja.

Ibnu Qayyim Al Jauziyah –rahimahullah- mengatakan, “Kaum muslimin bersepakat bahwa meninggalkan shalat lima waktu dengan sengaja adalah dosa besar yang paling besar dan dosanya lebih besar dari dosa membunuh, merampas harta orang lain, berzina, mencuri, dan minum minuman keras. Orang yang meninggalkannya akan mendapat hukuman dan kemurkaan Allah serta mendapatkan kehinaan di dunia dan akhirat.” (Ash Sholah, hal. 7)

Dinukil oleh Adz Dzahabi dalam Al Kaba’ir, Ibnu Hazm –rahimahullah- berkata, “Tidak ada dosa setelah kejelekan yang paling besar daripada dosa meninggalkan shalat hingga keluar waktunya dan membunuh seorang mukmin tanpa alasan yang bisa dibenarkan.” (Al Kaba’ir, hal. 25)

Adz Dzahabi –rahimahullah- juga mengatakan, “Orang yang mengakhirkan shalat hingga keluar waktunya termasuk pelaku dosa besar. Dan yang meninggalkan shalat secara keseluruhan -yaitu satu shalat saja- dianggap seperti orang yang berzina dan mencuri. Karena meninggalkan shalat atau luput darinya termasuk dosa besar. Oleh karena itu, orang yang meninggalkannya sampai berkali-kali termasuk pelaku dosa besar sampai dia bertaubat. Sesungguhnya orang yang meninggalkan shalat termasuk orang yang merugi, celaka dan termasuk orang mujrim (yang berbuat dosa).” (Al Kaba’ir, hal. 26-27)

Apakah orang yang meninggalkan shalat, kafir alias bukan muslim?

Berbagai kasus orang yang meninggalkan shalat.

[Kasus Pertama] Kasus ini adalah meninggalkan shalat dengan mengingkari kewajibannya sebagaimana mungkin perkataan sebagian orang, “Sholat oleh, ora sholat oleh.” [Kalau mau shalat boleh-boleh saja, tidak shalat juga tidak apa-apa]. Jika hal ini dilakukan dalam rangka mengingkari hukum wajibnya shalat, orang semacam ini dihukumi kafir tanpa ada perselisihan di antara para ulama.

[Kasus Kedua] Kasus kali ini adalah meninggalkan shalat dengan menganggap gampang dan tidak pernah melaksanakannya. Bahkan ketika diajak untuk melaksanakannya, malah enggan. Maka orang semacam ini berlaku hadits-hadits Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam yang menunjukkan kafirnya orang yang meninggalkan shalat. Inilah pendapat Imam Ahmad, Ishaq, mayoritas ulama salaf dari shahabat dan tabi’in.

[Kasus Ketiga] Kasus ini yang sering dilakukan kaum muslimin yaitu tidak rutin dalam melaksanakan shalat yaitu kadang shalat dan kadang tidak. Maka dia masih dihukumi muslim secara zhohir (yang nampak pada dirinya) dan tidak kafir. Inilah pendapat Ishaq bin Rohuwyah yaitu hendaklah bersikap lemah lembut terhadap orang semacam ini hingga dia kembali ke jalan yang benar. Wal ‘ibroh bilkhotimah [Hukuman baginya dilihat dari keadaan akhir hidupnya].

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah mengatakan, “Jika seorang hamba melakukan sebagian perintah dan meninggalkan sebagian, maka baginya keimanan sesuai dengan perintah yang dilakukannya. Iman itu bertambah dan berkurang. Dan bisa jadi pada seorang hamba ada iman dan nifak sekaligus. Sesungguhnya sebagian besar manusia bahkan mayoritasnya di banyak negeri, tidaklah selalu menjaga shalat lima waktu. Dan mereka tidak meninggalkan secara total. Mereka terkadang shalat dan terkadang meninggalkannya. Orang-orang semacam ini ada pada diri mereka iman dan nifak sekaligus. Berlaku bagi mereka hukum Islam secara zhohir seperti pada masalah warisan dan semacamnya. Hukum ini (warisan) bisa berlaku bagi orang munafik tulen. Maka lebih pantas lagi berlaku bagi orang yang kadang shalat dan kadang tidak.” (Majmu’ Al Fatawa, 7/617)

[Kasus Keempat] Kasus ini adalah bagi orang yang meninggalkan shalat dan tidak mengetahui bahwa meninggalkan shalat membuat orang kafir. Maka hukum bagi orang semacam ini adalah sebagaimana orang jahil (bodoh). Orang ini tidaklah dikafirkan disebabkan adanya kejahilan pada dirinya yang dinilai sebagai faktor penghalang untuk mendapatkan hukuman.

[Kasus Kelima] Kasus ini adalah untuk orang yang mengerjakan shalat hingga keluar waktunya. Dia selalu rutin dalam melaksanakannya, namun sering mengerjakan di luar waktunya. Maka orang semacam ini tidaklah kafir, namun dia berdosa dan perbuatan ini sangat tercela sebagaimana Allah berfirman,

وَيْلٌ لِلْمُصَلِّينَ (4) الَّذِينَ هُمْ عَنْ صَلَاتِهِمْ سَاهُونَ

“Maka kecelakaanlah bagi orang-orang yang shalat, (yaitu) orang-orang yang lalai dari shalatnya.” (QS. Al Maa’un (107) : 4-5)

Asy Syaukani -rahimahullah- mengatakan bahwa tidak ada beda pendapat di antara kaum muslimin tentang kafirnya orang yang meninggalkan shalat karena mengingkari kewajibannya. Namun apabila meninggalkan shalat karena malas dan tetap meyakini shalat lima waktu itu wajib -sebagaimana kondisi sebagian besar kaum muslimin saat ini-, maka dalam hal ini ada perbedaan pendapat (Lihat Nailul Author, 1/369).

Mengenai meninggalkan shalat karena malas-malasan dan tetap meyakini shalat itu wajib, ada tiga pendapat di antara para ulama mengenai hal ini.

Pendapat pertama mengatakan bahwa orang yang meninggalkan shalat harus dibunuh karena dianggap telah murtad (keluar dari Islam). Pendapat ini adalah pendapat Imam Ahmad, Sa’id bin Jubair, ‘Amir Asy Sya’bi, Ibrohim An Nakho’i, Abu ‘Amr, Al Auza’i, Ayyub As Sakhtiyani, ‘Abdullah bin Al Mubarrok, Ishaq bin Rohuwyah, ‘Abdul Malik bin Habib (ulama Malikiyyah), pendapat sebagian ulama Syafi’iyah, pendapat Imam Syafi’i (sebagaimana dikatakan oleh Ath Thohawiy), pendapat Umar bin Al Khothob (sebagaimana dikatakan oleh Ibnu Hazm), Mu’adz bin Jabal, ‘Abdurrahman bin ‘Auf, Abu Hurairah, dan sahabat lainnya.

Pendapat kedua mengatakan bahwa orang yang meninggalkan shalat dibunuh dengan hukuman had, namun tidak dihukumi kafir. Inilah pendapat Malik, Syafi’i, dan salah salah satu pendapat Imam Ahmad.

Pendapat ketiga mengatakan bahwa orang yang meninggalkan shalat karena malas-malasan adalah fasiq (telah berbuat dosa besar) dan dia harus dipenjara sampai dia mau menunaikan shalat. Inilah pendapat Hanafiyyah. (Al Mawsu’ah Al Fiqhiyah Al Kuwaitiyah, 22/186-187)

Jadi, intinya ada perbedaan pendapat dalam masalah ini di antara para ulama termasuk pula ulama madzhab. Bagaimana hukum meninggalkan shalat menurut Al Qur’an dan As Sunnah.

Dalam Kitab Az Zawajir susunan Ahmad bin Hajar Al Haitami berkata:
Tersebut dalam hadits, “Barangsiapa menjaga shalat lima waktu, niscaya di muliakan oleh Allah dengan lima kemuliaan” :

1. Allah menghilangkan kesempitan hidupnya.
2. Allah hilangkan siksa kubur darinya.
3. Allah akan memberikan buku catatan amalnya dengan tangan kanannya.
4. Dia akan melewati jembatan (Shirat) bagaikan kilat.
5. Akan masuk syurga tanpa hisab

Dan barangsiapa yang menyepelekan shalat, niscaya Allah akan mengazabnya dengan lima belas siksaan ; enam siksa di dunia, tiga siksaan ketika mati, tiga siksaan ketika masuk liang kubur dan tiga siksaan ketika bertemu dengan Tuhannya (akhirat).

Adapun siksa di dunia adalah :

1. Dicabut keberkahan umurnya.
2. Dihapus tanda orang saleh dari wajahnya.
3. Setiap amal yang dikerjakan, tidak diberi pahala oleh Allah.
4. Do’anya tidak naik kelangit (tidak diterima).
5. Tidak termasuk (mendapat) bagian dari do’anya orang-orang saleh.
6. Tidak beriman ketika ruh di cabut dari tubuhnya.

Adapun siksa ketika akan mati :

1. Mati dalam keadaan hina.
2. Mati dalam keadaan lapar.
3. Mati dalam keadaan haus, yang seandainya diberikan semua air laut tidak akan menghilangkan rasa hausnya.

Adapun siksa kubur :

1. Allah menyempitkan liang kuburnya sehingga hancur tulang-tulang rusuknya.
2. Tubuhnya dipanggang di atas bara api siang dan malam.
3. Dalam kuburnya terdapat ular yang bernama Suja’ul Aqro’ yang akan menerkamnya karena menyia-nyiakan shalat. Ular itu akan menyiksanya, yang lamanya sesuai dengan waktu shalat.

Adapun siksa yang menimpanya waktu bertemu dengan Tuhan :

1. Apabila langit telah terbuka, maka malaikat datang kepadanya dengan membawa rantai. Panjang rantai tsb. tujuh hasta. Rantai itu digantungkan ke leher orang tersebut, kemudian dimasukkan ke dalam mulutnya dan keluar dari duburnya. Lalu malaikat mengumumkan : ‘Ini adalah balasan orang yang menyepelekan perintah Allah’. Ibnu Abbas r.a berkata, ‘seandainya lingkaran rantai itu jatuh ke bumi pasti dapat membakar bumi’.
2. Allah tidak memandangnya dengan pandangan kasih sayang-Nya Allah tidak mensucikannya dan baginya siksa yang pedih.
3. Menjadi hitam pada hari kiamat wajah orang yang meninggalkan shalat, dan sesungguhnya dalam neraka Jahannam terdapat jurang yang disebut “Lam-lam”. Di dalamnya terdapat banyak ular, setiap ular itu sebesar leher unta, panjangnya sepanjang perjalanan sebulan. Ular itu menyengat orang yang meninggalkan shalat sampai mendidih bisanya dalam tubuh orang itu selama tujuh puluh tahun kemudian membusuk dagingnya.

Hikayat : Pada suatu senja yang lenggang, terlihat seorang wanita (dari Bani Isra’il) berjalan terhuyung-huyung, pakaiannya yang serba hitam menandakan bahwa ia berada dalam duka cita yang mencekam, kerudungnya menangkup rapat hampir seluruh wajahnya, tanpa rias muka atau perhiasan menempel di tubuhnya, kulit yang bersih, badan yang ramping dan roman mukanya yang ayu, tidak dapat menghapus kesan kepedihan yang tengah meruyak hidupnya, ia melangkah terseret-seret mendekati kediaman rumah Nabi Musa as. diketuknya pintu pelan-pelan sambil mengucapkan salam, maka terdengarlah ucapan dari dalam “Silakan masuk”. Perempuan cantik itu lalu berjalan masuk sambil kepalanya terus merunduk. Air matanya berderai tatkala ia berkata, “Wahai Nabi Allah. Tolonglah saya, Doakan saya agar Tuhan berkenan mengampuni dosa keji saya.” “Apakah dosamu wahai wanita ayu?” tanya Nabi Musa as terkejut. “Saya takut mengatakannya.” jawab wanita cantik. “Katakanlah jangan ragu-ragu!” desak Nabi Musa. Maka perempuan itu pun terpatah bercerita, “Saya telah berzina.” Kepala Nabi Musa terangkat, hatinya tersentak.
Perempuan itu meneruskan, “Dari perzinaan itu saya pun lantas hamil, setelah anak itu lahir, langsung saya cekik lehernya sampai tewas”, ucap wanita itu seraya menagis sejadi-jadinya. Nabi musa berapi-api matanya. Dengan muka berang ia menghardik,” Perempuan bejad, enyah kamu dari sini! Agar siksa Allah tidak jatuh ke dalam rumahku karena perbuatanmu. Pergi!” teriak Nabi Musa sambil memalingkan mata karena jijik.

Perempuan berwajah ayu dengan hati bagaikan kaca membentur batu, hancur luluh segera bangkit Dan melangkah surut. Dia terantuk-antuk ke luar dari dalam rumah Nabi Musa. Ratap tangisnya amat memilukan. Ia tak tahu harus kemana lagi hendak mengadu. Bahkan ia tak tahu mau di bawa kemana lagi kaki-kakinya. Bila seorang Nabi saja sudah menolaknya, bagaimana pula manusia lain bakal menerimanya? Terbayang olehnya betapa besar dosanya, betapa jahat perbuatannya. Ia tidak tahu bahwa sepeninggalnya, Malaikat Jibril turun mendatangi Nabi Musa as.. Sang Ruhul Amin Jibril lalu bertanya, “Mengapa engkau menolak seorang wanita yang hendak bertobat dari dosanya? Tidakkah engkau tahu dosa yang lebih besar daripadanya?” Nabi Musa terperanjat. “Dosa apakah yang lebih besar dari kekejian wanita pezina dan pembunuh itu?” Maka Nabi Musa dengan penuh rasa ingin tahu bertanya kepada Jibril.
“Betulkah ada dosa yang lebih besar dari pada perempuan yang nista itu?” “Ada!” jawab Jibril dengan tegas. “Dosa apakah itu?” tanya Musa kian penasaran. “Orang yang meninggalkan sholat dengan sengaja dan tanpa menyesal. Orang itu dosanya lebih besar dari pada seribu kali berzina. Mendengar penjelasan ini Nabi Musa kemudian memanggil wanita tadi untuk menghadap kembali kepadanya. Ia mengangkat tangan dengan khusuk untuk memohonkan ampunan kepada Allah untuk perempuan tersebut.

Nabi Musa as. menyadari, orang yang meninggalkan sembahyang dengan sengaja dan tanpa penyesalan adalah sama saja seperti berpendapat bahwa sembahyang itu tidak wajib dan tidak perlu atas dirinya. Berarti ia seakan-akan menganggap remeh perintah Tuhan, bahkan seolah-olah menganggap Tuhan tidak punya hak untuk mengatur dan memerintah hamba-Nya. Sedang orang yang bertobat dan menyesali dosanya dengan sungguh-sungguh berarti masih mempunyai iman didadanya dan yakin bahwa Allah itu berada di jalan ketaatan kepada-Nya. Itulah sebabnya Tuhan pasti mau menerima kedatangannya. (Di dalam Kitab Irsyadul ‘Ibad Ilasabilirrosyad – Asy Syaikh Zinuddin Al Maribariy dan Didalam buku 30 kisah teladan – KH . Abdurrahman Arroisy)

رَبِّ اجْعَلْنِي مُقِيمَ الصَّلاةِ وَمِنْ ذُرِّيَّتِي رَبَّنَا وَتَقَبَّلْ دُعَاءِ

Rabbij’alnii muqimash shalaati wa min dzurriyyatii, rabbanaa wa taqabbal du’a.

Artinya : Ya Allah Ya Tuhanku, jadikanlah aku dan anak cucuku orang-orang yang mendirikan shalat. Ya Tuhanku perkenankanlah do’aku.

Website : https://shulfialaydrus.blogspot.co.id/ atau https://shulfialaydrus.wordpress.com/
Instagram : https://instagram.com/shulfialaydrus
Twitter : https://twitter.com/shulfialaydrus dan https://twitter.com/shulfi
Telegram : https://telegram.me/shulfialaydrus
Telegram Majelis Nuurus Sa’aadah : https://telegram.me/habibshulfialaydrus
Pin BBM : 5F7E41C7
Pin BBM Channel Majelis Ta’lim Nuurus Sa’aadah : C003BF865
LINE ID : shulfialaydrus dan habibmshulfialaydrus
Facebook : https://fb.me/habibshulfialaydrus
Group Facebook : Majelis Nuurus Sa’aadah atau https://www.facebook.com/groups/160814570679672/

Donasi atau infak atau sedekah.
Bank BRI Cab. JKT Joglo.
Atas Nama : Muhamad Shulfi.
No.Rek : 0396-01-011361-50-5.

Penulis : Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus.

محمد سلفى بن أبو نوار العيدروس

Posted in Uncategorized

Tata Cara Mandi Junub (Mandi Wajib).

آداب الغسل
فإذا أصابتك جنابة، من احتلام أو وقاع، فخذ الإناء إلى المغتسل، واغسل يديك أولا ثلاثا، وأزل ما على بدنك من قذر، وتوضأ كما سبق في وضوئك للصلاة مع جميع الدعوات، وأخر غسل قدميك، كيلا يضيع الماء فإذا فرغت من الوضوء فصب الماء على راسك ثلاثا وأنت ناو رفع الحدث من الجنابة، ثم على شقك الأيمن ثلاثا، ثم على الأيسر ثلاثا، وادعك ما أقبل من بدنك وما أدبر ثالثا، وخلل شعر رأسك ولحيتك، وأوصل الماء إلى معاطف البدن ومنابت الشعر ما خفف منه وما كثف. واحذر أن تمس ذكرك بعد الوضوء فإن أصابته يدك فأعد الوضوء. والفريض من جملة ذلك كله: النية، وإزالة النجاسة، واستيعاب البدن بالغسل.

Tata Cara Mandi Junub (Mandi Wajib).
Jika engkau dalam keadaan junub (berhadas besar) karena keluar mani ketika mimpi atau kerena bersetubuh dan sebab yang lainnya, maka engkau wajib mandi besar. Ambillah air dan bawalah ke kamar mandi (jika tidak ada air dan diperlukan). Basuhlah kedua tanganmu 3x. Wajib menghilang sesuatu yang najis dan sesuatu yang dapat menghalangi (cat,dll) tubuh dari terkenanya air sebelum melakukan mandi. Berwudhulah (disunnahkan) seperti wudhu untuk melakukan shalat sebelum mandi mengangkat hadas besar menyertakan semua doa-doanya, hanya saja jangan engkau membasuh kedua kaki kecuali setelah selesainya mandi karena hal itu akan lebih hemat air (jika air sedikit). Siramlah air di kepalamu 3x sambil mengguyur kepala berniat dihati mengangkat hadas besar, seperti “Nawaitul ghusla liraf’il hadatsil akbari janabati fardlal lillaahi ta’aalaa (Artinya: Sengaja aku mandi wajib untuk menghilangkan hadas besar dan mandi wajib kerana Allah Ta’ala)”, lalu siramlah air ke tubuh bagian kanan 3x, lalu bagian tubuh kiri 3x, begitu bagian belakang 3x, lalu masukkanlah jari tangan kedalam gayung yang ada airnya lalu sela-selailah rambut seperti memijit kepala dan jenggotnya, yakinkan bahwa engkau telah menyampaikan air atau meratakan air keseluruh tubuhmu (harus dibasuh/diratakan dengan air (seperti wudhu) diantaranya kuping, hidung, puser) sampai kelipatan-kelipatan tubuh dan tempat tumbuhnya rambut baik tebal maupun tipis, juga membasuh/mengguyur lipatan dubur/pantat seperti melakukan cebok buang air, hati-hati, janganlah engkau menyentuh alat kelaminmu dengan telapak (muka tangan) tanganmu setelah berwudhu maka jika hal itu terjadi maka wajib bagimu untuk mengulang wudhu kembali.

Adapun yang merupakan rukun dan kewajiban mandi wajib dari semua yang telah tersebut adalah :
1. Niat.
2. Menghilangkan Najis.
3. Meratakan air keseluruh badan dengan cara menyiramkannya.

(di ambil dari Kitab Bidayatul Hidayah => Al Imam Abu Hamid Muhammad bin Muhammad Al Ghazali)

Website : https://shulfialaydrus.blogspot.co.id/ atau https://shulfialaydrus.wordpress.com/
Instagram : https://instagram.com/shulfialaydrus
Twitter : https://twitter.com/shulfialaydrus dan https://twitter.com/shulfi
Telegram : https://telegram.me/shulfialaydrus
Telegram Majelis Nuurus Sa’aadah : https://telegram.me/habibshulfialaydrus
Pin BBM : 5F7E41C7
Pin BBM Channel Majelis Ta’lim Nuurus Sa’aadah : C003BF865
LINE ID : shulfialaydrus dan habibmshulfialaydrus
Facebook : https://fb.me/habibshulfialaydrus
Group Facebook : Majelis Nuurus Sa’aadah atau https://www.facebook.com/groups/160814570679672/

Donasi atau infak atau sedekah.
Bank BRI Cab. JKT Joglo.
Atas Nama : Muhamad Shulfi.
No.Rek : 0396-01-011361-50-5.

Penulis : Muhammad Shulfi bin Abunawar Al ‘Aydrus.

محمد سلفى بن أبو نوار العيدروس

Posted in Uncategorized

MUTIARA HIKMAH 9

MUTIARA HIKMAH 7

Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (87)Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (86)
Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (85)Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (84)Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (83)Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (82)
Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (81)Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (80)
Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (72)Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (77)

Posted in Uncategorized

MUTIARA HIKMAH 8

MUTIARA HIKMAH 8

Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (79)Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (78)
Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (74)
Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (73)
Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (71)
Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (70)
Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (69)
Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (75)
Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (76)
Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (68)
Nasehat Habib Shulfi Alaydrus (67)

Posted in Uncategorized